AS Tidak Akan Akui 4 Wilayah Ukraina yang Gabung Rusia

Oleh Resha Febriyana Putri pada 30 Sep 2022, 15:02 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 15:02 WIB
FOTO: Joe Biden Resmi Akhiri Perang Amerika Serikat di Afghanistan
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara tentang berakhirnya perang di Afghanistan dari Ruang Makan Negara Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Selasa (31/8/2021). "Perang di Afghanistan sekarang sudah berakhir," kata Joe Biden. (AP Photo/Evan Vucci)

Liputan6.com, Washington DC - Ketika invasi dimulai, pihak Rusia berkata menyerang karena khawatir Ukraina akan bergabung dengan NATO, kemudian Rusia berkata ada Nazi di Ukraina, selain itu mereka menyorot masalah diskriminasi bahasa. Kini, sejarah menyaksikan mereka justru mencaplok empat wilayah Ukraina.

Rusia secara resmi akan mengklaim empat wilayah Ukraina pada Jumat 30 September 2022. Sesuai prediksi pengamat-pengamat Barat, Rusia memang menggelar referendum gadungan untuk mencaplok wilayah Ukraina. 

Dilansir BBC, Jumat (30/9/2022), AS tidak akan pernah mengakui upaya Rusia untuk menganeksasi wilayah di Ukraina, kata Presiden Joe Biden.

Dia berbicara menjelang pidato Vladimir Putin pada hari Jumat, yang diperkirakan akan menyatakan bahwa empat wilayah Ukraina bergabung dengan Rusia.

Kremlin mengatakan Luhansk, Donetsk, Zaporizhzhia dan Kherson terpilih untuk bergabung dengan Rusia dalam referendum baru-baru ini.

Tetapi Ukraina dan pihak Barat telah menolak pemungutan suara itu dan menyebutnya sebagai sebuah tipuan.

AS akan menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia sebagai akibat dari aneksasi tersebut.

"Amerika Serikat, saya ingin memperjelas hal ini, tidak akan pernah mengakui klaim Rusia atas wilayah kedaulatan Ukraina," kata Biden.

Pada Kamis 29 September, presiden Rusia menandatangani dua dekret yang mengakui Zaporizhzhia dan Kherson sebagai wilayah independen - membuka jalan bagi mereka untuk dianeksasi.

Dokumen-dokumen tersebut, yang dibagikan ke media pemerintah Rusia, mengatakan bahwa kemerdekaan kedua wilayah tersebut diakui sesuai dengan hukum internasional dan "diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa".

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kata Sekjen PBB Soal Aneksasi

Presiden Rusia Vladimir Putin Hadiri Pembukaan Olimpiade Beijing
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2022 di Stadion Olimpiade, Beijing, Jumat (4/2/2022). Selain menghadiri pembukaan Olimpiade Musim Dingin, Putin juga melakukan pembicaraan bilateral dengan Presiden China Xi Jinping. (AP Photo/Sue Ogrocki)

Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres mengatakan, setiap aneksasi wilayah suatu negara yang didasarkan pada penggunaan kekuatan melanggar Piagam PBB dan hukum internasional.

Ini adalah "eskalasi berbahaya" yang "tidak memiliki tempat di dunia modern", ungkapnya.

Dalam panggilan telepon dengan Putin, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan juga menyatakan penentangannya terhadap rencana tersebut.

Dia meminta pemimpin Rusia itu untuk mengurangi ketegangan dan memberikan kesempatan lagi untuk negosiasi damai dengan Ukraina, menurut seorang juru bicara.

Turki, bersama dengan PBB, telah menjadi penengah dalam negosiasi antara Rusia dan Ukraina di masa lalu - dengan keberhasilan dalam mencapai kesepakatan untuk melanjutkan ekspor biji-bijian melalui Laut Hitam.

Di Moskow pada Kamis (29/9), persiapan untuk pengumuman Putin berjalan dengan baik.

Sebuah panggung disiapkan untuk menggelar acara konser di Lapangan Merah, dihiasi dengan poster-poster yang memproklamirkan keempat wilayah tersebut sebagai bagian dari Rusia.

Ini adalah pengulangan aneksasi Rusia atas Semenanjung Krimea selatan pada tahun 2014, yang juga mengikuti referendum yang didiskreditkan.

 


Tak di Akui Dunia

Rudal Rusia Hantam Depot Minyak Ukraina
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan rudal Rusia menghantam depot minyak di kota Vasylkiv di luar Kiev, Ukraina (27/2/2022). Menteri luar negeri Ukraina mengatakan pada 27 Februari, bahwa Kyiv tidak akan menyerah pada pembicaraan dengan Rusia mengenai invasinya. (AFP/Dimitar Dilkof)

Aneksasi itu tidak pernah diakui oleh sebagian besar komunitas internasional, dan juga tidak akan terjadi pada aneksasi kali ini.

Namun terlepas dari apa yang dibicarakan pihak Barat, dua majelis parlemen Rusia akan secara resmi meratifikasi langkah tersebut minggu depan.

Putin juga berharap bahwa, dengan mengambil alih wilayah-wilayah yang diduduki Ukraina, ia akan dapat berargumen bahwa wilayah Rusia akan diserang oleh senjata dari Barat, dengan harapan bahwa beberapa pemerintah dapat menghentikan bantuan militer mereka ke Kyiv.

Namun Kyiv mengatakan bahwa hal itu tidak akan mengubah apa pun di medan perang.

Aneksasi itu terjadi setelah lima hari referendum gadungan di empat wilayah pekan lalu, dengan sedikit pemberitahuan.

Rusia mengatakan bahwa pemungutan suara itu adil dan menghasilkan kemenangan telak yang mendukung bergabung dengan Rusia.

Tetapi tidak ada pemantauan independen dan laporan tentang orang-orang yang diintimidasi untuk memberikan suara oleh tentara Rusia bersenjata tersebar luas.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan "referendum gadungan" itu tidak berharga, dan penasihatnya Mykhailo Podolyak menyebutnya sebagai "kekerasan massal".

"Bayangkan, ada tank-tank tentara penjajah di rumah-rumah dan apartemen orang-orang yang belum pergi, tentara dengan senjata otomatis menodongkan senjata itu ke wajah mereka dan mengatakan 'pilihlah!"


AS Siapkan Sanksi Baru untuk Rusia Atas Rencana Pencaplokan Wilayah

FOTO: Imbas Perang Rusia - Ukraina, Harga Bensin AS Tertinggi Sejak 2008
Perbesar
Mobil berbaris untuk mengisi bensin di Toko Costco, Lacey, Washington, Amerika Serikat, 7 Maret 2022. Harga bensin AS menembus USD 4 per galon atau naik ke level tertinggi sejak Juli 2008 imbas sanksi global atas Rusia karena menyerang Ukraina. (AP Photo/Ted S. Warren)

Sebelumnya, Amerika Serikat dalam beberapa hari mendatang akan membebankan biaya ekonomi pada Moskow atas referendum "palsu" yang diadakan oleh Rusia di wilayah-wilayah pendudukan Ukraina, kata Departemen Luar Negeri pada Rabu (28 September), sementara pejabat pemerintahan Biden melihat ke sektor keuangan dan energi untuk tindakan sanksi di masa mendatang.

"Kami akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra untuk memberikan lebih banyak tekanan pada Rusia dan individu serta entitas yang membantu mendukung upaya perampasan tanahnya," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada wartawan, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (29/9/2022). 

"Anda dapat mengharapkan tindakan tambahan dari kami dalam beberapa hari mendatang."

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan langkah-langkah itu akan mencakup hukuman pada individu dan entitas baik di dalam maupun di luar Rusia yang mendukung aneksasi.

Moskow siap pada Rabu untuk mencaplok petak Ukraina, merilis apa yang disebut penghitungan suara menunjukkan dukungan di empat provinsi yang diduduki sebagian untuk bergabung dengan Rusia, setelah apa yang dikecam Kyiv dan Barat sebagai referendum palsu ilegal diadakan di bawah todongan senjata.

Pihak berwenang yang didukung Rusia mengklaim telah melakukan referendum selama lima hari di wilayah yang membentuk sekitar 15 persen Ukraina.

Jean-Pierre mengatakan Amerika Serikat tidak akan mengakui wilayah yang dicaplok Rusia di seluruh Ukraina.

"Berdasarkan informasi kami, setiap aspek dari proses referendum ini telah direncanakan sebelumnya dan diatur oleh Kremlin," katanya.

Selengkapnya di sini...

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya