Rahasia Puasa Tanpa Bau Mulut

Oleh Fitri Syarifah pada 09 Jul 2015, 13:00 WIB
Diperbarui 09 Jul 2015, 13:00 WIB
Yogurt
Perbesar
Foto: insights.ingredientsnetwork.

Liputan6.com, Jakarta Meski rasanya agak asam, yoghurt ternyata dapat menekan aktivitas bakteri penyebab bau mulut saat puasa. Tak hanya itu, minuman hasil fermentasi ini juga memiliki berbagai manfaat, seperti menyehatkan pencernaan, membantu menurunkan berat badan, mencegah tekanan darah tinggi, mencegah jantung koroner dan menurunkan kolesterol.

Demikian disampaikan dokter spesialis gizi klinis dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, dr. Marya Haryono, M.Gizi, SpGK, ditulis Rabu (8/7/2015).

Menurut Marya, kurang minum, mengakibatkan menurunnya jumlah kandungan air liur selama berpuasa. Hal ini menyebabkan terjadinya peningkatan jumlah koloni bakteri yang bisa menimbulkan bau mulut.

"Kandungan probiotik dalam yogurt seperti hidrogen sulfida  dapat menurunkan kadar bahan penyebab terjadinya bau mulut, sehingga dengan mengonsumsi yogurt setiap hari, dapat membuat nafas menjadi segar dan terhindar dari bau mulut," katanya.

Marya menambahkan, yoghurt juga baik dikonsumsi saat malam hari setelah berpuasa. Selain aman untuk dewasa, yoghurt juga aman dikonsumsi bagi anak-anak karena memiliki kandungan kalsium yang tinggi. Kalsium berguna dalam menjaga daya tahan tubuh dan mencegah tubuh menjadi lemas, terutama ketika sedang berpuasa.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya