Kondisi Terkini 52 Anak yang Terlibat Kerusuhan Aksi 22 Mei

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 28 Mei 2019, 16:00 WIB
Diperbarui 28 Mei 2019, 16:00 WIB
Bentrokan di Depan Gedung Bawaslu
Perbesar
Petugas kepolisian menghalau tembakan kembang api saat bentrokan dengan massa aksi 22 Mei di sekitar depan gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa itu dilakukan menyikapi putusan hasil rekapitulasi nasional Pemilu serentak 2019. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Saat ini, Balai Rehabilitasi Sosial Anak yang Memerlukan Perlindungan Khusus (BRSAMPK) Kementerian Sosial, sedang melakukan pemeriksaan dan rehabilitasi terhadap 52 anak yang diduga terlibat aksi 22 Mei 2019. Anak-anak datang ke BRSAMPK pada Sabtu, 25 Mei 2019 pagi dengan empat kloter secara bertahap.

Tiga kloter dikirim oleh Polda Metro Jaya dengan jumlah 27 anak. Lalu sisanya sebanyak 25 anak dikirim dari Polres Metro Jakarta Barat.

Kondisi anak yang terlibat kerusuhan aksi 22 Mei saat pertama kali datang tampak mereka kelelahan secara fisik. Ada juga anak yang merasa menyesal dan trauma. Apalagi mereka menghadapi situasi yang mencekam lalu ditangkap aparat keamanan.

"Yang pasti kan anak-anak itu menghadapi situasi mencekam dan perasaan ketakutan. Bahkan ada anak yang menangis. Seperti tadi pagi, Senin, 27 Mei 2019, mereka menangis tersedu-sedu dan menyesal atas apa yang telah diperbuat," ungkap Kepala BRSAMPK Kemensos Neneng Heryani saat diwawancarai khusus Health Liputan6.com di di Kantor Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Jakarta, ditulis Selasa (28/5/2019).

2 dari 5 halaman

Terlihat lebih fit

Ilustrasi anak-anak bahagia dan tidak takut dengan tragedi bom (iStock)
Perbesar
Anak-anak terlihat lebih fit. (iStock)

Dalam kondisi itu, anak perlu ditanamkan ilmu dan pengetahuan bahwa perbuatan mereka itu salah. Ada juga anak yang meminta Lebaran kali ini pulang ke rumah.

"Ya, walaupun anak juga minta pulang ke rumah buat merayakan Lebaran. Saya sedang berusaha membangun kepercayaan dengan orangtua agar orangtua tetap bisa bekerjasama dengan kami dan Polda. Bahwa informasi dari anak-anak itu terus digali lagi lebih dalam," jelas Neneng. "Apakah anak-anak itu benar-benar terlibat secara langsung atau ada yang menyuruhnya."

Walaupun anak-anak menangis menyesali perbuatannya, kondisi mereka sekarang jauh lebih baik dibanding saat pertama kali datang ke balai rehabilitasi. Mereka terlihat sudah fit. Dalam pemeriksaan, anak-anak juga istirahat.

"Mereka capek dan lelah. Tidak bisa dipaksa utnuk menyampaikan informasi," tutup Neneng.

3 dari 5 halaman

Orangtua tidak tahu

Melihat Perjuangan Aparat Kepolisian Halau Aksi Massa Anarkis
Perbesar
Polisi menembakkan gas air mata untuk memecah konsentrasi massa Aksi 22 Mei saat terjadi bentrok di depan gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi unjuk rasa yang dimotori GNKR berakhir ricuh. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Dari pengakuan orangtua yang mendatangi BRSAMPK, mereka tidak tahu bahwa sang anak ikut dalam suasana kerusuhan aksi 22 Mei 2019. Aksi yang berlanjut hingga 23 Mei itu membuat sebagian besar anak tidak pulang ke rumah.

Mereka pun sempat hilang keberadaanya hingga orangtua berupaya mencari sang anak. Ada yang mencari anaknya dengan bertanya ke teman-teman si anak dan menyebarluaskan pencarian lewat media sosial maupun WhatsApp Grup.

"Saya sempat mengumpulkan orangtua juga. Kebanyakan mereka tidak tahu anaknya ikut aksi 22 Mei. Padahal, mereka kehilangan anak sudah dua hari, apakah tidak was-was atau bagaimana. Ada juga orangtua yang memang mencari anaknya," tutur Neneng.

Yang lebih menyedihkan, ada orangtua yang punya anak kembar. Kedua anak itu sudah dua hari tidak pulang ke rumah saat aksi 22 Mei.

"Saya bilang ke orangtua tersebut, 'Bapak kok tidak mencari anaknya yang hilang. Tidak was-was atau bagaimana. Sampai akhirnya (mungkin tidak mencari anaknya) kalau tidak ditelepon pekerja sosial Kemensos untuk mengecek keberadaan anaknya di sini," tambah Neneng.

4 dari 5 halaman

Pengawasan orangtua

TNI Turun Tangan Redam Massa di Petamburan
Perbesar
Personel TNI berdiskusi dan rekonsiliasi dengan warga untuk mencegah kerusuhan susulan di Jalan KS Tubun, Petamburan, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aparat keamanan berhasil menghalau massa aksi 22 Mei yang sebelumnya berkumpul di kawasan tersebut. (merdeka.com/Imam Buhori)

Ketika mendengar ada orangtua yang tidak mencari anak mereka saat aksi 22 Mei, Neneng memberikan parenting skill (kemampuan mengasuh anak).

"Saya memberikan pemahaman, kita tidak bisa memungkiri ini soal pandangan yang bisa mencelakakan diri dalam hal politik. Anak hanya mendengar bahwa 'pandangan ini' yang benar. Padahal, pandangan yang diyakini anak bisa saja keliru," Neneng melanjutkan.

Oleh karena itu, Neneng menyarankan, anak harus didampingi orangtua saat menonton dan melihat suatu kasus kejadian. Pandangan yang ditangkap dan diyakin anak juga harus diarahkan.

"Tapi ya mungkin orangtua dari beberapa anak ini sibuk bekerja. Yang terjadi adalah anak bergaul dengan teman yang kebetulan terlibat dalam hal-hal ini (aksi 22 Mei). Demi tahu informasi lebih lanjut, kami masih perlu pendalaman khusus. Karena kita tidak boleh menjustifikasi anak," tegas Neneng.

5 dari 5 halaman

Saksikan video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓