Agar Risiko Bencana Berkurang, Manfaatkan Informasi Prakiraan Cuaca BMKG

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 04 Jan 2020, 18:00 WIB
Diperbarui 04 Jan 2020, 18:15 WIB
Diguyur Hujan, Banjir Rendam Hang Lekir Jakarta

Liputan6.com, Jakarta Demi mengurangi risiko bencana, masyarakat bisa memanfaatkan informasi prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika. Tak ada salahnya, mengecek prakiraan cuaca dari BMKG, sebelum Anda bepergian.

Imbauan tersebut disampaikan Kepala BMKG Dwikorita Karnawati.

"Sekarang ini siklus pergerakan cuaca sudah banyak berubah. Siklus cuaca ekstrem memendek, yang sebelumnya datang 10 tahunan menjadi 5 tahunan. Bahkan 2 tahunan sekali terjadi. Ini karena perubahan kondisi alam," ungkap Dwikorita sebagaimana keterangan resmi yang diterima Health Liputan6.com, ditulis Sabtu (4/1/2020).

"Oleh karena itu, kami mengimbau agar masyarakat bisa beradaptasi dan bisa mengurangi risiko dengan menjaga alam. Salah satunya menggunakan informasi prakiraan cuaca dari BMKG sebagai peringatan dini. Sehingga segala bentuk ancaman dan risiko bencana dapat dikurangi."

2 dari 3 halaman

Peringatan Dini Bencana

Begini Suasana Banjir di Kawasan Grogol
Warga RW 04 Kelurahan Jelambar melintasi banjir di Jakarta, Rabu (1/1/2020). Hujan yang turun saat pergantian tahun baru 2019-2020 menyebabkan sejumlah titik di kawasan Grogol terendam banjir. (merdeka.com/Imam Buhori)

Dwikorita menekankan, masyarakat memercayai prakiraan cuaca dari BMKG. Hal ini dapat mengantisipasi potensi terjadi hujan ekstrem, yang bisa berujung banjir.

“Percayalah prakiraan cuaca dari BMKG meski akurasinya terbatas. Semoga apa yang kami upayakan dapat membantu masyarakat," tutup Dwikorita.

Ia juga menyampaikan pentingnya mitigasi bencana. Dalam hal ini menyangkut peringatan dini bencana.

Menurutnya, peringatan dini sudah diberikan seminggu, sebelum bencana banjir menimpa Jakarta. Sayangnya, peringatan dini, seperti potensi banjir yang diikeluarkan BMKG seakan tidak diperhatikan oleh publik.

Publik menafsirkan peringatan dini sebagai perkiraan yang tidak ada dasar perhitungannya. Padahal, peringatan dini yang BMKG sampaikan merupakan suatu bentuk prakiraan yang dilandaskan pada perhitungan matematis.

"Dasarnya apa? Dasarnya data. Data dari mana? Tidak cukup data satelit, tapi data dari radar-radar. Kami memiliki puluhan radar. Kemudian data yang ada dihitung secara matematis dengan modeling," ungkap Dwikorita.

3 dari 3 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓