Memutus Penyebaran Virus Corona Penting dalam Penanganan COVID-19

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 01 Des 2020, 10:26 WIB
Diperbarui 01 Des 2020, 16:08 WIB
Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)
Perbesar
Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengatakan bahwa memutus penyebaran Virus Corona merupakan hal yang harus diperhatikan dalam menangani pandemi COVID-19. Hal ini karena kecepatan penularan SARS-CoV-2 yang begitu cepat.

Menurut Ketua Umum PB IDI, Daeng M. Faqih, berdasarkan penelitian yang dilakukan para pakar, memang masih banyak penyakit yang lebih mematikan dibandingkan COVID-19.

"Tetapi memang, pada kecepatan penularan, COVID-19 ini luar biasa. Bisa sampai 10 hingga 100 kali lipat lebih daripada penyakit-penyakit yang lain," kata Daeng dalam dialog virtual dari Graha BNPB, Jakarta pada Kamis (30/11/2020).

"Bahkan, para pakar sudah menyampaikan, mutasi-mutasi yang terjadi memang tidak memengaruhi keganasan menimbulkan kematian, tetapi yang terjadi, mutasi mempengaruhi kecepatan penularan," Daeng menekankan.

Maka dari itu, agar dapat menangani pandemi COVID-19 dengan baik, yang harus benar-benar diperhatikan adalah bagaimana mencegah dan memutus rantai penularan.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Masih Ada yang Belum Percaya Adanya COVID-19

Pasien Covid-19 Tanpa Gejala Mulai Isolasi Mandiri di Hotel
Perbesar
Pasien tanpa gejala Covid-19 yang diantar dengan ambulans tiba di Hotel U Stay Mangga Besar, Sawah Besar, Jakarta, Senin (28/9/2020). Sebagian pasien tanpa gejala mulai diisolasi di hotel untuk mengantisipasi daya tampung Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet yang semkain padat. (Liputan6.com/Faizal Fanan

Daeng mengatakan bahwa berdasarkan survei Badan Pusat Statistik beberapa waktu lalu menyebutkan bahwa masih ada 17 persen masyarakat yang belum percaya pada COVID-19.

Bahkan menurut Daeng, angka sesungguhnya mungkin masih besar daripada apa yang dilaporkan survei tersebut.

"Jadi bayangkan, kalau ada sekitar 20 persen masyarakat yang belum percaya, itu kalau kita kalikan jumlah penduduk kita 270 juta, itu berarti sekitar 50 juta lebih penduduk kita yang belum percaya," ujarnya.

Menurutnya, di sinilah semua pihak harus bisa mengajak agar masyarakat bisa percaya bahwa COVID-19 ada dan dapat dicegah dengan melakukan 3M: mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak dengan penuh komitmen dan disiplin.

"Bukan hanya petugas kesehatan, bukan hanya pemerintah, tetapi semua pihak, masing-masing diri kita. Masing-masing pimpinan komunitas, pimpinan keagamaan, ormas, organisasi sekecil apa pun."

"Itu bermanfaat untuk membantu mengkampanyekan agar masyarakat dan anggota dari komunitas tersebut mau disiplin dan komitmen menjalankan protokol kesehatan."

3 dari 4 halaman

Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar

Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Perhatikan Cara Cuci Tangan yang Benar. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓