Menkes Nila: Menyusui Bisa Cegah Perdarahan pada Ibu

Oleh Liputan6.com pada 09 Agu 2019, 12:00 WIB
Menteri Kesehatan Nila Moeloek saat di Puncak Perayaan Pekan ASI Sedunia 2019. (Foto: Kementerian Kesehatan RI)

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan RI Nila Moeloek mengatakan memberikan Air Susu Ibu (ASI) tidak hanya menguntungkan bayi, juga ibu.

"Masa menyusui ini, (hormon) oksitosin mengembalikan fungsi organ-organ kita setelah melahirkan. Termasuk peranakan dikontraksikan sehingga kembali normal. Kalau tidak, bisa terjadi perdarahan," kata Nila dalam Puncak Pekan ASI Sedunia pada Rabu, 7 Agustus 2019 di Jakarta.

Kehadiran hormon oksitosin juga memberikan perasaan bahagia saat menyusui. Produksi ASI pun bertambah lancar.

Selain itu, Nila juga mengingatkan untuk pemberian cairan yang pertama keluar sebelum ASI (kolostrum) pada bayi baru lahir.

"Kolostrum ini membuat anak menjadi kuat dan tahan terhadap penyakit. Pemberian ASI Eksklusif juga perlu dilakukan hingga usia dua tahun serta pemberian makanan pendamping," tuturnya seperti dikutip rilis dari Humas Kementerian Kesehatan.

 

 

2 of 3

Jangan Asal-Asalan Beri MPASI

MPASI
Ilustrasi/copyright shutterstock.com

Pemberian makanan pendamping pun tidak boleh sembarangan. jJangan asal campur garam atau gula karena dapat memicu diabetes dan hipertensi pada anak. Jangan pula dicampur dengan makanan yang belum layak untuk bayi karena dapat memicu penyakit.

Pemberian ASI secara optimal juga dapat membantu pembangunan kesehatan dan dapat membantu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) yang salah satunya ingin mencega kematian ibu/anak dan hilangkan stunting.

Untuk saat ini tantangan yang dihadapi adalah banyaknya ibu bekerja yang kesulitan memerah ASI karena kurangnya fasilitas laktasi di tempat kerja. Oleh karena itu, Nila mendorong perusahaan Indonesia agar dapat membangun fasilitas menyusui untuk para pekerja wanita.

 

Penulis: Febrianingsih Alamako

 

3 of 3

Saksikan juga video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓