Selain Telur, Daging Domba Jadi Sajian Khas Paskah

Oleh Fitri Haryanti Harsono pada 21 Apr 2019, 15:00 WIB
Resep Istimewa Sambut Idul Adha, Korean Slow Cooked Beef

Liputan6.com, Jakarta Selain telur, nuansa Hari Paskah juga kental dengan sajian daging domba. Bagi umat Kristen, tradisi makan daging domba pada hari Minggu Paskah merupakan simbol pengorbanan Yesus ketika ia mati di kayu Salib.

Sebelum Penyaliban, binatang yang dipersembahkan, seperti domba dinilai sebagai ganti rugi atas dosa-dosa yang dilakukan, dilansir dari Albert on Record.

Paskah adalah hari ketika orang Kristen memperingati pengorbanan Yesus Kristus dan memakan daging domba sebagai peringatan akan tindakan Yesus yang tanpa pamrih.

Untuk menyajikan daging domba agar aman buat kesehatan, spesialis informasi teknis United States Department of Agriculture Food Safety and Inspection Service (USDA), Argyris K. Magoulas memberikan tips.

"USDA menyarankan, untuk memasak daging domba menttah atau daging domba rebus dalam satu hingga dua hari setelah pembelian. Untuk daging domba panggang atau steak daging domba harus dimasak dalam waktu tiga hingga lima hari sejak pembelian," jelas Magoulas, dikutip dari WRCBtv, Minggu (21/4/2019).

Sebelum daging domba dimasak, pastikan sudah menyimpan daging di lemari es pada suhu minus 4 derajat Celcius atau lebih rendah. Masak daging domba pada suhu internal 62 hingga 71 derajat Celcius, tergantung pada potongan daging.

Suhu panas tersebu akan menghancurkan bakteri berbahaya. Sisa daging domba yang belum dimasak harus dimakan dalam tiga hingga empat hari ke depan.

2 of 3

Jaga suhu makanan

Daging
Jaga suhu daging. Ilustrasi daging/copyright shutterstock

Kesalahan umum yang biasa dilakukan saat memasak di rumah, menurut Magoulas, adalah mereka meninggalkan makanan yang perlu dipanaskan atau didinginkan terlalu lama.

"Pastikan untuk menjaga makanan panas tetap panas (minimal 62 derajat Celcius) dan makanan dingin (minus 4 derajat atau kurang)," sarannya.

Magoulas juga menjelaskan, makanan tidak boleh berada pada suhu ruangan selama lebih dari dua jam.

Jika suhu tempat Anda tinggal 32 derajat atau lebih, makanan tidak boleh dibiarkan selama lebih dari satu jam. Hal ini agar tidak terjadi kontaminasi bakteri.

3 of 3

Simak video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓