Selama Xi Jinping Berkuasa, China Isyaratkan Bakal Terus Bergerak Agresif

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 30 Sep 2022, 13:36 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 13:47 WIB
Pemerintah Indonesia Dorong Wisman Tiongkok Berkunjung ke Bali dan 10 Bali Baru
Perbesar
Presiden Jokowi dan Presiden RRT Xi Jinping menggelar pertemuan untuk membahas sektor perdagangan, investasi, ekonomi digital dan pariwisata Indonesia.

Liputan6.com, Beijing - China pada Kamis (29/9) memberi isyarat tidak akan berhenti dalam pendekatan agresifnya terhadap kebijakan luar negeri dalam masa jabatan ketiga untuk Xi Jinping sebagai pemimpin meskipun ada kritik dari banyak diplomat Barat bahwa apa yang disebut sikap Prajurit Serigala telah kontraproduktif.

Dilansir Channel News Asia, Jumat (30/9/2022), ketika hubungan dengan Barat memburuk karena isu-isu mulai dari perdagangan dan hak asasi manusia hingga COVID-19, para diplomat China sering kali bersikap konfrontatif di panggung publik, termasuk di media sosial, sebuah ketegasan yang oleh beberapa kritikus dianggap ditujukan untuk audiens domestik yang tetap mengganggu ikatan luar negerinya.

"Kami orang China tidak akan menyerah. Kami tidak akan duduk dan tidak melakukan apa-apa saat kepentingan negara kami dirugikan," kata Wakil Menteri Luar Negeri Ma Zhaoxu dalam menanggapi pertanyaan Reuters pada konferensi pers hari Kamis untuk membahas diplomasi China dalam dekade sejak Xi menjabat kekuasaan.

"Ke depan, diplomat China akan terus mengatasi semua rintangan, dan selalu menjadi penjaga setia kepentingan negara dan rakyat kita," kata Ma, yang dianggap sebagai salah satu pesaing untuk menggantikan Wang Yi sebagai menteri luar negeri dalam sebuah pidato. perombakan kepemimpinan yang akan datang.

Xi siap untuk memecahkan preseden dan mengamankan masa jabatan kepemimpinan ketiga pada kongres sekali dalam lima tahun dari Partai Komunis yang berkuasa bulan depan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Hubungan China-AS Memburuk di Tangan Xi

Presiden AS Xi Jinping dalam pertemuan virtual dengan Presiden AS Joe Biden.
Perbesar
Presiden AS Xi Jinping dalam pertemuan virtual dengan Presiden AS Joe Biden. Dok: White House

Xi telah mendesak para diplomat China untuk memiliki lebih banyak "semangat juang", sebuah instruksi yang telah dilihat banyak pejabat China dibawa ke platform media sosial termasuk Twitter, yang diblokir di China, dengan agresi yang kemudian dikenal sebagai diplomasi "Prajurit Serigala", setelah waralaba film patriotik.

Sebuah survei global yang dirilis minggu ini oleh Pew Research Center yang berbasis di Washington menemukan bahwa opini publik terhadap China di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya telah berubah "jauh lebih negatif" di bawah Xi.

Sebelumnya, poling Pew Research Center Februari 2021 menyebutkan mayoritas atau 89% publik AS menganggap China sebagai pesaing atau musuh, sehingga mereka menganggap membatasi kekuatan dan pengaruh China harus menjadi prioritas utama pemerintah AS. Poling Morning Consult pada Agustus 2020 sebelumnya mengungkapkan, 73% warga AS dewasa menganggap China sebagai ancaman terhadap dominasi teknologi dan inovasi AS.

Ketegangan AS dengan China sangat kompleks dan berimplikasi luas, tidak hanya terhadap kondisi ekonomi dan situasi politik dalam negeri, tapi juga menyangkut hubungan AS dengan para sekutu dan negara sahabatnya di berbagai belahan dunia lain.

Menurut Greg Austin, Senior Fellow for Cyber, Space and Future Conflict, International Institute for Strategic Studies (IISS), perang dagang China-AS hanya menyangkut pertukaran barang dan jasa antar kedua negara dengan nilai kurang dari US$ 1 triliiun. Sedangkan perang teknologi berdampak langsung pada kontinuitas jasa keuangan global yang jika diuangkan nilainya bisa mencapai lebih dari 3.000 kali lipat.


Isu Xi Jinping Dikudeta

Dalam lawatannya ke Indonesia pada 2-3 Oktober 2013, Presiden Xi Jinping mengusulkan konsep Jalur Sutra Maritim Abad ke-21 atau 21st Century Maritime Silk Road
Perbesar
Presiden Xi Jinping .

Dikutip dari CNN, Rabu (28/9/2022), Xi belum terlihat di depan umum sejak kembali ke Beijing dari KTT regional di Uzbekistan pada 16 September.

Kunjungan itu adalah perjalanan luar negeri pertamanya dalam hampir 1.000 hari sejak awal pandemi.

Ketidakhadirannya memunculkan rumor online, yang mengklaim - tanpa bukti - bahwa dia telah digulingkan dalam kudeta militer dan ditempatkan di bawah tahanan.

Rumor yang tidak berdasar itu semakin dipicu oleh klaim pembatalan penerbangan massal - kejadian umum di bawah pembatasan kebijakan nol-COVID China - dan video kendaraan militer yang tidak diverifikasi di jalan.

Spekulasi liar - yang berasal dari jaringan pembangkang China sebelum diambil dan diperkuat oleh media India - begitu kuat sehingga tagar chinacoup menjadi tren di Twitter selama akhir pekan.

Rumor tersebut dapat menyebar begitu cepat, tidak lain karena sifat sistem politik China yang sangat buram, di mana keputusan penting sebagian besar dibuat secara tertutup.

Ketiadaan informasi berarti pengamat veteran politik elit China pun mempertahankan pendekatan "jangan pernah mengatakan tidak pernah", dengan mencatat bahwa meskipun kejadian seperti kudeta tetap sangat mustahil, tetapi mustahil untuk mengetahui dengan pasti apa yang sebenarnya sedang terjadi.


Xi Jinping Kembali Muncul Usai Dirumorkan Dikudeta

Presiden China Tiba di Hong Kong
Perbesar
Presiden Cina Xi Jinping seusai berbicara kepada awak media di Bandara Internasional Hong Kong, Kamis (29/6). Selama sepekan terakhir, Kepolisian Hong Kong sudah melakukan berbagai antisipasi terkait kunjungan Presiden Xi Jinping. (AP Photo/Kin Cheung)

Pemimpin China, Xi Jinping telah muncul di depan publik untuk pertama kalinya sejak kembali dari perjalanan ke Asia Tengah, mematahkan rumor "kudeta" yang tidak berdasar. Isu yang memicu hiruk-pikuk spekulasi menjelang pertemuan penting Partai Komunis.

Xi Jinping pada Selasa 27 September 2022 mengunjungi sebuah pameran di Beijing yang menampilkan pencapaian China selama satu dekade berkuasa, menurut penyiar negara CCTV.

Pada siaran berita malam utama jaringan tersebut, Xi ditunjukkan dalam kondisi mengenakan masker dan tengah melihat-lihat pajangan di Beijing Exhibition Hall - di mana foto-foto dirinya banyak ditampilkan.

Dia ditemani oleh Perdana Menteri Li Keqiang dan para pemimpin puncak lainnya, termasuk semua anggota Komite Tetap Politbiro tertinggi partai.

Xi belum terlihat di depan umum sejak kembali ke Beijing dari KTT regional di Uzbekistan pada 16 September.

Kunjungan itu adalah perjalanan luar negeri pertamanya dalam hampir 1.000 hari sejak awal pandemi.

Selengkapnya di sini...

Infografis 4 Hal Positif untuk Kesembuhan Pasien Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Hal Positif untuk Kesembuhan Pasien Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya