Joe Biden Ungkap Ancaman Nuklir Rusia Jadi yang Terbesar Sejak Krisis Rudal Kuba 1962

Oleh Resha Febriyana Putri pada 07 Okt 2022, 15:35 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 15:35 WIB
Presiden AS Joe Biden memberikan reaksi atas penembakan SD di Texas.
Perbesar
Presiden AS Joe Biden memberikan reaksi atas penembakan SD di Texas. Penembakan itu adalah yang terburuk dalam sejarah Texas. Dok: VOA Indonesia

Liputan6.com, New York - Presiden Joe Biden mengatakan pada Kamis 6 Oktober 2022 bahwa risiko "Armageddon" nuklir berada pada tingkat tertinggi sejak Krisis Rudal Kuba pada 1962.

Ketika para pejabat Rusia berbicara tentang kemungkinan menggunakan senjata nuklir taktis setelah mengalami kemunduran besar-besaran dalam invasi ke Ukraina.

Berbicara pada penggalangan dana untuk Komite Kampanye Senator Demokrat, Biden mengatakan Presiden Rusia, Vladimir Putin adalah "orang yang saya kenal dengan cukup baik" dan pemimpin Rusia itu "tidak bercanda ketika dia berbicara tentang penggunaan senjata nuklir taktis atau senjata biologis atau kimia."

Biden menambahkan, "Kita belum pernah menghadapi prospek Armageddon sejak Kennedy dan Krisis Rudal Kuba."

Dia menyarankan ancaman dari Putin adalah nyata "karena militernya - bisa dibilang - secara signifikan berkinerja buruk."

Mengutip AP, Jumat (7/10/2022), para pejabat AS selama berbulan-bulan telah memperingatkan prospek bahwa Rusia dapat menggunakan senjata pemusnah massal di Ukraina karena telah menghadapi serangkaian kemunduran strategis di medan perang.

Meskipun pernyataan Biden menandai peringatan paling keras yang belum dikeluarkan oleh pemerintah AS tentang taruhan nuklir.

Belum jelas apakah Biden merujuk pada penilaian baru tentang niat Rusia.

Namun, baru-baru ini, para pejabat AS mengatakan bahwa mereka tidak melihat adanya perubahan pada pasukan nuklir Rusia yang akan memerlukan perubahan dalam postur siaga pasukan nuklir AS.

"Kami belum melihat alasan untuk menyesuaikan postur nuklir strategis kami sendiri, kami juga tidak memiliki indikasi bahwa Rusia sedang mempersiapkan diri untuk segera menggunakan senjata nuklir," ujar sekretaris pers Gedung Putih, Karine Jean-Pierre pada Selasa 4 Oktober.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kehancuran Dunia

Presiden Rusia Vladimir Putin Peringatkan Tak Ragu Pakai Senjata Nuklir Lawan Ukraina
Perbesar
Foto kolase Presiden Rusia Vladimir Putin memegang teropong saat menonton latihan militer Center-2019 (kanan), rudal balistik RS-24 Yars Rusia meluncur di Lapangan Merah saat parade militer Hari Kemenangan 2022 (kiri bawah), simulasi komputer menunjukkan manuver kendaraan hipersonik Avangard untuk melewati pertahanan rudal dalam perjalanan ke sasaran (kiri atas). (Alexei Nikolsky, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP, File), (AP Photo, File), (RU-RTR Russian Television via AP, File).

Pertikaian 13 hari pada 1962 yang terjadi setelah penemuan AS tentang pengerahan senjata nuklir rahasia Uni Soviet ke Kuba, dianggap oleh para ahli sebagai yang paling dekat dengan pemusnahan nuklir yang pernah terjadi di dunia.

Krisis selama pemerintahan Presiden John F. Kennedy memicu fokus baru pada pengendalian senjata di kedua sisi Tirai Besi.

Biden juga menantang doktrin nuklir Rusia, memperingatkan bahwa penggunaan senjata taktis dengan hasil yang lebih rendah dapat dengan cepat lepas kendali menjadi kehancuran global.

"Saya rasa tidak ada yang namanya kemampuan untuk dengan mudah menggunakan senjata nuklir taktis dan tidak berakhir dengan Armageddon," ungkap Biden.

Dia menambahkan bahwa dia masih "mencoba mencari tahu" "jalan keluar" Putin di Ukraina.

"Di mana dia menemukan jalan keluar?" Biden bertanya.

"Di mana dia menemukan dirinya dalam posisi bahwa dia tidak hanya kehilangan muka tetapi juga kehilangan kekuatan yang signifikan di Rusia?" sambungnya.

 


Konsekuensi yang Dihadapi

Presiden Rusia Vladimir Putin Peringatkan Tak Ragu Pakai Senjata Nuklir Lawan Ukraina
Perbesar
Dalam foto selebaran ini yang dirilis oleh Layanan Pers Badan Antariksa Roscosmos pada 20 April 2022, rudal balistik antarbenua Sarmat diluncurkan dari Plesetsk di barat laut Rusia. Para analis mengatakan tujuan Rusia dalam menggunakan bom nuklir taktis di Ukraina adalah untuk menakut-nakutinya agar menyerah atau tunduk pada negosiasi, dan untuk membagi pendukung Barat negara itu. (Roscosmos Space Agency Press Service via AP, File)

Putin telah berulang kali menyinggung penggunaan persenjataan nuklir negaranya yang luas, termasuk pada bulan lalu ketika dia mengumumkan rencana untuk mewajibkan pria Rusia bertugas di Ukraina.

"Saya ingin mengingatkan Anda bahwa negara kami juga memiliki berbagai alat pemusnah dan ketika integritas teritorial negara kami terancam, untuk melindungi Rusia dan rakyat kami, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki," ucap Putin pada 21 September.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih, Jake Sullivan, mengatakan bahwa, AS telah menjelaskan kepada Rusia tentang apa "konsekuensi" dari penggunaan senjata nuklir di Ukraina.

"Ini adalah sesuatu yang kami perhatikan, anggap sangat serius, dan berkomunikasi langsung dengan Rusia, termasuk jenis tanggapan tegas yang akan dilakukan Amerika Serikat jika mereka menempuh jalan gelap itu," tutur Sullivan.

 


Presiden Ukraina Tidak Memaafkan

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam kunjungan ke garis depan wilayah Odesa dan Mykolaiv.
Perbesar
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam kunjungan ke garis depan wilayah Odesa dan Mykolaiv.  Dok: Situs resmi Presiden Ukraina.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky mengatakan sebelumnya pada Kamis (6/10) bahwa Putin memahami bahwa "dunia tidak akan pernah memaafkan" serangan nuklir Rusia.

"Dia mengerti bahwa setelah penggunaan senjata nuklir, dia tidak akan dapat lagi mempertahankan, bisa dikatakan, hidupnya, dan saya yakin akan hal itu," cetus Zelensky.

Komentar Biden muncul saat penggalangan dana pribadi untuk kandidat Senat Demokrat di rumah James dan Kathryn Murdoch di Manhattan.

Dia cenderung lebih tidak terjaga - sering berbicara hanya dengan catatan kasar - dalam pengaturan seperti itu, yang hanya terbuka untuk segelintir wartawan tanpa kamera atau alat perekam.

Infografis 8 Cara Cegah Bayi Baru Lahir Tertular Covid-19
Perbesar
Infografis 8 Cara Cegah Bayi Baru Lahir Tertular Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya