10 Rekor Suhu Terpanas Indonesia dari 1981 sampai 2019

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 29 Okt 2019, 07:00 WIB
Diperbarui 29 Okt 2019, 07:00 WIB
Potret Warga Jakarta Saat Dilanda Suhu Panas
Perbesar
Seorang wanita menggunakan payung menyebrang selama gelombang panas di Jakarta, Selasa (22/10/2019). BMKG memprediksi wilayah Indonesia akan mengalami panas selama kurang lebih satu minggu ini. Hal ini dikarenakan matahari yang berada dekat dengan jalur khatulistiwa. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Bidang Analisis Variabilitas Iklim mengungkapkan suhu terpanas Indonesia selama periode 1981 sampai 2019. Suhu terpanas tersebut adalah lebih dari 39 derajat Celsius.

”Dari sepuluh suhu terpanas maksimum harian, lima di antaranya terjadi di bulan Oktober,” ujar Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG, Miming Saepudin dalam paparan yang diterima Health Liputan6.com, Senin (28/10/2019).

Adapun data suhu terpanas, sebagai berikut:

1. Pada 16 Agustus 1997: Kalimantan Selatan

Stasiun Klimatologi Banjarbaru: 40,6 derajat Celsius

2. Pada 21 Oktober 2006 Lampung Utara

Stasiun Geofisika Kotabumi: 40,2 derajat Celsius

3. Pada 31 Oktober 2006: Lampung Utara

Stasiun Geofisika Kotabumi: 40,2 derajat Celsius

4. Pada 8 Februari 2008: Kalimantan Timur

Stasiun Meteorologi Temindung: 40,2 derajat Celsius

5. Pada 23 November 1990: Seram Bagian Timur

Stasiun Meteorologi Geser : 40,1 derajat Celsius

2 dari 4 halaman

Daerah dengan Suhu Terpanas

Potret Warga Jakarta Saat Dilanda Suhu Panas
Perbesar
Seorang wanita menyebrang selama gelombang panas di Jakarta, Selasa (22/10/2019). BMKG memprediksi wilayah Indonesia akan mengalami panas selama kurang lebih satu minggu ini. Hal ini dikarenakan matahari yang berada dekat dengan jalur khatulistiwa. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

6. Pada 8 Agustus 1994: Kalimantan Barat

Stasiun Meteorologi Nanga Pinoh: 40 derajat Celsius

7. Pada 12 Oktober 2002: Majalengka

Stasiun Meteorologi Jatiwangi: 40 derajat Celsius

8. Pada 21 November 2012: Maluku Tenggara

Stasiun Meteorologi Dumatubun Tual: 40 derajat Celsius

9. Pada 23 Oktober 2008: Nusa Tenggara Barat

Stasiun Meteorologi Sultan Muhammad Salahuddin Bima: 39,9 derajat Celsius

10. Pada 28 Juni 1985: Sulawesi Tengah

Stasiun Meteorologi Kasiguncu: 39,9 derajat Celsius

3 dari 4 halaman

Pergerakan Semu Matahari

Potret Warga Jakarta Saat Dilanda Suhu Panas
Perbesar
Seorang pria berbicara diponselnya selama gelombang panas di Jakarta, Selasa (22/10/2019). BMKG memprediksi wilayah Indonesia akan mengalami panas selama kurang lebih satu minggu ini. Hal ini dikarenakan matahari yang berada dekat dengan jalur khatulistiwa. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Tingginya suhu panas yang melanda Indonesia, terutama sepanjang Oktober 2019 dipengaruhi pergerakan semu matahari. Dari visualisasi pergerakan semu matahari BMKG terlihat matahari tepat berada di garis khatulistiwa sejak 23 September.

Matahari akan terus bergerak ke belahan bumi selatan hingga 22 Desember. Adanya pergerakan semu matahari tersebut maka masyarakat yang tinggal di wilayah utara sampai selatan harus mewaspadai suhu panas yang tinggi.

“Wilayah yang perlu diwaspadai suhunya cukup tinggi, yaitu Sumatera Selatan dan Jawa, terutama bagian tengah ke utara. Sampai akhir bulan ini (Oktober), juga diwaspadai cuaca yang sangat terik di siang hari,” ujar Miming melalui keterangan tertulis.

Efek dari pergerakan semu matahari membuat terjadinya anomali suhu dingin di perairan Indonesia yang menyebabkan awan hujan sulit terbentuk. Pola angin masih bertiup dari arah Timur sehingga musim hujan belum bisa terjadi.

“Sampai periode akhir Oktober, umumnya kondisi cuaca cerah dan berawan. Pertumbuhan awan hujan sangat kecil, kecuali beberapa spot (wilayah) terjadi hujan dengan intensitas ringan dan sifatnya lokal,” imbuh Miming.

 

4 dari 4 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓