Di Masa Depan, Tamagotchi Bisa Gantikan Kebutuhan Akan Anak bagi Orang Tua

Oleh Hariz Barak pada 01 Okt 2022, 19:31 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 19:31 WIB
Ilustrasi Kecerdasan Buatan. Kredit: Geralts via Pixabay
Perbesar
Ilustrasi Kecerdasan Buatan. Kredit: Geralts via Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Perdebatan seputar populasi dunia dan rencana aksi kolektif untuk mengatasi kelebihan populasi memiliki pendukung dan kritikusnya.

Beberapa percaya kita pasti menuju krisis kelebihan populasi, sementara yang lain berpikir kita akan mengalami penurunan populasi yang dahsyat.

Memang, perdebatan ini bisa menjadi cerita yang sepenuhnya terpisah dalam dirinya sendiri, tetapi mari kita lihat satu sisi koin terlebih dahulu.

Berkenaan dengan kelebihan populasi, pakar kecerdasan buatan (AI) dan psikolog perilaku terkenal Catriona Campbell percaya bahwa 'anak-anak Tamagotchi' dapat menimbulkan masa depan yang sangat nyata bagi orang tua 50 tahun dari sekarang, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Sabtu (1/10/2022).

Hal itu diuraikan dalam bukunya yang baru-baru ini diterbitkan – AI by Design: A Plan for Living with Artificial Intelligence.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Anak-Anak 'Buatan' Adalah Masa Depan

Ilustrasi Machine Learning, Deep Learning, Artificial Intelligence, Kecerdasan Buatan
Perbesar
Ilustrasi Machine Learning, Deep Learning, Artificial Intelligence, Kecerdasan Buatan. Kredit: Pixabay/Mohamed Hassan

Sebuah survei yang melibatkan banyak peraih Nobel mengutip peningkatan populasi dan hubungannya dengan degradasi lingkungan sebagai ancaman terbesar bagi umat manusia.

Di salah satu ujung spektrum, kita harus senang bahwa populasinya meningkat. Ini adalah cerminan dari peningkatan konstan dan luas dalam perawatan kesehatan publik, nutrisi, kebersihan pribadi, dan obat-obatan.

Di sisi lain, itu bisa memiliki efek yang menghancurkan pada lingkungan. Ini adalah situasi yang dilematis dalam kehidupan nyata.

"Perubahan iklim [dan menyediakan] makanan dan air tawar yang cukup untuk populasi global yang terus bertambah... adalah masalah serius yang dihadapi umat manusia."

"Ilmu pengetahuan diperlukan untuk mengatasi masalah ini dan juga untuk mengedukasi masyarakat untuk menciptakan kemauan politik untuk menyelesaikan masalah ini."

 


Metaverse?

Kecerdasan Buatan
Perbesar
Ilustrasi Kecerdasan Buatan. Dok: intersystems.com

Dalam menemukan solusi yang layak untuk ini, Campbell berpikir satu-satunya solusi adalah metaverse.

Lebih khusus lagi, datang dalam bentuk bayi virtual - yang dia yakini dapat "menyelesaikan beberapa masalah yang paling mendesak saat ini, termasuk kelebihan populasi", tetapi hanya jika dilakukan dengan benar.

Tapi jangan bayangkan anak-anak virtual ini sebagai sosok yang sangat pixelated yang Anda lihat melalui sepasang kacamata VR yang murah.

Menurut Campbell, seiring kemajuan teknologi dalam 50 tahun ke depan, bayi virtual (atau "anak Tamagotchi") yang ada di metaverse akan "tidak jelas dari mereka yang ada di dunia nyata".

Namun, membesarkan bayi metaverse ini tidak akan gratis, tapi pasti akan jauh lebih murah daripada membesarkan anak sungguhan. Seperti berlangganan, mereka akan dibuat "tersedia secara luas dengan biaya bulanan yang relatif kecil".

Meskipun prediksi ini mungkin terlihat terlalu dystopian bagi sebagian orang, tidak dapat disangkal bahwa teknologi berkembang jauh lebih cepat daripada yang kita sadari. Siapa tahu? Anda bahkan mungkin dapat menjalani seluruh hidup Anda di metaverse, saat Anda duduk terkurung dalam kapsul pengawet Anda.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya