Ulat Asli Amerika Serang Tanaman Jagung di 12 Provinsi Indonesia

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 18 Jul 2019, 17:00 WIB
Diperbarui 20 Jul 2019, 09:13 WIB
Ulat grayak tentara

Liputan6.com, Jakarta Hanya dalam waktu empat bulan, Ulat Grayak Jagung (Fall Armyworm) telah menyebar di 12 provinsi di Indonesia. Fall Armyworm adalah hama tanaman asli Amerika.

Ulat Grayak Jagung yang merupakan serangga hama mampu bermigrasi dengan bantuan angin melintasi benua. Kemudian merusak atau menghancurkan pertanaman jagung dan tanaman lainnya hanya dalam semalam.

“Kami mengantisipasi bahwa serangan Fall Armyworm akan menginfeksi pertanaman jagung di seluruh Indonesia dalam beberapa bulan mendatang," kata Direktur Perlindungan Tanaman Kementerian Pertanian, Edy Purnawan sebagaimana keterangan rilis yang diterima Health Liputan6.com, ditulis Kamis (18/7/2019).

Laporan Organisasi Pangan Dunia (FAO) dan Kementerian Pertanian mencatat, Fall Armyworm pertama kali terdeteksi di Indonesia pada Maret 2019 di provinsi di Sumatera Barat.

Ulat pun menyebar di provinsi di Sumatera, Jawa, dan beberapa daerah di Kalimantan.

 

2 of 4

Kurangi Kerusakan

Panen Raya, Petani Tuban Hasilkan 33,7 Ton Jagung
Hamparan ladang jagung saat panen raya di Tuban, Jawa Timur, Jumat (9/3). Panen raya tersebut menghasilkan 33,7 ton jagung. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Ulat Grayak Jagung sejak 2016 bergerak agresif ke arah timur dengan menyapu Afrika. Lalu mendarat pertama kali di Asia pada pertengahan 2018 di India.

Sebelum ke Indonesia, ulat menyebar ke Bangladesh, Tiongkok, Myanmar, dan Sri Lanka. Respons cepat penanganan ulat pun dilakukan.

“Pemerintah akan mengorganisir lokakarya nasional bekerjasama dengan FAO pada akhir Juli 2019 untuk menyepakati tindakan multipihak paling efektif menanggapi serangan ini," jelas Stephen Rudgard, Perwakilan FAO di Indonesia.

"Kami memanfaatkan pelajaran dari negara-negara lain ketika menanggapi serangan di negara mereka sendiri sebagai praktik terbaik untuk memperlambat penyebaran dan membatasi kerusakan."

 

3 of 4

Kendalikan Populasi Ulat

Ulat
Kementerian Pertanian mengimbau para petani jagung agar waspada terhadap fall armyworm. (Dok FAO Indonesia)

Kementerian Pertanian sudah mengimbau petani agar waspada terhadap Ulat Grayak Jagung.

"Petugas POPT (Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan) telah bekerja di lapangan bersama penyuluh untuk memberi saran kepada petani tentang cara melindungi tanaman dan mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh serangan hama ini," Edy melanjutkan.

FAO bersama otoritas terkait memprakarsai program kesadaran berupa menginformasikan dan melatih petani tentang teknik pengelolaan hama terpadu untuk mengendalikan Ulat Grayak Jagung.

Cara mengendalikan hama tersebut di antaranya penggunaan biopestisida dan pestisida kimiawi. Upaya ini untuk membatasi dan menekan populasi Ulat Grayak Jagung. 

 

4 of 4

Simak Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓