Kenalkan Zhong Zhong dan Hua Hua, Monyet Kloningan Pertama

Oleh Melly Febrida pada 26 Jan 2018, 15:30 WIB
Kloning Monyet Kembar di China

Liputan6.com, Jakarta Zhong Zhong dan Hua Hua merupakan primata kloning pertama yang kini berusia di bawah dua bulan. Dua ekor monyet cynomolgus itu lahir dari embrio yang diciptakan melalui transfer sel somatik (SCNT) atau sistem kloning.

Kedua monyet tersebut bergabung dengan lebih dari 20 spesies yang telah berhasil dikloning. Kedua monyet tersebut tampaknya berkembang secara normal.

"Ini menunjukkan bahwa monyet kloning itu mungkin terjadi," kata Muming Poo kepada wartawan pada sebuah konferensi pers.

Tujuan utama peneliti mengumumkan keberhasilannya itu adalah untuk menunjukkan bahwa monyet kloning akan berguna. Monyet ini akan diteliti lebih lanjut untuk berbagai penyakit.

Poo adalah direktur Institute of Neuroscience dari Chinese Academy of Sciences Centre for Excellence in Brain Science and Intelligence Technology dan seorang penulis makalah yang melaporkan metode-metode tersebut, yang dipublikasikan secara online di Cell sebelum publikasi cetak pada 8 Februari 2018.

Poo mengatakan tim tersebut berencana untuk pencitraan otak secara teratur untuk melihat perkembangan struktural otak kedua monyet tersebut.

Tapi pencitraan otak seperti itu, dan juga tes perilaku, akan dilakukan ketika kedua monyet sudah lebih besar. "Karena kita tidak ingin mengganggu mereka saat ini," kata Poo.

 

 

Saksikan juga video menarik berikut ini:

 

2 of 3

Pelajari Otak Primata

Monyet
Teknologi kloning yang berhasil dilakukan pada monyet di Tiongkok. (Foto: Live Science)

Poo mengatakan timnya sangat tertarik untuk mempelajari biologi otak normal dan abnormal pada hewan.

"Penyakit neurodegeneratif, termasuk penyakit Huntington, Parkinson dan Alzheimer, akan menjadi target utama," katanya, seperti juga subkelompok penyakit terkait autisme yang memiliki "basis genetik yang sangat jelas."

Kompleksitas otak primata yang sangat besar dibandingkan dengan hewan pengerat. Ini menunjukkan model tikus neurobiologis memiliki keterbatasan yang tajam. Di sisi lain, studi pada primata bisa mengalami terlalu banyak kompleksitas

Penggunaan monyet kloning dapat menghilangkan variasi genetik sebagai variabel eksperimental, dan penggunaan metode pengeditan genom dapat memungkinkan peneliti untuk "menghapus, menyisipkan atau bermutasi" gen spesifik pada fibroblas sebelum kloning, menjadikannya model genetik yang presisinya sesuai atau melebihi yang strain tikus inbrida

Qiang Sun, direktur Fasilitas Penelitian Primata Bukan Manusia di Chinese Academy of Sciences Institute of Neuroscience dan penulis senior paper Cell, memperkirakan dalam lima tahun, akan ada sekitar 20 sampai 30 model monyet penyakit, dan akhirnya metode ini bisa menghasilkan setidaknya 100 model yang berguna.

"Tapi "kami tidak menargetkan ribuan," kata Sun seperti dilansir Bioworld.

3 of 3

Bandingkan dengan Domba

Kloning Monyet Kembar di China
Salah satu dari dua monyet kloning, Hua Hua, memegang mainannya saat berada dalam kandang di sebuah laboratorium, China. Dua bayi monyet yang baru lahir sekarang menyusui dari botol dan tumbuh normal. (Chinese Academy of Sciences via AP)

Prestasi primata kloning pertama tentunya membuat orang ingin membandingkannya dengan Dolly the Sheep, yang diciptakan pada tahun 1997 oleh Ian Wilmut dan timnya di Roslin Institute di Edinburgh, Skotlandia.

Hewan-hewan tersebut dikloning dari sel janin. Itu membuat mereka lebih mirip dengan pendahulunya Dolly Morag, yang lahir di Roslin Institute pada tahun 1996 setelah dikloning dari sel embrio.

Sun mengatakan penggunaan sel kulit janin dan bukan sel dewasa adalah salah satu tweak metodologis yang menyebabkan keberhasilan dalam mengkloning pasangan monyet cynomolgus.

Transfer sel somatik pada primata, katanya, adalah prosedur yang sangat sulit dan rumit, jauh lebih sulit daripada spesies mamalia lainnya.

Tim pertama kali mengoptimalkan teknik transfer nuklir itu sendiri untuk mempercepat prosedur. Tetapi dengan optimasi semacam itu, sebagian besar embrio tidak berkembang sejauh tahap blastokista, yang merupakan tahap di mana implantasi ke dinding rahim dapat terjadi.

Tim akhirnya berhasil dengan penggunaan sel janin, dan melalui perawatan sel-sel tersebut dengan dua obat yang ditargetkan secara epigenetik, H3K9me3 demethylase Kdm4d mRNA dan histone deacetylase inhibitor trichostatin A, pada tahap sel tunggal setelah inti sel kulit telah dipindahkan menjadi oocyte

Dengan menggunakan protokol yang dioptimalkan, para peneliti mengalihkan 79 embrio kloning ke 21 ibu pengganti, menghasilkan enam kehamilan dan akhirnya dua kelahiran yang hidup.

Tapi, apakah hewan yang diproduksi oleh SCNT memang benar-benar sehat? Itu masih menjadi pertanyaan. Dolly si Domba tampak normal dalam banyak hal, dan secara alami menghasilkan enam keturunan.

Ada beberapa tanda, meskipun Dolly menua lebih cepat daripada seekor domba rata-rata, dan dia mati pada usia 6,5 tahun, kira-kira setengah dari umur seekor domba yang khas. Ini tidak pernah terjadi pada seekor domba yang dipelihara di dalam rumah.

Studi terperinci tentang kelompok dari 13 domba kloning, termasuk "Nottingham Dollies," empat ekor domba yang diciptakan dari garis sel yang sama dengan Dolly, menunjukkan secara keseluruhan, hewan tersebut tidak lagi rentan terhadap masalah kesehatan daripada domba yang dikandung secara alami.

Lanjutkan Membaca ↓