Jurnalis Ini Ungkap Teka-teki Kepunahan Manusia Setelah Kiamat (1)

Oleh Doddy Irawan pada 14 Mar 2018, 17:30 WIB
Diperbarui 16 Mar 2018, 17:13 WIB
Ilustrasi kiamat

 

Liputan6.com, Jakarta Seorang wartawan freelance bernama Elizabeth King mewawancarai penulis buku Alan Weisman tentang penolakan perubahan iklim dan bertanya mengapa planet beserta spesies di bumi masih layak diperjuangkan setelah kiamat datang.

Sepanjang ancaman perang nuklir, perubahan iklim merupakan salah satu bahaya nyata terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini. Ilmuwan iklim sepakat bahwa manusia adalah pendorong utama perubahan iklim, memompa gas rumah kaca ke atmosfir melalui konsumsi bahan bakar fosil, praktik pertanian yang tidak berkelanjutan, dan polusi air.

Kemudian, tentu saja, beberapa ilmuwan mengatakan bumi mendekati daya dukungnya, yang berarti sumber daya bumi dikonsumsi lebih cepat daripada yang dapat diisi ulang. Sebagian besar berkat konsumsi berlebihan di Amerika Serikat.

Dalam bukunya yang teruji dan terlaris, The World Without Us (2007), jurnalis semior Alan Weisman menggambarkan dampak bencana manusia modern terhadap lingkungan dan bagaimana dunia non-manusia akan mengambil alih jika manusia hilang setelah kiamat.

Sejak buku ini diterbitkan, populasi bumi telah berkembang dari 6,6 miliar orang pada tahun 2007 menjadi 7,5 miliar pada hari ini. Bencana alam seperti banjir dan kelaparan telah meningkat sebagai akibat dari perubahan iklim, membunuh dan menggusur ratusan ribu orang di seluruh dunia setiap tahunnya.

Amerika Serikat, penyumbang terbesar perubahan iklim yang disebabkan manusia dalam sejarah, menyetujui Perjanjian Iklim Paris di bawah Presiden Barack Obama, lalu segera meninggalkannya di bawah Donald Trump.

Semua ini adalah untuk mengatakan bahwa hal-hal yang tidak tampak baik untuk masa depan, baik lingkungan atau umat manusia - terutama orang miskin - jika konsumsi dan pertumbuhan penduduk tetap berlangsung. Sepuluh tahun setelah keluar, eksperimen pemikiran Weisman tentang hilangnya manusia masih terasa sangat relevan, seperti dilansir dari Medium, Selasa (13/3/2018).

 

Simak juga video menarik berikut:

 

2 dari 3 halaman

Flora dan fauna mengambil alih kekosongan manusia

Kiamat kecil di Bumi purba (4)
Ilustrasi hujaman benda angkasa ke Bumi sehingga diduga menimbulkan 'kiamat' kecil di masa lalu. (Sumber Wikimedia Commons)

Weisman mengatakan dia menulis buku yang sangat mengesankan tersebut karena deskripsi rinci tentang flora dan fauna yang mengambil alih struktur buatan manusia. Ia sebenarnya memang menginginkan umat manusia melanjutkannya .

Meskipun judul buku ini menunjukkan bahwa dia mungkin berharap manusia tidak pernah ada di bumi, Weisman mengatakan bahwa dia adalah manusia juga. "Saya adalah seorang homo sapien. Istri saya juga satu."

"Melihat kembali dekade ini sejak pembebasan buku dan jelang masa depan kehidupan di planet ini, Weisman bicara kepada saya soal penolakan perubahan iklim, kepunahan manusia, planet dan spesies kita yang masih layak diperjuangkan," tutur Elizabeth.

3 dari 3 halaman

Apa iya semua orang nantinya meninggal?

Kiamat kecil di Bumi purba (5)
Ilustrasi hantaman benda planetoid pada Bumi sehingga terciptalah Bulan dari materi yang terlempar ke orbit. (Sumber Wikimedia Commons)

Dalam pengantar buku "Dunia Tanpa Kita",  Elizabeth menanyakan kepada Weisman beberapa hipotetis bahwa manusia dapat lenyap dari muka bumi. Apakah Anda memiliki kemungkinan favorit tentang bagaimana hal ini dapat terjadi secara teoritis?

"Dalam buku ini, saya membagikan seluruh umat manusia dalam satu kalimat dan dengan sengaja tidak membahas terlalu banyak tentang bagaimana kita semua lenyap. Tapi akhirnya, saya pikir itu benar-benar akan menjadi nyata bahwa manusia hanya membanjiri segalanya," ujar Weisman.

Ia melanjutkan, populasi manusia saat ini jauh melampaui daya dukung bumi - alam tidak membiarkan spesies tumbuh melampaui daya dukungnya lama tanpa menderita keruntuhan populasi.

"Dan kita menuju satu. Akankah bencana menjadi hal yang membahayakan semua kehidupan manusia dan semua orang meninggal? Apa yang saya curigai akan terjadi adalah kita akan mengalami beberapa bencana besar yang berkaitan dengan produksi pangan, ekonomi, dan keruntuhan lingkungan yang mungkin nyata. Tapi saya pikir hidup akan tetap di planet ini. Meskipun jika itu adalah kehidupan manusia, akan ada banyak hal darinya," terang Weisman.

Bersambung..

 

 

Lanjutkan Membaca ↓