IDAI Ingatkan Risiko Lonjakan Kasus COVID-19 dari Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 03 Des 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 03 Des 2020, 07:00 WIB
FOTO: Simulasi Sekolah Menuju Kenormalan Baru
Perbesar
Simulasi belajar mengajar di Sekolah Nasional Satu (Nassa School), Bekasi, Rabu (24/6/2020). Menuju kenormalan baru, Nassa School memberlakukan protokol kesehatan COVID-19 dengan membatasi jumlah siswa serta penggunaan teknologi ultraviolet untuk membersihkan kelas. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) meminta agar sekolah yang akan melakukan transisi pembelajaran tatap muka---yang direncanakan pada Januari 2021---harus melewati berbagai pertimbangan. Hal ini mengingat adanya risiko lonjakan kasus COVID-19 dari pembukaan sekolah.

Menurut Ketua IDAI, Aman B Pulungan, peningkatan jumlah kasus COVID-19 usai dibukanya kembali sekolah di tengah pandemi Corona telah terjadi di berbagai negara seperti Korea Selatan, Prancis, Amerika Serikat, dan Israel.

"Pembukaan sekolah untuk kegiatan belajar mengajar tatap muka mengandung risiko tinggi terjadinya lonjakan kasus COVID-19, karena anak masih berada dalam masa pembentukan berbagai perilaku hidup yang baik agar menjadi kebiasaan rutin di kemudian hari," kata Aman seperti dikutip dari keterangan resmi yang diterima Health Liputan6.com pada Selasa, 2 Desember 2020. 

"Termasuk dalam menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat," Aman menambahkan.

Lebih lanjut Aman, mengatakan, apabila protokol kesehatan dilanggar, baik sengaja atau tidak, risiko penularan Virus Corona baru penyebab COVID-19 akan meningkat sangat tinggi.

Dengan memertimbangkan panduan dari Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, publikasi ilmiah dan di media massa, serta data COVID-19 di Indonesia, IDAI pun menilai bahwa pembelajaran jarak jauh atau PJJ masih lebih aman.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

 

2 dari 4 halaman

Sebelum Memulai Pembelajaran Tatap Muka di Tengah Pandemi Corona COVID-19

FOTO: Penerapan Pembelajaran Tatap Muka Sekolah di Bandung
Perbesar
Siswa SD memkai pelindung wajah saat pembelajaran tatap muka di Sekolah Islam Ibnu Aqil Ibnu Sina, Soreang, Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/8/2020). Indonesia akan mengizinkan sekolah di zona hijau COVID-19 melakukan pembelajaran tatap muka di bawah protokol kesehatan yang ketat. (Xinhua/Septianjar)

Namun, IDAI tak menampik ada berbagai laporan tentang peningkatan stres pada anak dan keluarga, perlakuan salah, pernikahan dini, ancaman putus sekolah, serta hal lain yang mengancam kesehatan dan kesejahteraan anak selama pandemi yang membutuhkan perhatian dan penanganan khusus oleh seluruh pihak.

Maka dari itu, IDAI mengatakan bahwa keputusan membuka sekolah untuk kegiatan tatap muka dapat berbeda-beda tiap daerah, karena dipengaruhi berbagai faktor.

"Namun demikian, sedapatnya keputusan membuka dan menutup kembali sekolah dalam waktu singkat dihindari, karena berdampak pada rutinitas keseharian anak dan keluarga," kata Aman.

IDAI pun mengatakan, untuk keputusan tersebut, diperlukan pendekatan yang sesuai dengan kondisi setempat, serta melibatkan berbagai pihak yang terkait dalam upaya kesehatan dan kesejahteraan anak.

Aman mengatakan, kebijakan pembukaan sekolah di tiap daerah juga harus meminta pertimbangan dinas kesehatan dan organisasi profesi kesehatan setempat, dengan memperhatikan peningkatan angka kejadian dan kematian COVID-19 di wilayah tersebut.

"Pihak sekolah hendaknya pertama-tama memenuhi standar protokol kesehatan dengan memastikan dukungan fasilitas yang memadai sesuai anjuran atau petunjuk teknis yang berlaku, sebelum merencanakan mulainya pembelajaran tatap muka dan dipastikan dapat terpenuhi selama kegiatan berlangsung," kata IDAI.

 

3 dari 4 halaman

Infografis Tahun Ajaran Baru, Sekolah di Zona Hijau Dibuka Kembali

Infografis Tahun Ajaran Baru, Sekolah di Zona Hijau Dibuka Kembali. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Tahun Ajaran Baru, Sekolah di Zona Hijau Dibuka Kembali. (Liputan6.com/Trieyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓