Pekan Depan, RS Hasan Sadikin Bakal Operasi Pemisahan Bayi Kembar Siam Soreang

Oleh Arie Nugraha pada 31 Mar 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 31 Mar 2021, 07:00 WIB
Gambar Ilustrasi Dokter Sedang Melakukan Operasi Caesar
Perbesar
Sumber: Freepik

Liputan6.com, Bandung - Tim dokter dari Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung akan melaksanakan operasi pemisahan bayi kembar siam dempet di organ liver asal Soreang, Kabupaten Bandung. Tindakan operasi itu dilakukan pada pekan depan (7/4/2021).

Menurut ketua tim dokter pemisahan bayi kembar siam dempet di organ liver RSHS Bandung, Dikki Drajat Kusmayadi, setelah melakukan pemeriksaan intensif menyeluruh diketahui terdapat pembuluh darah yang menyilang. Dikki mengatakan secara kasat mata, bayi kembar siam itu dempet di bagian perut.

"Namanya bayi kembar siam Hasna dan Husna, saat ini berumur 8 bulan. Kemudian berat badan terakhir antara 9,8 - 10 Kilogram. Kondisi yang dempet adalah bagian perut, istilahnya kembar siam ganfalopagus," ujar Dikki ditulis Bandung, Selasa, 30 Maret 2021.

Dikki menerangkan hasil lainnya usai pemeriksaan yaitu tidak ada lagi organ lain selain liver yang menempel. Namun, Dikki menyebutkan kondisi yang rumit adalah penyilangan pembuluh darah yang menyilang dari satu liver ke liver lainnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Tak Ditemukan Kondisi Rumit

Dikki mengaku meski terdapat kerumitan soal penyilangan pembuluh darah yang menyilang antar liver ini, tidak ditemukan kondisi yang rumit lainnya. Pada awalnya ditemukan lubang kecil di organ serupa.

"Berdasarkan pemeriksaan echocardiograph ditemukan lubang. Istilah medisnya PDA (patent ductus arteriosus) yang kecil. Pada pemeriksaan terakhir minggu lalu, keduanya sudah menutup. Mudah - mudahan tidak ada masalah yang lain, " kata Dikki.

PDA adalah suatu kelainan jantung bawaan yang biasanya dialami oleh bayi dengan kelahiran prematur. Kondisi ini terjadi ketika ductus arteriosus tetap terbuka setelah bayi lahir.

Bila dibiarkan tidak tertangani, PDA dapat memicu hipertensi, pulmonal, aritmia dan gagal jantung. Hingga saat ini belum diketahui secara pasti penyebab PDA. (Arie Nugraha)

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya