Cegah Kebakaran Hutan, Kepala BNPB: Perilaku Manusia Harus Diubah

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 16 Sep 2019, 14:00 WIB
Kebakaran Hutan

Liputan6.com, Pekanbaru Mencegah kebakaran hutan dan lahan (karhutla), Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo menekankan bahwa perilaku masyarakat harus diubah sejak dini.

Ke depan, upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan juga melalui pendekatan kesejahteraan masyarakat dengan pertanian produktif.

Di sela-sela kunjungan ke Riau untuk meninjau penanggulangan kebakaran hutan kemarin (15/9/2019), Doni mencontohkan, ada beberapa jenis tanaman produktif yang bisa menjadi alternatif untuk menumbuhkan perekonomian warga.

Artinya, pertanian tersebut tidak harus membuka lahan dengan cara dibakar. Sebut saja kopi liberica, lidah buaya, cabai dan sebagainya.

"Ini masalah cara pikir manusia. Harus diubah. Mulailah menanam tanaman produktif, seperti cabai, kopi liberica, lidah buaya atau bisa juga pisang," ujar Doni melalui keterangan tertulis yang diterima Health Liputan6.com, ditulis Senin (16/9/2019).

2 of 4

Kendala Pemadaman Kebakaran

Kebakaran Hutan
Hingga Minggu pagi (15/9/2019) terdeteksi ada 27 titik api kategori tinggi di Provinsi Riau. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Peninjauan kebakaran hutan di Riau dilakukan Doni bersama Panglima TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Sesampainya di lokasi kebakaran, Panglima TNI segera mengambil komando menggerakkan pasukan untuk melakukan analisa dan evaluasi terkait kendala dan kebutuhan pemadaman.

Panglima TNI juga mendapat laporan, perlu ada alat berat untuk membuka dan memperluas parit. Selain itu, pompa air dan selangnya juga harus ditambah sehingga mampu menjangkau titik api.

"Kami akan kirim eskavator untuk memperlebar parit. Kemudian juga pompa air beserta selangnya," jelas Panglima Hadi.

3 of 4

Alat Pantau Siaga Karhuta

Kebakaran Hutan
Hingga Minggu pagi (15/9/2019) terdeteksi ada 27 titik api kategori tinggi di Provinsi Riau. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Sebagai alat pantau siaga karhutla, TNI akan mengirimkan drone yang bisa terbang selama 24 jam, siang dan malam. Hal itu penting karena ada perbedaan data pada saat dan sesudah matahari terbenam.

"Drone ini akan diterbangkan 24 jam penuh untuk memantau. Api harus terus diamati karena siang dan malam beda. Kadang api padam saat siang, lalu malamnya menyala lagi," Hadi menerangkan.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian juga akan memberi 'reward and punishment' bagi anggotanya. Tito meminta pasukan satgas karhutla lebih kompak dan menjaga solidaritas sehingga permasalahan kebakaran hutan dan lahan bisa diselesaikan dengan baik.

"Polda beserta jajarannya akan kami berikan 'reward and punishment'," tambah Tito.

4 of 4

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓