Dosis Berlebihan, Bocah 4 Tahun Tewas Saat Mau Cabut Gigi

Oleh Liputan6.com pada 21 Mei 2019, 19:00 WIB
Cara Agar Anak Berani ke Dokter Gigi

Liputan6.com, Jakarta Mau Cabut Gigi, Bocah 4 Tahun Tewas karena Dosis BerlebihanReporter : Maulana KautsarSelasa, 21 Mei 2019 13:00 Mau Cabut Gigi, Bocah 4 Tahun Tewas karena Dosis BerlebihanIlustrasi (Foto: Shutterstock)

Sang Ibu sempat mengeluhkan anaknya yang sakit.Dream - Suntikan obat bius di dokter gigi telah menjadi prosedur sebelum pencabutan gigi. Tapi, suntikan bius itu memakan korban.

Dilaporkan World of Buzz, baru-baru ini, seorang bocah laki-laki berusia 4 tahun bernama Ly Tri Dung meninggal secara mengejutkan setelah diberi dua dosis anestesi. Setelah mendapat dua dosis anestesi itu dia berhenti bernapas.

Kejadian ini terjadi di klinik gigi Youthful Tooth di Oakland, California, Amerika Serikat.

Ibunda Ly sempat khawatir dengan kondisi anaknya. Dia sempat bertanya mengapa prosedur operasi Ly begitu lama.

"Mereka tidak memberikan informasi apa pun padanya sampai dia menanyai mereka dan kemudian hal berikutnya yang dia tahu, ambulan tiba."

Ambulans kemudian membawa Ly ke Unit Perawatan Intensif Anak di Rumah Sakit UCSF Benioff Children. Sayangnya, Ly dinyatakan meninggal pada hari berikutnya karena kekurangan oksigen di otaknya.

 

 

2 of 2

Akan Segera Diselediki

Halaman itu juga menyebutkan bahwa Ly menderita kerusakan hati karena tidak ada oksigen di seluruh tubuhnya. Darah keluar dari hidung dan mulutnya.

Sebelum operasi gigi, ibunda Ly sempat melaporkan kekhawatiran flu yang dialami putranya.

“Dia masih sedikit batuk dan dia memang bertanya ke dokter gigi, 'apakah boleh melakukan operasi atau kita dapat menjadwal ulang hari lain?' Dan dia berkata, tidak apa-apa. "

Sampai sekarang, Youthful Tooth saat ini sedang diselidiki oleh The Dental Board of California atas kematian Ly. Dilaporkan bahwa ada dua dokter gigi berlisensi yang terdaftar di klinik ini.

“ Jika ditemukan pelanggaran, DBC menghubungi Kantor Kejaksaan Agung dan menggelar sidang lisensi. Jika tidak ada yang ditemukan, kasus akan ditutup." 

Penulis : Maulana Kautsar/ Dream.co.id

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait