Ironi Peluncuran Rudal Korea Utara, Hamburkan Uang hingga Rp 9 Triliun Bukan Bantu Warganya yang Miskin

Oleh Resha Febriyana Putri pada 05 Okt 2022, 11:05 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 11:05 WIB
Rudal Korea Utara Bikin Bursa Saham Asia Ambruk
Perbesar
Orang-orang berjalan melewati sebuah indikator saham elektronik sebuah perusahaan sekuritas di Tokyo (29/8). Bursa saham Asia turun setelah Korea Utara (Korut) melepaskan rudalnya ke Samudera Pasifik. (AP Photo/Shizuo Kambayashi)

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara dilaporkan telah menembakkan rudal balistik ke Jepang, untuk pertama kalinya dalam lima tahun pada Selasa 4 Oktober 2022. Aksi ini memicu peringatan bagi penduduk untuk berlindung dan penangguhan sementara operasi kereta di Jepang utara.

Beberapa hari sebelumnya, Korea Utara juga telah meluncurkan uji coba sejumlah rudal.

Uji coba itu kerap jadi sorotan dunia, terlebih yang terbaru pada 4 Oktober lalu. Dikecam! Lantas bagaimana dengan respons warga Korea Utara perihal tersebut?

Warga Korea Utara 'sudah lama tidak tertarik dengan topik ini,' kata salah satu sumber kepada RFA.

Serentetan peluncuran rudal Korea Utara baru-baru ini gagal mengesankan warganya yang kesulitan, banyak di antaranya yang secara pribadi menggerutu tentang kesalahan alokasi uang yang lebih suka mereka lihat dihabiskan untuk mengurangi kemiskinan mereka, kata sumber-sumber di negara itu kepada RFA yang dikutip Rabu (5/11/2022).

Korea Utara menembakkan sebuah rudal pada Minggu 2 Oktober, dua rudal pada Rabu 28 September dan dua rudal lagi pada Kamis 29 September, menandai lima peluncuran dalam lima hari dan 36 rudal untuk tahun ini, demikian menurut Korea Herald, sebuah surat kabar Korea Selatan.

Peluncuran pada Rabu dan Kamis tersebut menandai kunjungan Wakil Presiden AS, Kamala Harris ke Korea Selatan, di mana dia mengunjungi zona demiliterisasi yang memisahkan Korea Utara dan Korea Selatan.

"Mengenai peluncuran rudal pada 25 September, sebagian besar penduduk mengkritik pihak berwenang, mengatakan bahwa mereka tidak mengerti mengapa mereka terus meluncurkan rudal karena tidak melakukan apa pun untuk membantu mata pencaharian masyarakat, dan hanya mempersulit ekonomi kami," ujar seorang penduduk provinsi timur laut Hamgyong Utara kepada RFA Korean Service pada Rabu 28 September dengan syarat tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

"Berita tentang peluncuran rudal belum disampaikan melalui media, tetapi hal itu terjadi begitu sering sehingga orang-orang sudah lama tidak tertarik dengan topik tersebut. Sebagian besar dari kita berjuang mati-matian untuk memenuhi kebutuhan hidup saat ini," tambahnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Perekonomian Korut

Korea Utara Tembakkan 2 Rudal Balistik Jarak Pendek
Perbesar
Layar TV menampilkan program berita yang melaporkan peluncuran rudal Korea Utara di Stasiun Kereta Seoul, Seoul, Korea Selatan, Sabtu (1/10/2022). Pejabat Korea Selatan dan Jepang menyatakan Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek menuju perairan timurnya, menjadikannya peluncuran senjata putaran keempat minggu ini yang dipandang sebagai tanggapan terhadap latihan militer di antara para pesaingnya. (AP Photo/Lee Jin-man)

Perekonomian Korea Utara berantakan karena pembatasan yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap pandemi Virus Corona, dan sanksi internasional yang dimaksudkan untuk mencabut uang tunai dan sumber daya Pyongyang yang dapat disalurkan ke dalam program nuklir dan rudalnya.

Sanksi tersebut dimaksudkan untuk mencegah Pyongyang mengejar agenda nuklirnya, tetapi para pemimpin Korea Utara mengklaim bahwa mereka membuat pmiliareluncuran rudal diperlukan, demikian ungkap sumber tersebut.

"Pihak berwenang mengatakan bahwa situasi ekonomi saat ini sulit karena sanksi dan tekanan dari Amerika Serikat dan masyarakat internasional, dan memperkuat kemampuan pertahanan nasional dengan membuat senjata nuklir dan rudal dapat menghentikan sanksi dan tekanan dari Amerika Serikat," tuturnya.

"Dan beberapa orang mempercayai propaganda semacam itu, meskipun hanya sebagian kecil yang menunjukkan sikap positif terhadap peluncuran rudal." sambungnya.

Setiap peluncuran rudal membutuhkan biaya yang mahal.

 


Pengeluaran Korut

FOTO: Korea Utara Berhasil Luncurkan Rudal Balistik dari Kereta Api
Perbesar
Rudal diluncurkan dari kereta api saat uji coba di lokasi yang dirahasiakan Korea Utara pada 15 September 2021. Wartawan independen tidak diberi akses untuk meliput uji coba ini. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Menurut laporan Korea Institute for Defense Analyses yang berbasis di Seoul pada Juni, Korea Utara pada saat itu telah menghabiskan antara 400 juta dolar AS (Rp 6 triliun) dan 650 juta dolar AS (Rp 9 triliun) untuk 33 peluncuran rudal, atau sekitar 2 persen dari produk domestik brutonya.

Oleh karena itu, biaya rata-rata per peluncuran adalah antara $12 juta (Rp 183 miliar) dan $20 juta (Rp 3 triliun), atau sekitar 3-5 juta kali gaji bulanan rata-rata Korea Utara.

"Ketika saya memberi tahu beberapa orang yang mengeluh tentang peluncuran rudal tentang perkiraan biaya pembuatan satu rudal, mereka terkejut," ucap sumber tersebut, tanpa menjelaskan berapa perkiraan biayanya.

"Mereka mengungkapkan kemarahan mereka, dan mengatakan jika mereka tidak menghabiskan begitu banyak uang untuk membuat rudal, melainkan menggunakan uang itu untuk membantu kehidupan masyarakat, kita tidak perlu melalui kesulitan ini," tambah sumber itu.

 


Ancaman Pemerintah Korut

Presiden Rusia Vladimir Putin Peringatkan Tak Ragu Pakai Senjata Nuklir Lawan Ukraina
Perbesar
Dalam foto selebaran ini yang dirilis oleh Layanan Pers Badan Antariksa Roscosmos pada 20 April 2022, rudal balistik antarbenua Sarmat diluncurkan dari Plesetsk di barat laut Rusia. Para analis mengatakan tujuan Rusia dalam menggunakan bom nuklir taktis di Ukraina adalah untuk menakut-nakutinya agar menyerah atau tunduk pada negosiasi, dan untuk membagi pendukung Barat negara itu. (Roscosmos Space Agency Press Service via AP, File)

Sebagian besar orang menentang peluncuran rudal dan berpikir bahwa prioritas pertama pemerintah adalah membantu mereka, meskipun rasa takut dihukum membuat mereka tidak mengatakannya di depan umum, jelas seorang penduduk provinsi Pyongan Utara di barat laut kepada RFA dengan syarat tidak disebutkan namanya agar dapat berbicara dengan bebas.

"Komite Sentral (Partai Pekerja Korea) telah mempersulit rakyat akhir-akhir ini, dengan mengatakan bahwa nasionalisme, ketaatan, dan kesetiaan kepada pemimpin tertinggi adalah jalan patriotisme yang sebenarnya," kata sumber kedua, mengacu pada Kim Jong Un.

"Sekarang, lebih dari sebelumnya, warga enggan membahas masalah politik yang sensitif, termasuk peluncuran rudal, karena takut ketahuan salah berbicara atau bertindak pada saat seperti ini," sebutnya.

"Ini tidak seperti mereka setuju dengan propaganda Komite Sentral, bahwa ekonomi akan menjadi lebih baik jika kita membuat lebih banyak senjata nuklir dan rudal. Sepertinya ini adalah strategi bertahan hidup mereka untuk menghindari menimbulkan masalah." lanjutnya.

Infografis Nuklir Korut
Perbesar
Ambisi Korea Utara Punya Senjata Nuklir
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya