Dinkes Mataram Distribusikan Vaksin Anti Rabies ke Puskesmas

Oleh Liputan6.com pada 18 Feb 2019, 17:00 WIB
Hari Bebas Rabies Internasional, Sudin KPKP Jakarta Timur Vaksinasi Hewan Gratis

Liputan6.com, Mataram Kepala Dinas Kesehatan Kota Mataram dokter Usman Hadi di Mataram mengatakan puluhan vaksin anti rabies sudah disebar ke 11 puskesmas yang ada di enam kecamatan.

"Tahap pertama, kami menyediakan sekitar 30 vaksin anti rabies untuk disebar ke puskesmas. Jumlah itu bisa kita tambah sesuai kebutuhan," kata Usman seperti dikutip laman Antara, Senin (18/2/2019).

Vaksin anti rabies tersebut merupakan bantuan dari Kementerian Kesehatan melalui Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat. Bila vaksin tersebut habis, Dinkes Kota Mataram mengajukan permintaan kembali ke level provinsi. 

Vaksin antirabies ini, lanjut Usman, diberikan kepada masyarakat yang terkena gigitan hewan pembawa rabies (HPR) yakni anjing, kucing dan kera. Sebelum diberikan vaksin, bagian yang digigit dicuci dulu dengan air mengalir 15 menit secara terus menerus. 

"Dengan pemberian vaksin anti rabies, sekitar 80 persen virus rabies bisa hilang dan tidak berkembang," katanya.

 

2 of 2

Usai digigit langsung ke puskesmas

Hari Bebas Rabies Internasional, Sudin KPKP Jakarta Timur Vaksinasi Hewan Gratis
Warga membawa anjing peliharaannya saat akan melakukkan vaksinasi rabies di perumahan Jakarta Timur, Rabu (3/10). Vaksinasi rabies ini gratis bagi warga yang mempunyai hewan peliharaan. (Merdeka.com/Imam Buhori)

Dengan pemberian vaksin anti rabies, masyarakat yang terkena gigita hewan dengan rabies bisa terhindar dari kematian. Maka, usai digigit hewan langsung ke puskesmas.

Dinkes Kota Mataram juga kini tengah rajin memberikan penyuluhan tentang bahaya, penyebab, ciri-ciri, penanganan hingga dampak yang dapat ditimbulkan oleh virus rabies kepada masyarakat melalui puskesmas.

"Untuk tenaga kesehatan, sudah kami latih dan berikan pembekalan dalam penanganan kasus rabies," katanya.

 

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait