KPAI: Oktober 2019, 89 Anak Jadi Korban Kekerasan Seksual di Sekolah

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 01 Nov 2019, 08:00 WIB
Diperbarui 01 Nov 2019, 08:00 WIB
Pelecehan seksual (iStock)

Liputan6.com, Jakarta Di tahun 2019, hingga bulan Oktober, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menemukan masih banyaknya kasus kekerasan seksual pada anak di lingkungan sekolah. Masalah itu pun masih berdasarkan pengawasan di media massa.

Data KPAI menunjukkan hingga Oktober, kasus kekerasan seksual di dunia pendidikan mencapai 17 kasus dengan 89 anak menjadi korban. Mereka terdiri dari 55 perempuan dan 34 laki-laki.

Berdasarkan data KPAI, pelaku terbanyak adalah guru dan kepala sekolah. Mereka terdiri dari guru olahraga (6 orang), guru agama (2 orang), guru kesenian (1 orang), guru komputer (1 orang), guru IPS (1 orang), dan guru kelas (4 orang).

11 kasus terjadi di jenjang SD. Sementara 4 kasus terjadi di jenjang SMP atau sederajat, dan 2 kasus terjadi di jenjang SMA.

"Tingginya kasus kekerasan seksual di jenjang SD karena usia anak-anak SD adalah masa di mana anak mudah diming-imingi, takut diancam oleh gurunya, takut nilainya jelek dan tidak naik kelas," kata Retno Listyarti, Komisioner Bidang Pendidikan KPAI dalam konferensi persnya pada Rabu kemarin di Jakarta, ditulis Kamis (31/10/2019).

2 dari 3 halaman

Harus Jadi Prioritas Mendikbud Nadiem Makarim

SGRC: Kekerasan Seksual Siber, Revenge Porn Ternyata Banyak Dilakukan oleh Mantan Pacar
SGRC mencatat kekerasan seksual siber, revenge porn paling banyak memakan korban perempuan berusia 15-20 tahun. (iStockphoto)

Retno menambahkan, di usia SD, anak-anam belum paham aktivitas seksual sehingga mereka tidak sadar apabila ia mengalami pelecehan seksual.

Retno juga mengungkapkan ada banyak modus pelaku melakukan kekerasan seksual di lingkungan sekolah. Mulai dari diajari matematika, diajak menonton film porno, diancam mendapatkan nilai jelek, hingga melakukan pelecehan saat ganti pakaian olahraga.

Selain itu, kebanyakan juga terjadi di ruang kelas. Namun ada juga yang dilakukan di ruang kepala sekolah, kebun, laboratorium komputer, ruang ganti pakaian, dan perpustakaan.

Melihat tingginya kasus kekerasan seksual dan fisik yang terjadi di lembaga pendidikan, KPAI mendorong agar kasus-kasus semacam ini menjadi prioritas bagi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang baru Nadiem Makarim.

"Selama ini, meskipun Permendikbud No. 82 Tahun 2015 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan di Satuan Pendidikan sudah ada, akan tetapi pencegahan dan penanganan kekerasan di sekolah selama empat tahun terakhir ini tidak mengacu pada Permendikbud tersebut," kata Retno dalam keterangan pers yang diterima Health Liputan6.com.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓