Pilkada 2020 Dikatakan Berhasil bila Penyelenggaraannya Disiplin Protokol Kesehatan

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 08 Des 2020, 19:07 WIB
Diperbarui 08 Des 2020, 19:08 WIB
Wiku Adisasmito
Perbesar
Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito menegaskan pastikan tidak terjadi penumpukan dan kerumunan di TPS saat pilkada dalam konferensi pers di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (26/11/2020). (Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas)

Liputan6.com, Jakarta Pilkada 2020 yang akan digelar besok, 9 Desember 2020 dikatakan berhasil bila penyelenggaraannya menegakkan disiplin protokol kesehatan. Poin protokol kesehatan menjadi tolok ukur keberhasilan pilkada di masa pandemi COVID-19.

Saat konferensi pers di Kantor Presiden, Jakarta, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menegaskan,  berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, tolok ukur keberhasilan Pilkada 2020 yang berlangsung di tengah pandemi juga berbeda.

"Pilkada tahun ini hanya dapat dikatakan berhasil apabila penyelenggaraannya berlangsung dengan menegakkan disiplin protokol kesehatan, sehingga tidak ada penularan kasus COVID-19 baru," tegas Wiku pada Selasa, 8 Desember 2020.

"Ini merupakan tanggung jawab utama penyelenggara pemilu dan seluruh pasangan calon. Tentunya, memastikan Pilkada Serentak 2020 dapat berjalan dengan lancar dan aman di tengah pandemi COVID-19."

 

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Protokol Kesehatan di TPS

Petugas KPPS Tangerang Selatan Jalani Rapid Test
Perbesar
Kantor Kelurahan Pondok Benda menggelar rapid test Covid-19 untuk petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di Tangerang Selatan, Jumat (27/11/2020). Rapid Test diikuti 1.017 anggota KPPS serta Petugas Pengamanan Tempat Pemungutan Suara (PAM TPS). (merdeka.com/Dwi Narwoko)

Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah mengeluarkan berbagai peraturan yang menekankan protokol kesehatan di seluruh tahapan Pilkada 2020, termasuk saat pemungutan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Di TPS-TPS akan disiapkan tempat cuci tangan dan hand sanitizer. Petugas pemilih diwajibkan memakai masker, menjaga jarak, dan mengatur kedatangan pemilih, sehingga menghindari terjadinya kerumunan.

"Aturan tersebut wajib untuk dilakukan, bukan imbauan semata. Penyelenggara bertanggung jawab untuk mengelola Pilkada dengan menegakkan disiplin protokol kesehatan selama perhelatan berlangsung," tambah Wiku.

"Pastikan semua individu yang bertugas memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, dan menjaga jarak. Petugas juga wajib mengingatkan pemilih menerapkan protokol kesehatan secara disiplin yang sama."

3 dari 4 halaman

Infografis Zona Merah Covid-19 Bayangi Pilkada 2020

Infografis Zona Merah Covid-19 Bayangi Pilkada 2020. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Zona Merah Covid-19 Bayangi Pilkada 2020. (Liputan6.com/Trieyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓