Kala Presiden Vladimir Putin Menyiratkan Kekalahan Rusia di Ukraina

Oleh Renta Nirmala Hastutik pada 07 Okt 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 07 Okt 2022, 10:04 WIB
Rusia Resmi Caplok 4 Wilayah Ukraina
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara bersama Pemimpin Republik Rakyat Luhansk Leonid Pasechnik (kiri), dan Pemimpin Republik Rakyat Donetsk Denis Pushilin (kanan) saat perayaan menandai penggabungan wilayah Ukraina dengan Rusia di Lapangan Merah, Moskow, Rusia, 30 September 2022. (Sergei Karpukhin, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Liputan6.com, Kyiv - Presiden Rusia Vladimir Putin menyiratkan mengakui parahnya kekalahan militer Rusia di Ukraina baru-baru ini.

Namun, ia bersikeras bahwa Rusia akan "menstabilkan" situasi di empat wilayah Ukraina yang diklaimnya secara ilegal sebagai wilayahnya sendiri minggu lalu.

Melansir laman The Guardian, Jumat (7/10/2022), Rusia telah menderita kerugian yang signifikan selama dua dari empat wilayah tersebut sejak Jumat 30 September ketika Vladimir Putin menandatangani perjanjian untuk memasukkan wilayah Ukraina ke Rusia dengan paksa.

Peresmian itu dilakukan bersama para pejabat dengan mengatakan bahwa pasukan mereka "berkumpul kembali".

"Kami bekerja dengan asumsi bahwa situasi di wilayah-wilayah baru akan stabil," kata Putin kepada guru-guru Rusia selama panggilan video yang disiarkan televisi.

Dengan kemajuan Ukraina di timur dan selatan, pasukan Rusia telah mundur di bawah tekanan di kedua perbatasan.

Pasukan Rusia juga dihadapkan pada pasukan Ukraina yang bergerak cepat dan gesit yang dipasok dengan sistem canggih yang dipasok dari Barat.

Ketika pasukan Rusia telah mundur, mereka telah meninggalkan kota-kota yang hancur yang pernah diduduki.

Di Kota Lyman yang direbut kembali oleh pasukan Ukraina pada Minggu 1 Oktober, lebih dari 50 kuburan telah ditemukan, beberapa ditandai dengan nama-nama dan yang lain dengan angka.

Komentar Putin muncul di tengah-tengah komentar yang semakin suram dari koresponden perang Rusia dan pengamat militer, atas parahnya situasi yang telah menyaksikan penarikan besar-besaran dari wilayah Kharkiv.

Hal tersebut karena hilangnya kota strategis Lyman pada dan kemajuan Ukraina di wilayah Kherson.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Skala Kekalahan Rusia

FOTO: Tentara Ukraina Gempur Posisi Rusia Pakai Senjata AS
Perbesar
Tentara Ukraina memindahkan howitzer M777 yang dipasok Amerika Serikat (AS) ke posisi untuk menembaki posisi Rusia di wilayah Donbas, Ukraina, 18 Juni 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Skala kekalahan baru-baru ini digarisbawahi oleh laporan oleh layanan Rusia BBC, yang mengatakan bahwa unit intelijen militer elit Rusia mungkin telah kehilangan hingga tiga perempat tenaga pengintaiannya di Ukraina.

Pada hari Rabu, komando selatan Ukraina mengatakan telah memperluas wilayah kontrolnya sejauh enam hingga 12 mil di wilayah Kherson dan presiden, Volodymyr Zelenskiy, mengkonfirmasi perebutan kembali serangkaian desa.

Wilayah yang direbut kembali adalah di sebelah selatan Kota Kryvyi Rih ke arah Nova Kakhovka serta ke barat di sepanjang tepi utara sungai Dnipro menuju Kherson.Iklan

"Tentara Ukraina membuat kemajuan yang cukup cepat dan kuat di selatan negara kita," kata Zelenskiy dalam pidato malamnya pada hari Selasa. "Puluhan permukiman telah dibebaskan dari referendum semu Rusia minggu ini saja ... dan ini masih jauh dari daftar lengkap." Dia menyebutkan delapan desa di wilayah Kherson.

 


Rusia Menyalahkan Kerugian pada NATO

Pasukan Ukraina Pukul Mundur Tentara Rusia dari Wilayah Kharkiv
Perbesar
Sebuah jembatan yang hancur di Izium, wilayah Kharkiv, Ukraina, 13 September 2022. Pasukan Presiden Volodymyr Zelensky juga mengklaim berhasil memukul mundur militer Rusia dari lokasi-lokasi strategis terutama di Kharkiv dan Luhansk. (AP Photo/Kostiantyn Liberov)

Beberapa propagandis dan pejabat Rusia menyalahkan kerugian yang terjadi kepada NATO.

"Kami mengumpulkan kembali pasukan kami di sepanjang garis depan, yang berarti bahwa kami dapat mengumpulkan kekuatan dan menyerang balik," kata Kirill Stremousov, wakil kepala wilayah Kherson yang ditunjuk Moskow, kepada kantor berita RIA Novosti.

Kirill Stremousov mengatakan "tidak mungkin" bagi mereka untuk memasuki kota Kherson.

Seorang reporter perang Rusia untuk TV pemerintah, Roman Saponkov, menulis kepada pengikut Telegram-nya bahwa Rusia kalah di Kherson.

"Teman-teman, saya tahu Anda menunggu saya untuk mengomentari situasi ini. Tapi saya benar-benar tidak tahu harus berkata apa kepada Anda. Mundurnya Rusia dari utara di tepi kanan adalah bencana."

Kerugian itu terjadi ketika Putin memerintahkan pemerintahnya pada Rabu 5 Oktober untuk mengambil kendali atas pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhiayang terbesar di Eropa.

Tetapi hal itu disambut dengan kepala perusahaan energi nuklir negara Ukraina yang mengatakan bahwa dia mengambil alih dan mendesak para pekerja untuk tidak menandatangani dokumen apa pun dengan Rusia.

Para ahli militer mengatakan Rusia berada pada titik terlemahnya, sebagian karena keputusannya untuk tidak memobilisasi lebih awal dan sebagian lagi karena kehilangan pasukan dan peralatan secara besar-besaran.

Sekitar 15.000 pasukan terlatih terbaik Rusia berjuang untuk melawan Ukraina di tepi barat Kherson yang diduduki, meskipun ada pergerakan pasukan Rusia dari front timur ke selatan, yang telah menipiskan pasukan Rusia di tempat lain.


Kemajuan Pasukan Ukraina

Bendera dukungan terhadap Ukraina di tengah perang dengan Rusia.
Perbesar
Bendera dukungan terhadap Ukraina di tengah perang dengan Rusia. (AFP/Fabrice Coffrini)

Phillips O'Brien, seorang profesor studi strategis di St Andrews University, menjelaskan bahwa kemajuan Ukraina baru-baru ini merupakan hasil dari sebuah proses, bukan titik balik.

"Selama berbulan-bulan ini, Rusia semakin lemah, pasukannya di lapangan semakin berkurang dan mereka kehilangan sejumlah besar peralatan. Di sisi lain, Ukraina semakin kua, mereka memiliki pasukan yang lebih terlatih dan peralatan militer yang lebih baik."

Dia menambahkan "Ini tidak terjadi dalam semalam, ini adalah cara perang telah menjadi tren tetapi sekarang kita dapat mengatakan itu mencapai titik kritis pada bulan September."

Dalam jangka pendek tidak ada yang bisa dilakukan Rusia karena mereka menunggu terlalu lama untuk memobilisasi, kata O'Brien.

Sementara Rusia terus menyerang di belakang garis depan Ukraina, di mana wilayah ini merupakan campuran target militer dan sipil.

Pada Rabu 5 Oktober, Rusia melancarkan serangan drone yang signifikan di Bila Tserkva di wilayah Kyiv dan menembakkan roket ke wilayah Zaporizhzhia dan Dnipro.

Namun Phillip O'Brien meragukan Rusia memiliki cukup banyak rudal berkualitas untuk mengubah situasi di belakang garis depan untuk mempengaruhi medan perang.

"Ini lebih merupakan pertanyaan, dapatkah mereka bertahan dan berharap bahwa mereka bisa mendapatkan pasukan yang terlatih dan diperlengkapi kembali pada musim semi, tetapi bahkan kemudian ada pertanyaan tentang apakah mereka dapat melakukan itu," kata O'Brien.

Dia mengatakan Rusia perlu memproduksi lebih banyak peralatan dan melatih pasukan dengan benar, tetapi sistem mobilisasinya tampak "kacau".

Konrad Muzyka, seorang analis militer independen, mengatakan bahwa dia awalnya mengira perang bisa berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi setelah melihat wilayah Kharkiv, ia menjelaskan bahwa perang ini bisa saja terjadi tidak terlalu lama.

"Kelihatannya tidak bagus untuk Rusia. Mereka tidak mampu bertahan dengan baik, apalagi melakukan serangan," kata Muzyka.

"Kepemimpinan Rusia ini berpikir dengan cadangan mereka akan dapat menghentikan kemajuan Ukraina, tapi saya tidak yakin. Yang benar adalah, kita tidak tahu seberapa besar dampaknya terhadap garis depan."

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya