Satu Persen Orang Diam di Rumah, Kurangi 70 Kasus dan 7 Kematian COVID-19 Mingguan

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 22 Okt 2020, 06:00 WIB
Diperbarui 22 Okt 2020, 16:01 WIB
Lebih dari 2.145 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol COVID-19 di TPU Tegal Alur
Perbesar
Petugas melakukan pemakaman jenazah dengan protokol COVID-19 di TPU Tegal Alur, Jakarta, Selasa (29/9/2020). Dari Maret hingga 25 September 2020, tercatat 2.145 jenazah dimakamkan dengan protokol COVID-19 di di TPU Tegal Alur. (Liputan6.comHelmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta Berdasarkan studi dari Yilmazkuday tahun 2020 berjudul Stay at Home, World to Fight Against COVID-19: International Evidence from Google Mobility Data menunjukkan, masyarakat yang berdiam di rumah dapat berkontribusi terhadap pengurangan kasus COVID-19.

"Studi ini dibuat 130 negara. Hasilnya, 1 persen peningkatan masyarakat yang berdiam di rumah akan mengurangi 70 kasus dan 7 kematian mingguan COVID-19," Juru Bicara Satgas COVID-19 Wiku Adisasmito saat konferensi pers di Media Center COVID-19, Graha BNPB, Jakarta, Selasa (20/10/2020).

"Bahkan 1 persen pengurangan mobilitas (pergerakan) masyarakat menggunakan transportasi umum di terminal, stasiun atau bandara akan mengurangi 33 kasus dan 4 kematian mingguan."

Selanjutnya, 1 persen pengurangan kunjungan masyarakat ke tempat retail dan rekreasi juga akan mengurangi 25 kasus dan 3 kematian COVID-19 mingguan.

"Apabila terjadi 1 persen pengurangan kunjungan ke tempat kerja atau work from office akan mengurangi 18 kasus dan 2 kematian COVID-19 mingguan. Bisa kita bayangkan, berapa banyak nyawa yang bisa kita lindungi dan selamatkan dengan terjadinya berbagai pengurangan kunjungan tadi," pungkas Wiku.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Pengurangan Mobilitas Dalam Kota

FOTO: Petugas Gabungan Gelar Operasi Yustisi di Tugu Tani
Perbesar
Petugas gabungan menggelar Operasi Yustisi Protokol Covid-19 di kawasan Tugu Tani, Jakarta, Senin (14/9/2020). Operasi tersebut digelar sebagai langkah untuk menekan penyebaran Covid-19 di masa PSBB Jakarta. (Liputa6.com/Immanuel Antonius)

Selain dari Yilmazkuday, ada juga studi lain berjudul Effects of Human Mobility Restrictions on The Spread of COVID-19 in Shenzhen, China: a modelling study using mobile phone data yang memperlihatkan adanya linearitas antara penekanan mobilitas masyarakat terhadap penurunan kasus dan kematian akibat COVID-19.

"Menurut studi dari Zhou tahun 2020, ternyata pengurangan mobilitas dalam kota 20 persen dapat melandaikan kurva kasus COVID-19 sebanyak 33 persen dan menunda kemunculan puncak kasus selama dua minggu," papar Wiku.

"Ini adalah hal yang penting. Kemudian pengurangan mobilitas dalam kota 40 persen dapat melandaikan kurva kasus COVID-19 sebanyak 66 persen dan menunda kemunculan puncak kasus selama 4 minggu."

Lebih lanjut, Wiku mengatakan, pengurangan mobilitas dalam kota 60 persen dapat melandaikan kurva kasus sebanyak 91 persen dan menunda kemunculan puncak kasus selama 14 minggu.

3 dari 4 halaman

Infografis Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak!

Infografis Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak! (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Hindari Penularan Covid-19, Ayo Jaga Jarak! (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓