Penelitian Ungkap Urutan Gejala COVID-19, Kebanyakan Diawali Demam dan Batuk

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 25 Agu 2020, 10:01 WIB
Diperbarui 25 Agu 2020, 10:08 WIB
Pusing
Perbesar
Ilustrasi Demam dan Sakit Kepala Credit: pexels.com/pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Secara umum, gejala paling ringan dari COVID-19 mirip dengan flu biasa. Namun, belum lama, para peneliti menemukan bahwa gejala penyakit yang disebabkan virus SARS-CoV-2 ini memiliki urutannya sendiri.

Para peneliti di University of Southern California (USC), Amerika Serikat, mengungkapkan dalam laporan mereka bahwa kemungkinan urutan gejala COVID-19 adalah: demam, batuk dan nyeri otot, dilanjutkan dengan mual dan/atau muntah, lalu diare.

Pimpinan studi Joseph Larsen mengatakan bahwa mengetahui urutan gejala ini dapat membantu pasien mencari perawatan sesegera mungkin atau memutuskan diri untuk mengisolasi diri.

Baca juga : Kasus Pertama COVID-19 Muncul di Gaza, Langsung Lockdown 2 Hari

Selain itu, ini juga dapat membantu para dokter menyisihkan kemungkinan penyakit lain serta merencanakan cara merawat pasien.

"Urutan ini sangat penting untuk diketahui ketika kita memiliki siklus penyakit yang tumpang tindih seperti flu yang bertepatan dengan infeksi COVID-19," kata penasehat fakultas Peter Kuhn, dikutip dari USC News pada Selasa (25/8/2020).

Larsen, yang juga profesor di USC Dornsife mengatakan bahwa dengan adanya pendekatan yang lebih baik untuk pasien COVID-19 saat ini, identifikasi pasien lebih awal dapat mengurangi waktu rawat inap.

"Urutan gejalanya penting," kata Larsen dikutip dari Science Alert.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan juga Video Menarik Berikut Ini


Membantu Identifikasi Lebih Cepat

Mengganggu Sistem Pencernaan
Perbesar
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/pixabay

"Mengetahui bahwa setiap penyakit berkembang secara berbeda mengartikan bahwa dokter dapat mengidentifikasi lebih cepat apakah seseorang kemungkinan besar mengidap COVID-19 atau penyakit lain, yang dapat membantu mereka membuat keputusan pengobatan yang lebih baik."

Penelitian ini dilakukan berbasis data World Health Organization (WHO) dari 55 ribu kasus yang dikonfirmasi di China.

Penulis lalu membandingkan urutan gejala COVID-19 dengan ribuan kasus influenza yang dikumpulkan oleh University of Michigan dari hampir 150 kasus SARS parah di Toronto dan beberapa kasus MERS di Korea Selatan.

Mereka mencatat, demam dan batuk sering dikaitkan dengan berbagai penyakit pernapasan termasuk SARS dan MERS. Namun, waktu dan gejala di saluran pencernaan bagian atas dan bawah yang membedakannya dengan COVID-19.

"Saluran gastrointestinal bagian atas (yaitu mual/muntah) tampaknya terpengaruh sebelum saluran gastrointestinal bagian bawah (yaitu diare) pada COVID-19, yang berlawanan dengan MERS dan SARS," tulis mereka dalam jurnal Frontiers in Public Health.

Mengingat ditemukan banyak kasus yang dimulai demam, para penulis mengatakan bahwa mengukur suhu seseorang bisa menjadi salah satu mekanisme skrining yang valid.

"Kami tidak mengusulkan gejala awal sebagai tes diagnostik, tetapi sebagai pertanda yang memungkinkan untuk diuji," kata mereka.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya