Bercinta dalam Air Pakai Kondom, Amankah?

Oleh Melly Febrida pada 24 Feb 2019, 21:00 WIB
Hubungan seks di pantai (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Ingin mencoba berpetualang dalam bercinta? Berhubungan seks di dalam air tampaknya bisa menjadi pilihan. Anda bisa saja mencobanya di bak air panas untuk berdua atau kolam renang pribadi. Namun, muncul pertanyaan apakah aman berhubungan intim di dalam air?

Konselor Kesehatan Mental Dawn Stacey, PhD, LMHC, menuliskan berhubungan seks di dalam air tidak menjadi masalah jika Anda:

  • Sedang menggunakan metode kontrasepsi hormonal
  • Pernah menjalani vasektomi
  • Menggunakan IUD

"Namun, perlu diingat bahwa metode kontrasepsi ini hanya akan melindungi Anda dari hamil. Jadi meskipun gagasan melakukan hubungan seks di bawah air tampak romantis dan sensual, itu mungkin bukan pilihan yang paling cerdas ... terutama jika Anda tidak tahu (pasti) bahwa pasangan Anda tidak memiliki IMS. Soalnya, infeksi menular seksual dan HIV masih bisa menyebar saat berhubungan seks di bawah air (ini bahkan berlaku dengan seks di kolam air panas)," tulisnya seperti dikutip Verywellhealth.

Menurut Stacey, kunci untuk bercinta di bawah air yang aman yakni Anda harus menggunakan metode kontrasepsi yang juga menyediakan perlindungan PMS. Kondom lateks adalah satu-satunya metode pengendalian kelahiran yang melindungi terhadap PMS.

"Sayangnya, meskipun, menggunakan kondom tetapi mungkin sedikit berisiko untuk digunakan selama hubungan seks bawah laut."

Stacey mengatakan, perusahaan kondom tidak menguji kondom untuk kondisi basah, panas, atau bahan kimia yang ditemukan di kolam dan bak air panas. Perusahaan kondom menunjukkan bahwa belum ada penelitian yang dilakukan tentang seberapa efektif kondom ketika digunakan dalam air. 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

2 of 2

Tak direkomendasikan untuk di air

Kondom merek Trojan bahkan secara spesifik mengatakan bahwa Trojan Condom tidak direkomendasikan untuk digunakan di kolam atau di bawah air karena kondisi ini dapat membahayakan produk iatau menyebabkan selipnya kondom. Berikut ini dapat ditemukan pada kotak Kondom Trojan:

"Setiap penggunaan kondom selain hubungan intim vagina dapat meningkatkan potensi kerusakan kondom."

Selain itu, lanjut Stacey, ada penelitian yang meneliti apakah bahan kimia yang sering ditemukan di kolam atau bak air panas bisa menurunkan keandalan kondom selama hubungan seks bawah air.

Dalam studi yang telah dilakukan, ada kesepakatan umum bahwa bahan kimia, seperti klorin, dapat menyebabkan kondom melemah. Hal ini dapat membuat mereka lebih cenderung pecah. Juga, sering ada bahan kimia berminyak (seperti tabir surya atau lotion penyamakan) di air kolam.

Ini juga dapat melemahkan kondom lateks selama hubungan seks di bawah air dan mungkin bisa menyebabkan mereka rusak.

Lantas, bagaimana jika berhubungan intim dengan kondom di kolam air panas? Menurut Stacey, biasanya kondom tidak akan terpengaruh suhu air. Kecuali jika sangat panas.

"Karena mandi bak air panas, dan Jacuzzi bisa menjadi sangat panas, ada kemungkinan panas ini dapat merusak kondom. Jadi pada dasarnya, suhu yang lebih tinggi juga dapat meningkatkan kemungkinan kerusakan kondom saat berhubungan seks di bawah air.

Bahkan Jacuzzi atau bak air panas dapat menyebabkan lebih banyak masalah kondom karena kombinasi bahan kimia dalam air dan suhu air yang lebih tinggi. Jadi, meskipun mungkin tidak ada penelitian khusus yang mengkonfirmasi hal ini, aturan praktis yang baik adalah tidak menggunakan kondom di kolam, Jacuzzi, atau bak air panas. Karena selalu ada kemungkinan suhu atau bahan kimia di tempat-tempat ini bisa menyebabkan risiko kegagalan kondom.

Lanjutkan Membaca ↓