Selidiki Asal-usul Virus Penyebab COVID-19, WHO Akan Kirim Tim ke China

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 01 Jul 2020, 15:00 WIB
Diperbarui 01 Jul 2020, 15:14 WIB
FOTO: Kasus COVID-19 Dunia Tembus 10 Juta, 500 Ribu Orang Meninggal
Perbesar
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus saat konferensi pers daring dari Swiss dilihat di Brussel, Belgia, Senin (29/6/2020). Virus corona COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 10 juta orang di seluruh dunia, lebih dari 500 ribu di antaranya meninggal dunia. (Xinhua/Zhang Cheng)

Liputan6.com, Jakarta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan mengirim tim ke Tiongkok untuk menyelidiki asal-usul virus corona penyebab pandemi COVID-19.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dalam konferensi pers virtualnya pada Senin lalu, hal ini dilakukan dengan harapan agar bisa memerangi COVID-19 dengan lebih baik.

"Kita bisa melawan virus dengan lebih baik ketika kita tahu segalanya tentang virus, termasuk bagaimana virus itu dimulai," kata Tedros seperti dikutip dari The Guardian pada Rabu (1/7/2020).

"Kami akan mengirimkan tim ke Tiongkok pekan depan untuk mempersiapkan hal itu dan kami berharap ini akan mengarah pada pemahaman bagaimana virus dimulai," ujarnya.

Namun, Tedros tidak merinci siapa saja yang akan bergabung dalam tim tersebut. Sebelumnya, WHO bersama Tiongkok pada Februari lalu juga melakukan misi gabungan dan terdiri dari 25 spesialis termasuk dari WHO, tujuh negara, Hong Kong, dan para pakar di Tiongkok.

2 dari 3 halaman

WHO Sebut Pandemi Belum Selesai

Virus Corona COVID-19 dari Mikroskop
Perbesar
Gambar menggunakan mikroskop elektron yang tak bertanggal pada Februari 2020 menunjukkan virus corona SARS-CoV-2 (oranye) muncul dari permukaan sel (hijau) yang dikultur di laboratorium. Sampel virus dan sel diambil dari seorang pasien yang terinfeksi COVID-19. (NIAID-RML via AP)

Pandemi COVID-19 dinyatakan sebagai "pandemi" pada 11 Maret lalu. Menurut WHO, saat ini telah terjadi setidaknya satu juta kasus baru dalam seminggu.

Tedros mengatakan bahwa lebih dari 10 juta orang telah terinfeksi dan pandemi ini masih belum selesai.

"Dengan 10 juta kasus dan setengah juta kematian sekarang, kecuali jika kita mengatasi masalah yang telah diidentifikasi oleh WHO, kurangnya persatuan nasional, kurangnya solidaritas global dan dunia yang terbelah, sebenarnya membantu penyebaran virus," kata peneliti kesehatan masyarakat asal Ethiopia itu.

"Seperti yang saya katakan dalam pernyataan saya, yang terburuk belum datang," ujarnya dikutip dari South China Morning Post.

Berbagai teori dan spekulasi mengenai asal usul virus SARS-CoV-2 memang berkembang mengiringi penelitian terkait hal itu. Sebagian besar ahli percaya bahwa virus ini memang berasal dari alam, namun pemerintah Amerika Serikat juga menyebut bahwa virus ini berasal dari laboratorium di Wuhan.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓