Selain Tragedi Arema, Ini 10 Insiden Tragis dalam Dunia Olahraga

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 02 Okt 2022, 11:35 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 14:12 WIB
Foto: Nasib Malang Sepak Bola Indonesia, 127 Orang Kehilangan Nyawa di Stadion Kanjuruhan
Perbesar
Tragedi memilukan kembali mewarnai sepak bola tanah air. Kerusuhan hingga menelan korban jiwa terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022).

Liputan6.com, Malang - Dunia sepak bola tengah berduka, pasalnya terjadi tragedi usai laga Arema vs Persebaya Surabaya.

Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Nico Afinta mengungkap sebanyak 127 orang tewas dalam tragedi Kanjuruhan Malang. Di antara korban tewas tersebut ada dua personel polisi yang meninggal.

Tragedi Kanjuruhan menjadi trending topik di Twitter. Dalam utasnya, netizen banyak menyampaikan belasungkawa terhadap para korban. Tak sedikit pula yang menyuarakan bahwa peristiwa itu tak seharusnya terjadi.

"Tak ada sepak bola seharga nyawa," demikian utas sejumlah netizen dalam gambar pada Minggu (2/10/2022).

Selain tragedi Kanjuruhan Malang, tercatat ada sejumlah insiden tragis lainnya. Dikutip dari laman sportsbrowser, berikut 10 insiden tersebut;

10. Kerusuhan Nika (532 M)

Di urutan 10 dari 10 kerusuhan olahraga paling tragis dalam sejarah adalah Nika. Ini adalah kerusuhan olahraga tertua yang tercatat. Ketika Kaisar Justinian I memerintah Roma kuno saat itu, tidak ada saluran yang tepat untuk keluhan warga.

Jadi, selama acara olahraga kompetitif tertentu, keadaan sering menjadi sangat tegang. Kerusuhan Nika mulai terbentuk selama balap kereta di Konstantinopel. Hari itu orang-orang mulai meneriakkan tuntutan politik selama perlombaan.

Pada tanggal 13 Januari 532, massa yang marah datang ke Hipodrom Konstantinopel untuk menghadiri acara balap lainnya. Tensi meningkat dengan cepat. Awalnya, Justinian ingin melarikan diri, tetapi segera dia berhasil mengendalikan massa. Secara keseluruhan 30.000 orang tewas, bangunan dibakar dan dihancurkan, dan semua ini terjadi selama seminggu.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


9. Kerusuhan Akibat Richard (1955)

Ilustrasi Ice Skating
Perbesar
Ilustrasi Ice Skating

Maurice Richard adalah pemain hoki yang dianggap tampan. Dia bermain untuk Montreal Canadians dari National Hockey League.

Selama musim NHL 1954-55, ia memukul hakim garis dan diskors. Hal ini menyebabkan orang kehilangan akal yang merasa hukumannya terlalu keras dan durasinya terlalu lama.

Pada 17 Maret 1955, pertandingan pertama Kanada setelah penangguhan Richard ditetapkan di Forum Montreal. Kehadiran Richard di pertandingan itu sangat mengejutkan, dan kemudian terjadi kerusuhan. Ketegangan mereda hanya setelah Richard memohon dan meyakinkan para perusuh untuk kembali. Diperkirakan kerusakan properti senilai US$ 100.000.

8. Bencana di Estadio (1964)

Dikenal sebagai kerusuhan sepak bola Lima, insiden ini terjadi selama pertandingan antara Peru dan Argentina.

Momen itu adalah babak kualifikasi yang sangat signifikan untuk turnamen sepak bola. Insiden ini juga menarik sekitar 53.000 orang. Argentina memimpin, dan enam menit sebelum peluit, Peru gagal menyamakan kedudukan. Hal ini memicu penggemar Peru melakukan kerusuhan dan kekerasan. Kala itu mereka dianggap sebagai penggemar olahraga paling kejam.

Penggemar yang marah menyerbu lapangan dan mulai merusak fasilitas. Polisi menggunakan gas air mata, dan orang-orang mulai panik. Semua orang bergegas menuju gerbang, dan sejumlah orang tergencet di tangga hingga ke permukaan jalan. Secara resmi 328 orang tewas dalam kerusuhan tersebut.

7. Tim Rugbi Afrika Selatan di Australia (1971)

Ketika Springboks, tim persatuan rugby nasional Afrika Selatan, pergi ke Australia dalam tur persatuan rugby enam minggu, hal ini lantas memicu protes anti-apartheid massal di seluruh negeri. Salah satu kerusuhan terbesar yang pernah ada.

Pertandingan pertama diganggu oleh banyak pengunjuk rasa. Dan pada saat pertandingan ketiga akan berlangsung, 5.000 pengunjuk rasa berkumpul di jalan-jalan Melbourne.

Mereka kebanyakan adalah mahasiswa universitas. Sebelum pertandingan dimulai, para perusuh berusaha melihat ke bawah tiang gawang. 650 polisi, beberapa di atas kuda bersenjatakan pentungan, tiba di tempat kejadian. Kemudian keadaan darurat selama sebulan diumumkan di Queensland. Sekitar 700 orang ditangkap.

 


6. Disco Demolition Night (1979)

Rusuh di Penjara Guyana, 16 Napi Tewas
Perbesar
Ilustrasi penjara Guyana (AFP)

Kerusuhan terjadi saat acara promosi acara bisbol. Sembari pembagian piringan hitam film Saturday Night Fever (1977), yang turut diluncurkan di AS.

Direncanakan menjelang klimaks acara, sebuah peti berisi piringan hitam akan diledakkan di lapangan. Dan 20.000 penonton diharapkan hadir malam itu, tetapi sebaliknya, sekitar 50.000 orang yang muncul. Ini adalah salah satu kerusuhan olahraga Amerika terburuk sepanjang masa.

Setelah peti dibuka, penggemar menyerbu lapangan, dan hooliganisme mengikuti. Polisi datang dan membubarkan para perusuh.

5. Kerusuhan Aggieville (1984 dan 1986)

Dianggap sebagai salah satu kerusuhan terkait olahraga perguruan tinggi paling awal di AS, Aggieville adalah lokasi dari dua kerusuhan. Pada 13 Oktober 1984, Kansas State mengalahkan KU 24-7 dalam pertandingan sepak bola.

Diperkirakan 6.000 hingga 8.000 orang berkumpul untuk merayakan kemenangan mereka. Namun saat malam tiba, terjadi kerusuhan. Pada akhirnya, 10 orang terluka dan 24 ditangkap.

Dua tahun kemudian, pada 18 Oktober 1986, Kansas State kembali mengalahkan KU 24-7, dan sekali lagi memicu perayaan massal yang disusul dengan kerusuhan dengan kekerasan. Kerusuhan tersebut mengakibatkan kerusakan properti yang besar dan 8 orang ditangkap.

4. Peristiwa 19 Mei (1985)

Di nomor 4 dari 10 kerusuhan olahraga paling gila dalam sejarah adalah insiden 19 Mei. Pada 19 Mei 1985, China bertanding melawan Hong Kong dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia FIFA.

Dalam salah satu pertandingan paling terkenal dan kontroversial yang pernah dimainkan, Hong Kong memenangkan pertandingan dengan skor 2-1. Itu adalah pertandingan yang luar biasa intens. Dan setelah itu berakhir, penggemar sepak bola Tiongkok Daratan yang tidak puas kemudian tumpah ke jalan-jalan dan mulai hooliganisme.

Insiden ini masih dianggap sebagai 'hooliganisme sepakbola pertama yang pernah ada dalam sejarah Republik Rakyat Tiongkok. Hal ini juga merupakan kesempatan pertama China untuk lolos ke Piala Dunia FIFA pertama mereka. Polisi bersenjata datang ke lokasi untuk memulihkan perdamaian. Mereka kemudian menangkap 127 orang.

 


3. Kerusuhan Piala Stanley Montreal (1993)

Ilustrasi Bermain Sepak Bola
Perbesar
Ilustrasi Bermain Sepak Bola (Photo by Ruben Leija on Unsplash)

Pada tahun 1993, di Final Piala Stanley, Los Angeles Kings kalah melawan Montreal Canadiens. Hal ini kemudian memicu kemarahan di antara para penggemar Kings, yang turun ke jalan dan memulai vandalisme.

Selain itu, mereka mulai menghancurkan properti sementara Canadiens merayakan di dalam Forum Montreal. Para perusuh memecahkan jendela, menjarah toko, dan membakar mobil dan bangunan.

Pihak berwenang mengirim 980 petugas untuk mengendalikan segalanya, dan mereka melakukan lebih dari seratus penangkapan. 168 orang terluka. Secara keseluruhan, fasilitas senilai sekitar US$ 2,5 juta rusak, termasuk 47 mobil polisi, 8 di antaranya hancur total.

2. Kerusuhan Piala Stanley Vancouver (2011)

Di nomor 2 dari 10 kerusuhan olahraga paling gila dalam sejarah adalah kerusuhan Piala Stanley Vancouver. Pada tanggal 15 Juni 2011, di Final Piala Stanley antara Boston Bruins dan Vancouver Canucks, untuk pertama kalinya Vancouver yang pertama menang.

Kerusuhan para penggemar Boston kemudian mulai terbentuk saat pertandingan hampir berakhir. Selain itu, mereka mulai melempar botol ke layar penonton. Menurut beberapa saksi, sekelompok orang meneriakkan, “ayo rusuh,” bahkan sebelum pertandingan berakhir.

Banyak fasilitas rusak, mobil dibakar, toko dijarah, dan setidaknya empat orang ditikam. Sekitar 140 orang terluka, dan salah satunya sangat kritis. Polisi menangkap 101 orang. Pada 2015, pihak berwenang menjatuhkan total 887 dakwaan terhadap 301 orang.

1. Kerusuhan Stadion Port Said (2012)

Pada 1 Februari 2012, ada pertandingan sepak bola Liga Utama Mesir antara El Masry dan Al Ahly. Pertandingan ditutup dengan kemenangan El Masry.

Untuk merayakannya, ribuan suporter El Masry menyerbu tribun dan lapangan stadion. Mereka juga mulai menyerang para penggemar El Ahly dengan senjata seperti pedang, pisau, batu, kembang api, dan lainnya.

Sekitar 74 orang tewas dalam kerusuhan itu, dan lebih dari 500 orang terluka. Selain itu, pihak berwenang mendakwa 73 orang atas kerusuhan tersebut.

Dan 11 di antaranya dijatuhi hukuman mati. Setelah itu, pemerintah Mesir kemudian memutuskan untuk menutup liga domestik selama dua tahun ke depan.

Infografis Islandia Terus Kejutkan Sepak Bola Dunia
Perbesar
Islandia Terus Kejutkan Sepak Bola Dunia (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya