Menag Pastikan Kesiapan Layanan Jemaah Haji Sudah 100 Persen

Oleh Nurmayanti pada 27 Mei 2019, 22:59 WIB
Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin menggelar rapat di Kantor Urusan Haji, Jeddah. Dok Kemenag

Liputan6.com, Jakarta Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin telah tiba di Arab Saudi, untuk memeriksa langsung kesiapan penyelenggaraan ibadah haji 2019. Usai tiba di Arab Saudi, Menag langsung menggelar rapat di Kantor Urusan Haji, Jeddah.

Rapat antara lain dihadiri Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Nizar, Konjen RI Jeddah Moh Hery Sarifudin beserta jajarannya. Kemudian Sekretaris Ditjen PHU Ramadan Harisman, Direktur Pelayanan Haji Luar Negeri Sri Ilham Lubis, serta Staf Teknis Urusan Haji beserta jajarannya.

"Saya bersyukur progress penyediaan layanan jemaah haji di Saudi sudah hampir 100 persen selesai," jelas Menag di Jeddah seperti mengutip keterangan tertulis Kemenang, Senin (27/5/2019).

Dia pun meminta persiapan penyelenggaraan ibadah haji terus diawasi. "Saya minta persiapan layanan ini terus dikawal dan dimonitor sehingga pada saatnya bisa berjalan lancar," dia melanjutkan.

Dalam kesempatan rapat tersebut, Menag secara khusus menyoroti dua hal pokok. Pertama, layanan yang setiap tahun diberikan kepada jemaah, seperti akomodasi, konsumsi, transportasi dan kesehatan.

Kedua, layanan yang baru pertama kali dilaksanakan tahun ini yang membutuhkan konsentrasi dan kesungguhan penanganan.

"Pengurusan bagasi dari bandara ke hotel jemaah perlu dipersiapkan dengan matang. Misalnya, apabila bagasi sampai duluan di hotel bagaimana? Atau jika bagasi tiba belakangan di hotel, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menunggu. Hal ini harus disosialisasikan ke jemaah agar mereka tidak kecewa," papar Menag.

Hal lain yang dibahas dalam rapat terkait kategorisasi koper berdasarkan warna. Menag minta agar prosedur penanganannya disiapkan sejak awal, termasuk apabila ada bagasi jemaah haji yang di antara ke hotel lainnya.

Rapat juga membahas masalah penomoran tenda di Armina. Kalau selama ini dilakukan oleh Muassasah, tahun ini penomoran dan penempatan jemaah di tenda Arafah dilkukan oleh Kemenag. "Perlu dibuatkan identitas tenda yang jelas, berdasarkan kloter, regu dan rombongan," pesan Menag.

 

2 of 2

Hal Lain

Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin menggelar rapat di Kantor Urusan Haji, Jeddah. Dok Kemenag
Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin menggelar rapat di Kantor Urusan Haji, Jeddah. Dok Kemenag

Pemberian layanan fast track juga perlu diantisipasi, terutama untuk jemaah haji gelombang kedua yang mendarat di Jeddah. Mereka perlu dikondisikan untuk berpakaian ihram sejak dari Tanah Air karena tidak cukup waktu bagi jemaah untuk berganti pakaian ihram di bandara seiring layanan imigrasi yang semakin cepat.

"Pemberian makanan siap saji pada 8 Dzulhijjah siang hari dan 9 Dzulhijjah malam hari juga harus dipastikan kemasan dan teknis penyajiannya," tutur Menag.

"Perlu antisipasi juga bila terjadi keterlambatan dalam distribusi mskananan, langkah apa yang dilakukan," lanjutnya.

Menag juga minta Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi untuk mengantisipasi penumpukan jemaah di terminal Syib Amir Makkah, jelang puncak haji.

Menurutnya, perlu diperbanyak petugas di terminal tersebut karena menjadi konsentrasi jemaah Indonesia. Kondisi ini berbeda dengan jemaah yang ke Masjidil Haram melalui terminal Jiyad dan Bab Ali.

Tahun ini, Muassasah menjanjikan akan meminjamkan 100 motor di Mina. Menag minta penanganan distribusi motor ini diperjelas agar pemanfaatannya optimal.

Dari Jeddah, Menag malam ini bertolak ke Makkah. Besok, Menag akan meninjau kesiapan layanan akomodasi di Kota Kelahiran Nabi. Menag juga akan melakukan simulasi layanan bus shalawat.

Lanjutkan Membaca ↓