Alat Deteksi Virus Corona Temuan Unair, Kemenkes: Butuh Klarifikasi Dulu

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 06 Feb 2020, 17:30 WIB
Diperbarui 06 Feb 2020, 17:30 WIB
Kampus Unair
Perbesar
Kantor Pusat Manajemen Universitas Airlangga di Kampus C Unair, Jalan Ir Soekarno, Mulyorejo, Surabaya, Jatim. (www.unair.ac.id)

Liputan6.com, Jakarta Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Kesehatan RI menanggapi temuan alat pendeteksi (reagen) virus corona baru (2019-nCoV) yang dibuat Universitas Airlangga (UNAIR) bekerja sama dengan Kobe University Jepang. Kabarnya, melalui alat tersebut, diagnosis gejala virus corona dapat diketahui secara jelas.

"Reagen virus corona dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sudah ada protokolnya. Kalau ada yang bilang bisa menemukan (reagen) ya bisa saja, tapi mungkin kami harus klarifikasi dulu," kata Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Biomedis dan Teknologi Dasar Kesehatan, Vivi Setiawaty saat ditemui di Gedung Kementerian Kesehatan, kemarin (4/2/2020).

Vivi menjelaskan, klarifikasi diperlukan untuk mengetahui apakah alat tersebut sudah sesuai dengan protokol reagen virus corona yang dikeluarkan WHO.

"Sekarang ini, kami belum klarifikasi soal reagen Unair. Apakah sudah sesuai dengan ketentuan WHO atau tidak," Vivi melanjutkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dukung Pemeriksaan Virus Corona

Momen Bahagia Pasien Virus Corona Dinyatakan Sembuh
Perbesar
Pasien yang dinyatakan sembuh dari virus corona beradu siku dengan petugas medis di Rumah Sakit Tangdu Universitas Kedokteran Militer Angkatan Udara Xi'an, Provinsi Shaanxi, China, Selasa (4/2/2020). Ini adalah pasien pertama yang dinyatakan sembuh dari virus corona di Shaanxi. (Xinhua/Liu Xiao)

Meski Kemenkes belum melakukan klarifikasi lebih lanjut terhadap alat temuan Unair, Vivi menyampaikan bahwa kementerian tersebut mendukung bentuk pengembangan sains apa pun, terutama yang terkait deteksi virus corona. 

"Kami mendukung semua laboratorium yang bisa melakukan pemeriksaan, khususnya deteksi virus corona," Vivi menerangkan.

"Tapi kan semua itu tetap terkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan. Jadi, harus diklarifikasi dulu temuan yang ada."

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Akurasi 99 Persen

Momen Bahagia Pasien Virus Corona Dinyatakan Sembuh
Perbesar
Sejumlah pasien yang dinyatakan sembuh dari virus corona diberi bunga oleh petugas medis di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Universitas Zhejiang di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, China, Rabu (5/2/2020). Mereka dinyatakan sembuh dan sudah diizinkan pulang dari rumah sakit. (Xinhua/Xu Yu)

Pada 3 Februari 2020, Rektor Unair Prof Mohammad Nasih di Surabaya, Senin, 3 Februari 2020 menegaskan, reagen temuan Unair dapat mengidentifikasi pasien yang sudah disuspect terjangkit virus corona yang berasal dari Wuhan.

Akurasi reagen ini, menurut Nasih, mencapai 99 persen.

"Jadi pemeriksaannya dari dahak, kalau memang hasilnya sama dengan parameter yang positif, maka akan dilakukan penanganan khusus," tutur dia.

Penanganan khusus dilakukan oleh tim khusus dan di ruang isolasi di RS Unair dan RSUD Dr Soetomo. Jika ada suspect, pasien bisa dibawa ke Unair. Nasih mengatakan, pasien terduga infeksi virus corona rujukan dari RSUD Dr Soetomo pun juga dibawa ke Unair, meskipun saat itu masih memakai reagen yang lama.

Kemampuan Unair menemukan reagen ini tak lepas dari akses Kobe University dan relasi di Jerman dalam mengakses data dan gen virus corona dari bank virus.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓