Joe Biden Ampuni Semua Pelanggaran Kepemilikan Ganja Sederhana

Oleh Resha Febriyana Putri pada 07 Okt 2022, 12:29 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 12:29 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Liputan6.com, Washington - Presiden Joe Biden mengambil langkah besar pertamanya menuju dekriminalisasi ganja, memenuhi janji kampanye untuk menghapus hukuman kepemilikan federal sebelumnya dan memulai proses yang berpotensi melonggarkan klasifikasi federal obat tersebut.

Biden pada Kamis, 6 Oktober 2022 mengampuni semua pelanggaran federal sebelumnya atas kepemilikan ganja sederhana, sebuah langkah yang menurut pejabat senior pemerintahan akan mempengaruhi ribuan orang Amerika yang didakwa dengan kejahatan itu.

Pengumuman itu muncul sebulan menjelang pemilihan penting November yang akan menentukan kendali Kongres.

Beberapa kandidat - khususnya Letnan Gubernur Pennsylvania dari Partai Demokrat John Fetterman, yang mencalonkan diri untuk kursi Senat AS di negara bagiannya - telah menjadikan masalah legalisasi ganja sebagai pusat kampanye mereka.

Ketika Fetterman dan Biden bertemu bulan lalu, kandidat tersebut mengatakan dia akan mengangkat masalah ini dengan Presiden.

Pada saat yang sama, Demokrat telah berusaha untuk menolak tuduhan bahwa mereka lunak terhadap kejahatan, sebuah masalah yang telah meningkat ke puncak agenda beberapa pemilih di distrik-distrik tertentu.

Mengutip CNN, Jumat (7/10/2022), sebagai bagian dari pengumuman tersebut, Biden juga mendorong para gubernur untuk mengambil langkah serupa untuk mengampuni tuduhan kepemilikan ganja sederhana di negara bagian, sebuah langkah yang berpotensi mempengaruhi ribuan orang Amerika lainnya.

Kemudian Presiden akan menugaskan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dan Jaksa Agung Merrick Garland untuk "mempercepat" peninjauan bagaimana ganja dijadwalkan di bawah hukum federal.

Langkah pertama menuju potensi pelonggaran klasifikasi federal yang saat ini menempatkan ganja dalam kategori yang sama dengan heroin dan LSD.

"Tidak ada yang harus dipenjara hanya karena menggunakan atau memiliki mariyuana," kata Biden dalam sebuah video yang mengumumkan tindakan eksekutifnya.

"Ini legal di banyak negara bagian, dan catatan kriminal untuk kepemilikan ganja telah menyebabkan hambatan yang tidak perlu untuk pekerjaan, perumahan, dan peluang pendidikan. Dan itu sebelum Anda mengatasi kesenjangan rasial di sekitar siapa yang menderita akibatnya,"

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Langkah Signifikan

Bagaimana Ganja Medis Bisa Tangani Cerebral Palsy, Ini Penjelasan Peneliti Ganja
Perbesar
Ilustrasi minyak CBD (Cannabidiol). (Sumber foto: Pexels.com).

Sementara orang kulit putih dan hitam dan coklat menggunakan ganja pada tingkat yang sama, orang kulit hitam dan coklat ditangkap, dituntut, dan dihukum pada tingkat yang tidak proporsional,"

"Terlalu banyak nyawa yang telah dijungkirbalikkan karena pendekatan kita yang gagal terhadap ganja. Sudah waktunya kita memperbaiki kesalahan ini," ujar Presiden.

Langkah-langkah yang diumumkan Biden pada Kamis (6/10) berhenti sejenak dari dekriminalisasi penuh, yang telah menikmati dukungan yang berkembang di antara kedua partai politik.

Namun, langkah tersebut merupakan langkah signifikan pertama yang diambil oleh seorang presiden AS untuk menghapus hukuman pidana karena memiliki ganja.

Presiden dan sekelompok kecil pembantu Gedung Putih telah berdebat selama berminggu-minggu mengenai perubahan tersebut, diperumit oleh skeptisisme pribadi Biden sendiri tentang dekriminalisasi dan tidak ingin mendikte perubahan pada Departemen Kehakiman.

Pandangan Biden sendiri tentang ganja adalah produk usianya dan tahun-tahun yang dihabiskannya sebagai ketua Komite Kehakiman di Senat yang mengerjakan RUU kejahatan.

 


Pertimbangan Para Pejabat

Presiden Joe Biden bersama Dr. Anthony Fauci di Ruang Roosevelt Gedung Putih, Senin, 29 November 2021, di Washington, saat Dr. Anthony Fauci.
Perbesar
Presiden Joe Biden bersama Dr. Anthony Fauci di Ruang Roosevelt Gedung Putih, Senin, 29 November 2021, di Washington, saat Dr. Anthony Fauci. (Foto AP/Evan Vucci)

Selama kampanye 2020, para ajudan berpendapat bahwa dia sedang menunggu studi baru keluar untuk menginformasikan pergeseran posisinya - tapi nyatanya tanpa studi semacam itu, Biden akhirnya digerakkan oleh argumen tentang kurangnya keadilan, terutama di sepanjang garis rasial.

Para ajudan Gedung Putih juga mengamati kalender dengan mempertimbangkan midterms, berharap bahwa perubahan yang telah lama diupayakan oleh para pendukung peradilan pidana akan membantu membangun antusiasme di antara para pemilih kulit hitam, pemilih yang lebih muda, dan lebih banyak lagi pemilih inti Partai Demokrat.

Para pejabat senior pemerintahan menolak untuk mengatakan seberapa cepat peninjauan mungkin selesai yang akan mengarah pada langkah-langkah lebih lanjut menuju dekriminalisasi.

"Prosesnya akan memakan waktu lama karena harus didasarkan pada pertimbangan yang cermat dari semua bukti yang tersedia, termasuk informasi ilmiah dan medis yang tersedia," tutur salah satu pejabat senior.

Dalam pernyataannya, Biden menulis bahwa aturan tertentu tentang ganja akan tetap berlaku, bahkan jika obat tersebut tidak dijadwalkan.

"Bahkan ketika peraturan federal dan lokal tentang ganja berubah, batasan penting tentang perdagangan, pemasaran, dan penjualan di bawah umur harus tetap berlaku," ungkapnya.

 


Undang-undang Terkait

Ribuan Bendera AS Sambut Pelantikan Joe Biden
Perbesar
Capitol AS terlihat di antara bendera-bendera yang ditempatkan di National Mall menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden di Washington, Senin (18/1/2021). Acara pengambilan sumpah Joe Biden akan berada dalam situasi berbeda dari pelantikan-pelantikan sebelumnya. (AP Photo/Alex Brandon)

Ganja ilegal di bawah hukum federal, yang masing-masing negara bagian telah bergerak menuju penggunaan legal untuk tujuan rekreasi dan medis.

Di bawah Undang-Undang Zat Terkendali 1970, ganja terdaftar pada Schedule 1, yang berarti "tidak ada penggunaan medis yang diterima saat ini dan potensi penyalahgunaan yang tinggi."

Itu telah membuat beberapa pengguna terbuka untuk penuntutan, bahkan di tempat-tempat di mana penggunaan ganja legal.

Pengampunan Biden akan dikeluarkan melalui proses administrasi yang diawasi oleh Departemen Kehakiman, jelas seorang pejabat senior pemerintahan.

Mereka yang memenuhi syarat untuk pengampunan akan menerima sertifikat yang menunjukkan bahwa mereka telah secara resmi diampuni atas kejahatan mereka.

Para pejabat mengatakan saat ini tidak ada orang Amerika yang menjalani hukuman penjara hanya karena tuduhan kepemilikan ganja sederhana federal.

Tetapi mereka mengatakan jumlah yang telah didakwa dengan kejahatan itu di utara sebanyak 6.500.

Sebagai seorang kandidat, Biden berhenti mendukung legalisasi ganja untuk tujuan rekreasi. Tapi dia mengadopsi sikap terhadap dekriminalisasi.

"Tidak ada yang harus dipenjara karena ganja. Sebagai Presiden, saya akan mendekriminalisasi penggunaan ganja dan secara otomatis menghapus hukuman sebelumnya," cetusnya selama kampanye kepresidenan.

Melonggarkan aturan federal tentang ganja telah mendapatkan dorongan dalam beberapa tahun terakhir karena obat tersebut dilegalkan di sejumlah negara bagian yang terus bertambah.

Pada akhir tahun 2020, DPR meloloskan tindakan yang akan mendekriminalisasi ganja di tingkat federal, meskipun tidak diambil di Senat yang dikuasai Partai Republik.

Infografis Pasca-Putusan MK Tolak Ganja Medis, Adakah Peluang Legalisasi? (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Pasca-Putusan MK Tolak Ganja Medis, Adakah Peluang Legalisasi? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya