Operasi Pemisahan Kembar Siam Asal Subang Ditunda Hingga Usia 4 Tahun

Oleh Arie Nugraha pada 11 Mei 2018, 17:30 WIB
Diperbarui 11 Mei 2018, 17:30 WIB
Kembar Siam Subang
Perbesar
Bayi kembar siam bayi kembar siam dempet dibawah perut asal Subang, Jawa Barat, dirawat di ruang Anturium RS Hasan Sadikin, sampai usia 4 tahun untuk dilakukan tindakan operasi pemisahan. (Foto: Liputan6.com/Arie Nugraha)

Liputan6.com, Bandung Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung memutuskan menunda tindakan operasi pemisahan bayi kembar siam dempet di bawah perut asal Subang, Jawa Barat. Tindakan tersebut akan dilakukan saat usia keduanya telah mencapai 4 tahun. Alasannya karena diagnosis pembuluh darah yang menyuplai oksigen dan nutrisi ke organ - organ pencernaan (vakularisasi) terutama dengan organ-organ dalam sistem kemih (urin) dan reproduksi masih belum jelas.

Ketua tim dokter penanganan bayi kembar siam dempet di bawah perut asal Subang, Jawa Barat, RSHS Bandung, Sjarief Hidajat, berharap pemeriksaan organ dalam tubuh menggunakan pencitraan dengan Computerized Tomography Scan (CT Scan) dan Magnetic Resonance Imaging (MRI) pada saat bayi kembar siam usia 4 tahun dapat terlihat jelas, terutama untuk ginjal. Alasan lainnya, diketahui juga terdapat beberapa kendala terkait tulang.

"Yang masih menjadi masalah adalah tulang panggul yang hanya satu dan kemudian tulang punggung juga karena ada dalam posisi kandungan sedemikian rupa, sehingga terjadi ada sedikit tidak lurus," kata Sjarief Hidajat di RSHS, Jalan Pasteur, Bandung, Jumat, 27 April 2018 lalu.

Sjarief mengatakan, pemeriksaan organ-organ tubuh bayi kembar siam asal Subang yang belum terlihat jelas itu akan kembali dilakukan ketika nanti usia mereka mencapai usai 4 tahun. Saat ini kata Sjarief, perawatan medis yang diberikan berupa stimulasi tumbuh kembang terhadap bayi kembar siam dempet di bawah perut yang lahir normal itu. 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Stimulasi Tumbuh Kembang Bayi Kembar Siam

USG Bayi kembar siam asal Subang, Jabar
Perbesar
USG bayi kembar siam asal Subang menunjukkan keduanya memiliki organ yang normal. (Liputan6.com/Arie Nugraha)

Salah satu stimulasi tumbuh kembang yang dilakukan oleh tim dokter kepada bayi kembar siam dempet di bawah perut adalah pembuatan kotak penghangat sebagai pengganti penggunaan inkubator. Dalam waktu dekat ini, RSHS Bandung juga memberi dukungan psikologis kepada orangtua bayi kembar siam dempet bawah perut.

"Bayangkan kita kedepan jika harus dipisahkan harus ada dukungan psikologis yang sangat kuat sekali apakah harus dipisahkan karena kemungkinan salah satunya akan berkelamin perempuan atau dibiarkan seperti ini," ujar Sjarief.

RSHS merawat bayi kembar siam yang mengalami dempet dibawah perut asal Karanganyar Kabupaten Subang, Jawa Barat. Bayi kembar siam ini memiliki satu rektum dan kelamin itu tiba di Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Hasan Sadikin (IGD RSHS) hari Jumat, 13 April 2018, pukul 01.41 WIB. (Arie Nugraha)

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya