Keluarga Sudah Terima Abu Jenazah, Pasien Bergejala COVID-19 di Ekuador Ternyata Masih Hidup

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 28 Apr 2020, 21:00 WIB
Diperbarui 28 Apr 2020, 21:00 WIB
FOTO: Penampakan Makam Korban Corona di Berbagai Negara

Liputan6.com, Jakarta Alba Maruri dinyatakan meninggal dunia usai mengalami gejala COVID-19. Keluarganya bahkan sudah menerima abu jenazahnya hingga ternyata mereka mengetahui bahwa wanita 74 tahun itu masih hidup.

Kejadian tersebut berawal di 27 Maret lalu ketika wanita Ekuador tersebut dirawat di unit perawatan intensif dengan demam tinggi dan sesak napas. Dia diduga terinfeksi COVID-19 namun tidak pernah dinyatakan positif karena tidak diuji.

Di hari yang sama, dokter mengatakan bahwa Maruri sudah meninggal dunia. Keluarga juga sempat ditunjukkan jenazahnya. Seminggu kemudian, keluarga menerima abu jenazah usai wanita itu dilaporkan dikremasi.

Namun beberapa hari kemudian, saudarinya Aura mengatakan bahwa petugas kesehatan mendatangi rumahnya di Guayaquil dan memberitahukan mengenai adanya kesalahan yang membuat mereka kaget.

"Mereka meminta maaf dan memberi tahu kami, 'Adik Anda masih hidup' dan kami sangat terkejut," kata Aura seperti dikutip dari The Independent pada Selasa (28/4/2020).

2 dari 4 halaman

Ternyata Koma Tiga Pekan

FOTO: Ngeri, Jenazah Korban Corona Terlantar di Jalanan Ekuador
Polisi dan petugas kedokteran forensik mengambil jenazah korban virus corona COVID-19 dari sebuah rumah di Guayaquil, Ekuador, Kamis (27/3/2020). Melihat banyaknya jenazah di Guayaquil, diduga korban tewas akibat COVID-19 di Ekuador lebih banyak dari angka resmi. (Guayas Government/AFP)

Dikabarkan bahwa Maruri yang asli sesungguhnya sempat mengalami koma selama tiga pekan.

Keponakan Maruri, Juan Carlos Ramirez mengungkapkan di media sosial bahwa rumah sakit kewalahan karena banyaknya pasien COVID-19 di Guayaquil. Mereka bahkan kebingungan dengan nama pasien.

Ramirez menceritakan bahwa saat Maruri bangun, dia meminta dokter memanggil saudara perempuannya.

"Para dokter pergi ke rumah bibi saya untuk membenarkannya dan melaporkan adanya kesalahan," kata Ramirez.

3 dari 4 halaman

Abu dari Jenazah Tak Dikenal

FOTO: Ngeri, Jenazah Korban Corona Terlantar di Jalanan Ekuador
Peti mati berisi jenazah yang diduga meninggal karena virus corona COVID-19 terlihat di luar blok apartemen di Guayaquil, Ekuador, Kamis (2/4/2020). Rumah sakit dan rumah duka di Guayaquil begitu kewalahan dengan gelombang pasien maupun korban meninggal yang bertambah. (AP Photo/Filiberto Faustos)

Yang membuat keluarga Maruri kebingungan saat ini adalah identitas dari abu jenazah yang mereka terima. Awalnya, mereka percaya bahwa itu adalah abu kremasi dari Maruri. Apalagi, jenazah utuhnya sempat ditunjukkan meski hanya dari jarak jauh.

"Saya takut melihat wajahnya. Saya satu setengah meter jauhnya. Dia punya rambut dan warna kulit yang sama," kata Jaime Morla, salah satu keponakan Maruri pada AFP seperti dikutip dari New York Post.

"Selama hampir sebulan kami mengira dia sudah mati. Bayangkan. Saya mendapatkan abu orang lain," kata Aura.

Guayaquil menjadi pusat penyebaran virus corona di Ekuador. Setidaknya tercatat 22 ribu kasus COVID-19 terjadi di sana dengan sekitar 600 kematian.

4 dari 4 halaman

Saksikan Juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓