Riset Plasma Darah untuk Pasien COVID-19 Mulai Diuji di RSPAD

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 04 Mei 2020, 12:00 WIB
Diperbarui 04 Mei 2020, 12:00 WIB
Plasma Darah
Perbesar
Riset plasma darah untuk pasien COVID-19 mulai diuji coba di RSPAD. (iStock)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang P. S. Brodjonegoro menerangkan, kementeriannya sedang melakukan riset terhadap plasma darah, yakni convalescent plasma sebagai terapi untuk pasien COVID-19.

"Plasma darah dari pasien yang sudah sembuh itu kemudian dicoba diberikan sebagai terapi untuk pasien COVID-19 yang sedang dalam kondisi berat," terang Bambang di Graha BNPB, Jakarta, kemarin (3/5/2020) sore.

Dalam keterangan resmi yang diterima Health Liputan6.com, penelitian plasma darah sudah mulai dilakukan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto Jakarta. Hasil menunjukkan cukup melegakan (efektif) meski masih memerlukan riset dalam skala besar.

Oleh karena itu, Kemenristek/BRIN bersama dengan Kementerian Kesehatan akan melakukan riset yang lebih besar dan melibatkan banyak rumah sakit di berbagai daerah di Indonesia, sehingga tidak hanya di Jakarta, untuk mengembangkan convalescent plasma.

"Misalnya, di Malang, Yogyakarta, Surabaya, Solo maupun tempat-tempat lainnya," lanjut Bambang.

2 dari 3 halaman

Alternatif Kesembuhan

Bambang P. S. Brodjonegoro
Perbesar
Menristek Bambang P. S. Brodjonegoro menyampaikan, kementeriannya tengah melakukan pengujian pengobatan pasien COVID-19. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Bambang berharap convalescent plasma tersebut dapat menjadi alternatif untuk meningkatkan kesembuhan penderita COVID-19. Plasma darah dapat meningkatkan pembentukan antibodi terhadap pasien COVID-19 dalam kondisi berat.

Selain convalescent plasma, Kemenristek juga sedang mengembangkan serum anti-COVID-19.

"Kita mencoba membuat serum anti-COVID-19 yang merupakan kerja sama antara Bio Farma, LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) dan IPB (Institut Pertanian Bogor), yang kita harapkan nantinya juga bisa menjadi alternatif untuk meningkatkan kesembuhan dari COVID-19,” pungkasnya.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓