Pindah dari Desa ke Kota, Awas Berat Badan Naik

Oleh Giovani Dio Prasasti pada 11 Apr 2019, 19:00 WIB
Diperbarui 11 Apr 2019, 19:16 WIB
Ilustrasi Badan Gemuk atau Obesitas (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Faktor lingkungan menjadi salah satu hal yang harus diwaspadai dalam mencegah kenaikan berat badan dan obesitas. Sulit disangkal bahwa mereka yang tinggal di kota lebih rentan untuk terkena masalah terkait dengan masalah ini.

Dalam penelitiannya, dr. Dicky Levenus Tahapary, ahli endokrinologi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia-Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo menemukan bahwa orang yang pindah dari desa ke kota memiliki lingkar perut dan berat badan yang terus bertambah.

"Kami meneliti orang-orang yang pindah dari pedesaan ke Jakarta dan membandingkannya dengan orang yang tetap tinggal di daerah pedesaan," kata Dicky di Salemba, Jakarta, ditulis Kamis (11/4/2019).

Mereka menemukan, setiap satu tahun menetap di Jakarta, lingkar perut seseorang bisa bertambah setengah sentimeter. Tidak hanya itu, indeks massa tubuh masyarakat juga bertambah sebanyak 0,15.

"Artinya faktor lingkungan berperan penting. Gaya hidup berubah, lingkungannya berubah, ada stres dan segala macam," kata Dicky menambahkan.

 

2 dari 4 halaman

Hidup untuk Makan

Ilustrasi Badan Gemuk atau Obesitas (iStockphoto)
Ilustrasi Badan Gemuk atau Obesitas (iStockphoto)

Salah satu faktor yang menyebabkan orang lebih rentan terkena obesitas atau penyakit terkait lainnya adalah perubahan kehidupan, serta tidak lepas dari perkembangan teknologi seperti pemesanan makanan secara daring.

"Kalau dulu kita harus sekarang harus makan untuk hidup, sekarang kita hidup untuk makan," tambah Dicky.

Menurutnya, ini sangat berpengaruh dalam pola makan masyarakat.Apabila dahulu masih membutuhkan usaha untuk mencari bahan makanan atau paling tidak datang ke tempat makan, dengan penggunaan ponsel makanan bisa datang dengan sendirinya.

Kondisi inilah yang dirasa menyebabkan adanya ketidakseimbangan antara energi yang dikeluarkan dengan energi yang dimasukkan dalam tubuh.

 

3 dari 4 halaman

Keseimbangan Energi Masuk dan Keluar

Ilustrasi Badan Gemuk atau Obesitas (iStockphoto)
Ilustrasi Badan Gemuk atau Obesitas (iStockphoto)

Dicky mengambil salah satu contoh penelitian di wilayah Flores, Nusa Tenggara Timur. Masyarakat di sana banyak mengonsumsi nasi tetapi tidak ada yang terkena diabetes. Hal ini karena mereka bekerja secara aktif di perkebunan dengan durasi 8 jam per hari.

"Kalau kita di sini terpakai 4 jam, itupun hanya kena macet," kata Dicky.

Maka dari itu, Dicky menegaskan bahwa dibutuhkan keseimbangan antara energi yang masuk dan keluar. Apabila seseorang banyak makan, maka dia juga harus mengeluarkan energinya dengan lebih banyak.

4 dari 4 halaman

Simak juga video menarik berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓