Viral di TikTok, Benarkah Seseorang Mengidap Klamidia di Paru Gara-Gara Vaping?

Oleh Fitri Syarifah pada 22 Feb 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 22 Feb 2021, 10:00 WIB
Pemerintah Bakal Larang Penggunaan Rokok Elektrik dan Vape
Perbesar
Seorang pria meneteskan cairan vape atau rokok elektronik di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Selasa (12/11/2019). Pemerintah melalui BPOM mengusulkan pelarangan penggunaan rokok elektrik dan vape di Indonesia, salah satu usulannya melalui revisi PP Nomor 109 Tahun 2012. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Baru-baru ini, seorang remaja tiba-tiba menjadi viral di TikTok setelah menjelaskan bagaimana kronologi ia mendapat klamidia di paru-parunya, akibat cartridge vape yang buruk. Apakah klamidia tersebut sama dengan infeksi menular seksual? 

Dalam videonya yang telah ditonton hampir 2 juta kali, pengguna TikTok @germanshepardfanaccount tengah memainkan tes kejujuran bersama penontonnya dengan menutup jari apabila jawaban sesuai. Namun setiap pertanyaan yang ia ajukan merupakan kisahnya sendiri.

Ia memulai dengan memerintahkan untuk menurunkan salah satu jari "apabila pada bulan Oktober Anda menderita pneumonia super, sangat parah dan Anda mencoba memberi tahu semua orang di keluarga Anda bahwa Anda merasa itu adalah sesuatu yang lebih dari itu," dikutip dari Buzzfeed. Ia mengatakan telah mencoba memberi tahu para dokter dan rumah sakit bahwa ia merasa penyakitnya lebih dari itu dengan menunjukkan bahwa ia demam selama 13 hari.

"Tidak ada yang mempercayai Anda, mereka terus menguji Anda untuk COVID-19, menguji Anda untuk antibodi, menguji Anda untuk hepatitis, secara harfiah apa saja, semuanya negatif," lanjutnya.

"Akhirnya, terungkap bahwa Anda mengidap klamidia di paru-paru Anda karena mengisap vape dari catridge yang buruk."

Lalu di kolom komentar, ia menuliskan bahwa kondisinya semakin memburuk seiring waktu karena paru-parunya terganggu akibat vaping tersebut. Ia juga mengatakan bahwa bakteri di paru-parunya datang langsung dari catridge.

Mungkin terdengar tidak masuk akal, namun ada orang lain menuliskan di kolom komentar bahwa itu juga terjadi pada saudara laki-lakinya. "Ia berada di ICU selama 3 minggu. Paru-parunya hampir rusak parah," tulisnya.

Yang menjadi perhatian, Anda mungkin telah mengenal klamidia sebagai infeksi menular seksual (IMS), namun bukan itu yang dimaksud pengguna tersebut. Menurut direktur Institute for Translational Medicine and Science di Rutgers University, Dr. Reynold Panettieri, klamidia yang dimaksud memang juga bisa menyebabkan pneumonia, dikutip Health.

Dikutip dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), sebenarnya ada tiga jenis klamidia yang dapat menginfeksi manusia:

- Chlamydia trachomatis (C. trachomatis),

- Chlamydia pneumoniae (C. pneumoniae), dan

- Chlamydia psittaci (C. psittaci).

C. trachomatis adalah satu-satunya jenis yang menyebabkan IMS; dua lainnya terkait dengan pneumonia pada manusia (meskipun C. psittaci lebih sering ditemukan pada burung).

Pada dasarnya, jenis bakteri ini masih dalam jenis keluarga yang sama, tetapi merupakan organisme yang sama sekali berbeda dengan metode penularan yang berbeda," kata ahli paru di St. Joseph Hospital di Orange, Calif, Dr. Raymond Casciari. Selain itu, Dr. Panettieri mengatakan bahwa pneumonia yang disebabkan oleh salah satu jenis klamidia lebih jarang dibandingkan jenis pneumonia lainnya.

Menurut CDC, C. pneumoniae secara khusus menyebabkan penyakit dengan merusak lapisan saluran pernapasan, termasuk tenggorokan dan paru-paru. Ada kemungkinan infeksi Chlamydia pneumoniae menunjukkan gejala ringan atau sedang, atau bahkan pneumonia yang parah, kata Dr. Panettieri.

 

2 dari 4 halaman

Bagaimana C. pneumoniae menyebar?

Menurut CDC, C. pneumoniae dapat menyebar melalui tetesan pernapasan yang didorong keluar saat orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Ketika seseorang menghirup tetesan yang terinfeksi itu, mereka bisa sakit. Hal yang sama juga terjadi jika Anda menyentuh sesuatu yang mengandung tetesan yang terinfeksi dan kemudian menyentuh hidung atau mulut Anda.

Sementara kontak dekat dengan orang yang terinfeksi biasanya merupakan cara penyebaran bakteri, itu juga mungkin untuk mendapatkannya dari kartrid vape yang buruk, kata Dr.Cascari. “Organisme dapat bertahan hidup dalam cairan,” jelasnya. Tapi, katanya, Chlamydia pneumoniae juga mungkin sebenarnya telah ada di saluran napas Anda dan vaping dapat mendorongnya hingga mencappai paru-paru Anda, sehingga menyebabkan infeksi serius.

Apa saja gejalanya?

Karena gejalanya bisa ringan hingga parah, CDC membuat daftar berikut sebagai gejala yang paling umum dari infeksi:

- Hidung berair atau tersumbat

- Kelelahan

- Demam ringan

- Suara serak atau kehilangan suara

- Sakit tenggorokan

- Batuk yang perlahan memburuk yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan

- Sakit kepala

- Radang tenggorokan

Diperlukan waktu hingga empat minggu untuk mengembangkan gejala setelah Anda terinfeksi, dan gejala biasanya berlangsung selama beberapa minggu setelah muncul.

Bagaimana merawat pasien dengan infeksi Chlamydia pneumoniae?

Dalam banyak kasus, orang pulih dengan cukup mudah. Biasanya diobati dengan antibiotik, kata Dr. Panettieri. Meskipun tidak umum, infeksi Chlamydia pneumoniae dapat menyebabkan infeksi kronis yang dapat menyebabkan kondisi seperti asma dan artritis, kata CDC.

Meskipun vaping bukan satu-satunya penyebab infeksi Chlamydia pneumoniae, Dr. Casciari mengatakan "Vaping meningkatkan kemungkinan Anda terkena infeksi, termasuk klamidia."

Pengguna TikTok @ akun germanshepardfan, yang baru-baru ini mengubah nama penggunanya menjadi @ whycantany1leavemealone, adalah salah satu contohnya.

Dalam video lanjutan, ia mengklarifikasi kepada pengikutnya bahwa, seperti dijelaskan di atas, ia tidak memiliki jenis klamidia yang menyebabkan IMS. Ia juga mengungkapkan bahwa kebiasaan vapingnya juga membuat pemulihan dari pneumonia menjadi lebih sulit karena ia sudah vaping selama lebih dari setahun sebelumnya dan paru-parunya sudah terganggu.

Secara keseluruhan, saran yang ia berikan kepada pengikutnya yaitu, "Jangan vape."

3 dari 4 halaman

Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet

Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet
Perbesar
Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓