Wanita Rentan Depresi Saat Hamil

Oleh Benedikta Desideria pada 09 Jun 2019, 07:00 WIB
Kehamilan

Liputan6.com, Jakarta Sekitar 14-23 persen ibu hamil mengalami depresi. Data ini merujuk pada American College of Obstetrics and Gynecologists. Namun, diperkirakan wanita yang mengalami depresi saat hamil lebih banyak dari angka itu.

"Ya, sebenarnya itu cukup umum terjadi," kata dokter kebidanan dan kandungan dari Orlando Health Winnie Palmer Hospital for Women and Babies, Amerika Serikat, Megan Gray.

Menurut Gray, terkadang gejala antara saat hamil dan depresi saling tumpang tindih. Misalnya karena lelah, perubahan nafsu makan, kenaikan berat badan, mual muntah, dan masalah tidur.

Depresi pada calon ibu bisa jadi karena tertekan dengan ucapan tuntutan sosial bahwa, 'Hamil itu seharusnya indah'. "Namun, pada kenyataanya tidak selalu seperti itu dan calon ibu dituntut harus bahagia, sempurna," kata Grey saat diwawancarai Today dilansir Minggu (9/6/2019).

Terkadang pemikiran negatif soal kehamilan itu adalah hal normal. Namun, pada beberapa perempuan pemikiran tersebut menjadi gangguan kecemasan atau depresi. Pada wanita yang memiliki masalah mental memang risiko mengalami depresi saat hamil lebih besar.

 

2 of 3

Depresi Bisa Terjadi pada Trimester Kapan Saja

hamil
ilustrasi hamil/Image by Pexels from Pixabay

Depresi bisa terjadi pada trisemester kapan saja, tidak selalu trimester satu. Hingga kini tidak ada hubungan langsung antara kehamilan dan depresi. Namun, ada banyak alasan wanita hamil cenderung depresi.

"Tubuh mengalami perubahaban. Berat badan bertambah. Diikuti dengan pemikiran, 'Wah nanti hidupku berubah. Apakah aku bisa mengurus anakku?'," kata Gray.

Selain perubahan fisik, perubahan hormon juga bisa membuat suasana hati lebih sedih. Menurut Gray, peningkatkan progesteron saat hamil membuat suasana hati jadi lebih mudah sedih.

Ketika Anda merasakan kesedihan yang berlebihan, coba sampaikan ke pasangan tentang kondisi tersebut. Sampaikan juga ke dokter kandungan nanti akan diberi penjelasan bahkan mungkin akan dirujuk ke psikolog.

3 of 3

Saksikan juga video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait