Ingin Pergi ke Lokasi Wisata, Reisa Broto Asmoro: Pastikan Diri Sehat

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 24 Jun 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 24 Jun 2020, 11:00 WIB
Reisa Broto Asmoro
Perbesar
Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional Reisa Broto Asmoro menekankan upaya pencegahan COVID-19 untuk diri sendiri dan keluarga saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Liputan6.com, Jakarta Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Reisa Broto Asmoro mengingatkan mengingatkan masyarakat untuk memastikan diri sehat sebelum pergi ke lokasi wisata. Pertimbangan ini sebagai salah salah satu agar tubuh tetap fit, terlebih lagi di masa pandemi COVID-19.

"Buat pengunjung, pastikan diri dalam kondisi yang sehat sebelum melakukan berkunjung ke lokasi wisata," imbau Reisa saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, kemarin (23/6/2020).

Adanya pembukaan destinasi wisata secara bertahap harus diikuti persiapan yang baik, terutama protokol kesehatan. Hal ini perlu dipahami, baik pengelola, pekerja maupun pengunjung.

"Untuk pengelola, fasilitas yang ada di lokasi wisata, seperti naik kendaraan wisata harus dibatasi dan sesuai protokol kesehatan. Atur jarak saat antrean dengan memberi penanda di lantai minimal 1 meter," lanjut Reisa.

2 dari 3 halaman

Optimalkan Ruang Terbuka

Hari Pertama Ragunan Kembali Dibuka
Perbesar
Pengunjung mencuci tangan memasuki Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta, Sabtu (20/6/2020). Ragunan mulai dibuka kembali untuk pengunjung pada Sabtu ini di masa PSBB transisi dengan pembatasan dan penerapan protokol kesehatan yang ketat. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Reisa menambahkan, pengelola wisata dapat memanfaatkan ruang terbuka untuk tempat transaksi penjualan tiket.

"Optimalkan ruang terbuka untuk tempat transaksi penjualan agar mencegah terjadinya kerumunan. Gunakan pembatas (partisi) di meja atau counter sebagai perlindungan tambahan untuk pekerja yang bertugas di loket pembelian tiket atau customer service," tambahnya.

Ia juga menyarankan, memanfaatkan sistem online untuk pengunjung masuk. Jadi, sebelum datang ke lokasi wisata, pengunjung sudah mendaftar secara online.

Kawasan pariwisata alam yang direncanakan akan dibuka secara bertahap adalah berbasis ekosistem dan konservasi dan dengan tingkat resiko COVID-19 yang paling ringan.

Beberapa kawasan pariwisata alam tersebut terdiri dari kawasan wisata bahari, kawasan konservasi perairan, kawasan wisata petualangan, Taman Nasional, Taman Wisata Alam, Taman Hutan Raya dan Suaka Margasatwa.

Kemudian geopark, pariwisata alam non-kawasan konservasi antara lain kebun raya, kebun binatang, Taman Safari, desa wisata, dan kawasan wisata alam yang dikelola oleh masyarakat.

 

3 dari 3 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓