Kapan Waktu Seseorang Bisa Benar-Benar Pulih Usai Patah Hati?

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 05 Jan 2020, 19:00 WIB
Diperbarui 06 Jan 2020, 22:13 WIB
Patah hati (iStock)

Liputan6.com, Jakarta Patah hati adalah reaksi normal ketika seseorang mengalami kehancuran dalam sebuah hubungan romantis. Jelas bukan hal yang mudah untuk melewati itu.

Suzanne Degges-White, konselor hubungan dari Northern Illinois University, Amerika Serikat mengatakan, patah hati bisa menjadi sebuah pengalaman yang paling menyakitkan dan membuat seseorang menjadi lemah.

Bahkan, hal itu bisa berlangsung selama berhari-hari, berminggu-minggu, hingga berbulan-bulan. Degges-White mengatakan, ada banyak faktor yang mempengaruhi waktu ini.

"Untuk sebagian besar, semakin lama Anda berada dalam suatu hubungan dan semakin lama Anda berkomitmen, semakin lama mungkin Anda siap untuk mulai melihat orang lain lagi," kata Degges-White seperti dilansir dari Prevention pada Minggu (5/1/2020).

2 dari 3 halaman

Waktu Orang Berbeda-Beda

Putus cinta dari pacar atau patah hati ditinggal gebetan? Lakukan 4 hal berikut ini.
Putus cinta dari pacar atau patah hati ditinggal gebetan? Lakukan 4 hal berikut ini. (Foto: istockphoto)

Tidak ada waktu pasti bagi seseorang untuk bisa move-on usai mengalami patah hati. Namun, sebuah studi yang dimuat di jurnal Clinical Psychological Science menyatakan bahwa, dibutuhkan sekitar tiga bulan agar orang benar-benar merasa jauh lebih baik.

Degges-White mengatakan bahwa Anda tidak perlu terikat dengan waktu tersebut. Setiap orang berbeda-beda. Ada yang butuh hanya beberapa minggu, ada yang tiga bulan, bahkan mungkin lebih dari itu.

Degges-White mengatakan, tidak masalah untuk menyembuhkan patah hati sesuai kemampuan diri sendiri. Sehingga, jangan menjalin hubungan baru hanya karena tekanan dari teman atau keluarga.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓