Dokter Anak: Gim VR Tak Gantikan Aktivitas Bermain di Luar Ruangan

Oleh Liputan6.com pada 21 Jun 2019, 09:00 WIB
Lucunya Biksu Cilik Bermain Virtual Reality dengan Layanan 5G

Liputan6.com, Jakarta Gim virtual reality (VR) tidak dapat menggantikan kegiatan bermain di luar ruangan. Sehingga, anak-anak tetap perlu bermain di taman dan alam luar lainnya.

"Anak-anak masih harus melihat stimulasi di luar rumah, terutama dengan bermain di luar ruangan dapat membantu kemampuan spasial anak," kata dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang, Catharine M Sambo di Jakarta ditulis Jumat (21/6/2019).

Kemampuan spasial, kata Catherine, hanya dapat diajarkan kepada anak di luar rumah. Misalnya dengan berjalan-jalan di luar rumah dapat membantu anak untuk mengetahui arah pulang atau mengetahui lingkungan sekitar rumahnya.

Memang, gim VR Pokemon Go yang sempat hit beberapa waktu lalu bisa meningkatkan jumlah langkah anak. Namun, jika tidak dilakukan bakal menurun dengan cepat seperti diungkapkan dalam jurnal Pediatrics pada 2018. Berbeda halnya dengan anak yang memang bermain di luar ruangan. Mereka yang bermain di luar rumah mengalami kenaikan jumlah langkah sehari secara bertahap.

 

2 of 3

Manfaat Lain Bermain di Luar Ruangan

Anak Bermain
Ilustrasi/copyright shutterstock.com

Selain melatih kemampuan spasial, bermain di luar ruangan, kata Catherine, juga membangkitkan stimulasi pada anak. Misalnya bermain keluar sambil melihat seperti apa bentuk apel, jeruk, dan aneka pohon.

Selain itu, berikut manfaat bermain di luar ruangan bagi anak:

1. Meningkatkan keahlian dalam mengolah pengalaman indrawi.

2. Mengasah kemampuan fisik dan gerak, kecerdasan, kreativitas, keterampilan bahasa.

3. Mencukupi kebutuhan aktivitas fisik untuk pertumbuhan tulang, otot, kesehatan jantung dan pembuluh darah serta memperbaiki kualitas tidur.

4. Membantu anak menjadi lebih tenang dan positif.

5. Meningkatkan kedekatan orang tua dan anak.

6. Mengasah keterampilan sosial.

 

3 of 3

Batasi Main Gawai Hanya 2 Jam

Catherine menyarankan agar anak hanya diperkenankan screen time dua jam saja dalam sehari. Hal itu sudah termasuk mencari tugas di internet, bermain gim VR dan handphone, dan menonton TV.

Bagi anak-anak yang sudah telanjur kecanduan bermain gim, Catherine menyarankan agar keluarga dapat membuat perjanjian soal lama waktu memegang gawai. Apabila hal tersebut tidak efektif, Anda bisa berkonsultasi dengan dokter.

 

Penulis: Febrianingsih Alamako

 

Saksikan juga video menarik berikut

Lanjutkan Membaca ↓