Korea Utara Tembakkan Rudal Balistik Lagi, Empat Kali dalam Seminggu

Oleh Resha Febriyana Putri pada 01 Okt 2022, 12:33 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 12:36 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin Peringatkan Tak Ragu Pakai Senjata Nuklir Lawan Ukraina
Perbesar
Dalam foto selebaran ini yang dirilis oleh Layanan Pers Badan Antariksa Roscosmos pada 20 April 2022, rudal balistik antarbenua Sarmat diluncurkan dari Plesetsk di barat laut Rusia. Para analis mengatakan tujuan Rusia dalam menggunakan bom nuklir taktis di Ukraina adalah untuk menakut-nakutinya agar menyerah atau tunduk pada negosiasi, dan untuk membagi pendukung Barat negara itu. (Roscosmos Space Agency Press Service via AP, File)

Liputan6.com, Seoul - Korea Utara pada Sabtu, 1 Oktober 2022 menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke arah perairan timurnya, ungkap para pejabat Korea Selatan dan Jepang, yang menjadikannya peluncuran senjata putaran keempat Korea Utara dalam minggu ini -- yang dipandang sebagai respons terhadap latihan militer di antara saingannya.

Militer Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya mendeteksi dua peluncuran rudal Korea Utara yang berjarak 18 menit pada Sabtu pagi (1/10/2022), yang berasal dari wilayah ibu kota Korea Utara.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa pihaknya juga melihat peluncuran tersebut.

"Penembakan rudal balistik berulang kali oleh Korea Utara adalah provokasi besar yang merusak perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea dan di komunitas internasional," ujar Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari ABC News.

Korea Selatan sangat mengecam peluncuran tersebut dan mendesak Korea Utara untuk berhenti menguji coba rudal balistik.

Toshiro Ino, wakil menteri pertahanan Jepang, menyebut peluncuran itu "benar-benar tidak dapat diterima."

Dia mengatakan bahwa empat putaran uji coba rudal oleh Korea Utara dalam seminggu "belum pernah terjadi sebelumnya."

Menurut perkiraan Korea Selatan dan Jepang, rudal Korea Utara meluncur sekitar 350-400 kilometer (220-250 mil) pada ketinggian maksimum 30-50 kilometer (20-30 mil), sebelum mendarat di perairan antara Semenanjung Korea dan Jepang.

Ino, wakil menteri Jepang, mengatakan bahwa rudal-rudal itu memiliki lintasan yang "tidak teratur".

Lima rudal balistik lainnya yang ditembakkan oleh Korea Utara pada tiga kesempatan minggu ini juga memperlihatkan lintasan rendah yang serupa.

Beberapa ahli mengatakan bahwa senjata itu adalah rudal bermuatan nuklir dan sangat bermanuver, yang dimodelkan setelah rudal Iskander Rusia.

Rudal mirip Iskander itu mampu menyerang sasaran strategis di Korea Selatan, termasuk pangkalan militer AS di sana.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Latihan Militer AS-Korsel

Serangkaian Senjata Nuklir Terbaru Rusia Diuji Coba
Perbesar
Peluncuran rudal jelajah antarbenua bertenaga nuklir Rusia terbaru saat uji coba. Presiden Vladimir Putin mengklaim bahwa persenjataan mereka tidak dapat dicegat oleh musuh. (RU-RTR Russian Television via AP)

Peluncuran rudal pada Sabtu (1/10) itu terjadi sehari setelah Korea Selatan, Jepang, dan Amerika Serikat mengadakan latihan anti-kapal selam trilateral pertama mereka dalam lima tahun di lepas pantai timur Semenanjung Korea.

Awal pekan ini, kapal perang Korea Selatan dan AS melakukan latihan bilateral di daerah tersebut selama empat hari.

Kedua latihan militer minggu ini melibatkan kapal induk bertenaga nuklir, USS Ronald Reagan dan pasukan tempurnya.

Korea Utara memandang latihan militer tersebut sebagai latihan invasi di antara para rivalnya dan sering kali menanggapinya dengan uji coba senjatanya sendiri.

Uji coba rudal Korea Utara minggu ini juga dilakukan sebelum dan sesudah Wakil Presiden AS Kamala Harris mengunjungi Korea Selatan pada Kamis (29/9), dan menegaskan kembali komitmen AS yang "sangat kuat" terhadap keamanan sekutu-sekutunya di Asia.

 


Rekor Uji Coba

FOTO: Korea Utara Berhasil Luncurkan Rudal Balistik dari Kereta Api
Perbesar
Rudal diluncurkan dari kereta api saat uji coba di lokasi yang dirahasiakan Korea Utara pada 15 September 2021. Wartawan independen tidak diberi akses untuk meliput uji coba ini. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Tahun ini, Korea Utara telah melakukan rekor jumlah uji coba rudal dalam apa yang oleh para ahli disebut sebagai upaya untuk memperluas persediaan persenjataannya di tengah diplomasi nuklir yang terhenti dengan Amerika Serikat.

Senjata yang diuji coba tahun ini termasuk rudal berkemampuan nuklir yang mampu menjangkau daratan AS, Korea Selatan, dan Jepang.

Para pejabat Korea Selatan dan AS mengatakan Korea Utara juga telah menyelesaikan persiapan untuk melakukan uji coba nuklir, dimana uji coba itu akan menjadi yang pertama dalam lima tahun.

Para ahli mengatakan bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un pada akhirnya ingin menggunakan persenjataan nuklir yang diperbesar untuk mendesak Amerika Serikat dan pihak lain agar menerima negaranya sebagai negara nuklir yang sah, sebuah pengakuan yang dipandangnya perlu untuk memenangkan pencabutan sanksi internasional dan konsesi lainnya.

Beberapa resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa melarang Korea Utara menguji coba rudal balistik dan perangkat nuklir.

 


Perpecahan PBB

Presiden Rusia Vladimir Putin Peringatkan Tak Ragu Pakai Senjata Nuklir Lawan Ukraina
Perbesar
Dalam video yang diambil oleh televisi Rusia RU-RTR melalui televisi AP pada 1 Maret 2018, simulasi komputer menunjukkan manuver kendaraan hipersonik Avangard untuk melewati pertahanan rudal dalam perjalanan ke sasaran. "Mereka yang mencoba memeras kami dengan senjata nuklir harus tahu bahwa angin juga dapat berbelok ke arah mereka," kata Vladimir Putin. Dia menambahkan: "Ini bukan gertakan." (RU-RTR Russian Television via AP, File)

Peluncuran rudal negara tersebut tahun ini dipandang sebagai eksploitasi perpecahan di dewan PBB atas invasi Rusia ke Ukraina dan persaingan AS-China.

Pada Mei, China dan Rusia memveto upaya yang dipimpin AS untuk memperberat sanksi terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya.

"Uji coba rudal jarak pendek yang sering dilakukan Korea Utara mungkin membebani sumber daya negara yang terisolasi itu. Tetapi karena kebuntuan di Dewan Keamanan PBB," ujar Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

"Uji coba rudal jarak pendek itu merupakan cara berbiaya rendah bagi rezim Kim untuk menandakan ketidaksenangannya terhadap latihan pertahanan Washington dan Seoul sambil memainkan politik dalam negeri dalam melawan ancaman eksternal," kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul." tambahnya

Infografis Nuklir Korut
Perbesar
Ambisi Korea Utara Punya Senjata Nuklir
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya