Donald Trump Gugat CNN Atas Pencemaran Nama Baik, Minta Ganti Rugi Rp 7 Triliun

Oleh Anissa Rizky Alfiyyah pada 04 Okt 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 04 Okt 2022, 21:00 WIB
Banner Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Dok. AP Photo)
Perbesar
Banner Infografis Pemakzulan Jilid II untuk Donald Trump. (Dok. AP Photo)

Liputan6.com, Washington- Donald Trump diketahui telah menggugat jaringan TV kabel CNN, mengklaim pencemaran nama baik dan meminta ganti rugi sebesar $475 juta atau sekitar 7,2 triliun rupiah, menurut pengadilan Florida pada Senin 3 Oktober 2022.

Stasiun berita AS tersebut diketahui berusaha untuk mencoreng nama mantan presiden AS itu "dengan serangkaian label yang semakin memalukan, palsu, dan memfitnah seperti 'rasis', 'antek Rusia', 'pemberontak', dan pada akhirnya 'Hitler'," demikian klaim para pengacara Trump. 

Gugatan terhadap CNN juga telah diajukan di pengadilan federal di Fort Lauderdale.

"Selain hanya menyoroti informasi negatif tentang penggugat dan mengabaikan semua informasi positif tentangnya, CNN telah berusaha menggunakan pengaruhnya yang besar, yang konon sebagai sumber berita yang 'tepercaya', untuk mencemarkan nama baik penggugat di benak pemirsa dan pembacanya dengan tujuan mengalahkannya secara politis," kata pengajuan gugatan tersebut.

Trump mengklaim bahwa CNN telah menggunakan pengaruhnya yang cukup besar sebagai organisasi berita terkemuka, untuk mengalahkannya secara politis. Atas hal ini, CNN menolak mengomentari kasus ini, seperti dikutip dari laman The Guardian, Selasa (4/10/2022).

Trump, seorang Republikan, mengklaim dalam gugatan setebal 29 halaman itu bahwa CNN memiliki rekam jejak panjang dalam mengkritiknya tetapi dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan penyerangannya terakhir karena jaringan itu khawatir dia akan mencalonkan diri lagi sebagai presiden 2024.

"Sebagai bagian dari upaya bersama untuk mengarahkan keseimbangan politik ke kiri, CNN telah mencoba mencemari nama baik penggugat," kata gugatan itu.

Gugatan tersebut mencantumkan beberapa contoh di antaranya saat CNN tampak membandingkan Trump dengan Hitler, termasuk laporan khusus Januari 2022 oleh pembawa acara Fareed Zakaria yang menyertakan cuplikan diktator Jerman abad ke-20 itu.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Menghadapi Banyak Masalah Hukum

Donald Trump joget sambil mengajak warga memilih di Pemilu AS 2020.
Perbesar
Donald Trump joget sambil mengajak warga memilih di Pemilu AS 2020. Dok: Twitter @realdonaldtrump

Trump, yang pada pemilu Amerika Serikat 2020 kalah dari Joe Biden yang berasal dari Partai Demokrat, belum mengumumkan secara resmi apakah dia akan mencalonkan diri kembali, meskipun telah memberikan banyak petunjuk akan hal itu.

Gugatan itu muncul ketika mantan presiden berusia 76 tahun itu menghadapi banyak masalah hukum, termasuk penyelidikan kriminal oleh Departemen Kehakiman AS (DoJ) karena Trump dilaporkan menyimpan catatan pemerintah di perkebunan Mar-a-Lago-nya di Florida setelah lengser dari jabatannya pada Januari 2021.

Trump digugat September lalu oleh jaksa agung negara bagian New York, Leticia James, yang menuduhnya berbohong kepada bank dan perusahaan asuransi tentang nilai asetnya. Leticia James kemudian menggungat Trump, keluarganya, dan perusahaan Trump Organization atas kasus tersebut. 

Selain itu, komite kongres dan DoJ secara terpisah menyelidiki serangan 6 Januari tahun lalu di Capitol AS oleh pendukung Trump.

Dia juga digugat oleh penulis E Jean Carroll dalam kasus yang melibatkan dugaan pemerkosaan.


Donald Trump Gugat Departemen Kehakiman Usai Mar-a-Lago Digerebek FBI

Donald Trump tampil di acara CPAC 2021.
Perbesar
Donald Trump tampil di acara CPAC 2021. Dok: AP Photo/John Raoux

Berbicara soal kasus hukum yang dihadapi Trump, Agustus lalu, mantan Presiden AS Donald Trump telah meminta hakim untuk membekukan penyelidikan departemen kehakiman atas file yang disita dari rumahnya dalam pencarian FBI.

Dilansir BBC, Selasa (23/8/2022), dalam gugatannya, tim hukumnya meminta agar seorang pengacara independen ditunjuk untuk mengawasi dokumen yang dikeluarkan agen dari Mar-a-Lago di Florida bulan ini.

Sebelas set file rahasia diambil dari tanah milik Trump pada 8 Agustus, menurut FBI.

Trump sedang diselidiki karena berpotensi salah menangani dokumen.

Pada hari Senin, pengacaranya meminta agar seorang pengacara pihak ketiga - yang dikenal sebagai master khusus - ditunjuk untuk menentukan apakah file yang disita dilindungi oleh hak istimewa eksekutif, yang memungkinkan presiden untuk menahan komunikasi tertentu dari rilis publik.

Master khusus biasanya ditunjuk dalam kasus pidana di mana ada kekhawatiran bahwa beberapa bukti mungkin dilindungi di bawah hak istimewa pengacara-klien, atau perlindungan lain yang dapat membuatnya tidak dapat diterima di pengadilan. 

"Tidak masuk akal membiarkan tim kejaksaan meninjaunya tanpa perlindungan yang berarti," kata gugatan setebal 27 halaman itu.

"Singkatnya pengembalian barang-barang yang disita ... hanya tinjauan netral oleh master khusus yang dapat melindungi 'kepentingan umum yang besar' dalam menjaga 'kerahasiaan percakapan yang terjadi dalam kinerja presiden dari tugas resminya.'"


Mar-a-lago Digeledah

Pemandangan Rumah Mewah Donald Trump yang Digerebek FBI
Perbesar
Pemandangan udara rumah milik Presiden Donald Trump di Mar-a-Lago, Palm Beach, Florida, Amerika Serikat, 10 Agustus 2022. Sejauh ini, tujuan penggeledahan FBI terhadap rumah Donald Trump itu belum diketahui. (AP Photo/Steve Helber)

Departemen Kehakiman mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa jaksa mengetahui gugatan Trump, dan akan menanggapi di pengadilan. 

"Surat perintah penggeledahan di Mar-a-Lago disahkan oleh pengadilan federal setelah menemukan kemungkinan penyebab yang diperlukan", kata juru bicara Anthony Coley.Tuntutan hukum diajukan di West Palm Beach, Florida, di hadapan hakim yang dicalonkan Trump ke bangku hakim pada 2020.

Ini mengulangi argumen Trump bahwa pencarian FBI adalah upaya bermotivasi politik untuk memblokir potensi ambisi presiden pada 2024, dan prospek pemilihan kandidat Partai Republik lainnya untuk pemilihan kongres jangka menengah November.

"Presiden Donald J Trump adalah calon terdepan dalam Pemilihan Presiden Partai Republik 2024 dan dalam Pemilihan Umum 2024, jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri," kata pengajuan itu.

"Penegakan hukum adalah perisai yang melindungi orang Amerika," lanjutnya. 

"Itu tidak bisa digunakan sebagai senjata untuk tujuan politik."

"Langkah agresif yang mengejutkan" di Mar-a-Lago oleh sekitar dua lusin agen FBI terjadi "tanpa pemahaman tentang kesusahan yang akan menyebabkan sebagian besar orang Amerika", kata pengacara Trump.

Selengkapnya di sini...

Infografis Donald Trump Vs TikTok. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Donald Trump Vs TikTok. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya