Korea Selatan Alami Krisis Kimchi, Harganya Kini Meroket

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 30 Sep 2022, 12:32 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 12:39 WIB
Pabrik Kimchi Ryugyong
Perbesar
Seorang pekerja pekerja menyortir kubis di lini produksi pembuatan kimchi di Pabrik Kimchi Ryugyong di Pyongyang, Korea Utara pada 1 Desember 2020. Kimchi adalah salah satu makanan tradisonal paling favorit bagi Korea dan terkenal sebagai salah satu makanan sehat di dunia. (KIM Won Jin/AFP)

Liputan6.com, Seoul - Pembuat kimchi Korea Selatan berada dalam masalah yang serius. Mereka kekurangan kubis yang disebabkan perubahan iklim membuat harganya meroket. Hal ini pun memperburuk kerusakan yang ditimbulkan dengan adanya penawaran yang lebih murah dari pesaing di China.

Dilansir Channel News Asia, Jumat (30/9/2022), krisis di seputar makanan pendamping acar pedas yang dimakan setiap hari oleh banyak orang Korea dan pusat identitas Korea adalah bahwa pemerintah baru-baru ini menetapkan rencana untuk membangun dua fasilitas penyimpanan kubis besar-besaran.

Dengan luas masing-masing 9.900 meter persegi, fasilitas yang akan dibangun di pedesaan Goesan dan Haenam, jika digabungkan, akan setara dengan luas tiga lapangan sepak bola. Mereka akan dapat menyimpan 10.000 ton kubis dan mengasinkan 50 ton kubis setiap hari.

Konstruksi, yang diperkirakan akan menelan biaya pembayar pajak 58 miliar won (US$40 juta), akan selesai pada 2025.

Untuk pembuat kimchi lokal yang berjuang untuk membeli kubis yang cukup dengan harga tinggi saat ini, intervensi pemerintah untuk menyimpan produk dan memasok industri dengan harga terjangkau tidak dapat segera dilakukan.

Pergeseran iklim dalam beberapa tahun terakhir yang telah membawa suhu yang lebih tinggi dan hujan lebat telah merusak tanaman kubis, membatasi pasokan. Tahun ini, harga kubis naik dua kali lipat dalam waktu kurang dari tiga bulan, bagian dari lonjakan inflasi yang luas ke level tertinggi 24 tahun yang dicapai pada bulan Juli.

"Kami biasa membeli kubis pada bulan Juni lalu menyimpannya untuk digunakan nanti saat harga kubis naik, tapi tahun ini kami sudah kehabisan stok," kata Ahn Ik-jin, kepala eksekutif pembuat kimchi Cheongone Organic.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Krisis Kimchi

ilustrasi kimchi/unsplash
Perbesar
ilustrasi kimchi/unsplash

Industri kimchi Korea Selatan telah berada dalam posisi yang tidak baik selama beberapa waktu.

Impor China, sering kali dihargai sekitar sepertiga dari kimchi buatan lokal, telah melonjak selama dua dekade terakhir untuk mencapai 40 persen dari pasar domestik untuk kimchi yang dibuat secara komersial.

Tambahkan panen kubis yang lemah selama beberapa tahun terakhir dan sebagian besar industri baru saja runtuh. (Meskipun kimchi dapat dibuat dari bahan lain, sekitar tiga perempat kimchi yang dibuat secara komersial berbahan dasar kubis.)


Ribuan Pembuat Kimchi Tutup

ilustrasi kimchi mirip dengan asinan/pixabay
Perbesar
ilustrasi kimchi mirip dengan asinan/pixabay

Tahun lalu, hampir setengah dari 1.000 pembuat kimchi Korea Selatan tutup secara permanen atau sementara atau beralih ke produk lain, menurut sebuah studi oleh Korea Rating & Data.

Pembuat kimchi Korea berharap rencana pemerintah setidaknya akan mencegah produsen dalam negeri kehilangan pijakan lebih lanjut.

Untuk bagiannya, pemerintah berharap kompleks penyimpanan juga akan "sangat berkontribusi untuk memperkuat posisi kimchi buatan dalam negeri secara global", kata Lim Jeung-guen, wakil direktur divisi promosi industri makanan kementerian pertanian, menambahkan bahwa lebih banyak kompleks dapat dibangun jika dua yang pertama berjalan dengan baik.


Ekspor Kimchi

Ilustrasi cara bikin kimchi
Perbesar
Ilustrasi cara bikin kimchi. (Photo by Portuguese Gravity on Unsplash)

Ekspor kimchi negara itu melonjak 10,7 persen ke rekor US$160 juta tahun lalu, mendorong gelombang minat pada budaya Korea yang didorong oleh boy band BTS dan drama dystopian Netflix "Squid Game".

Namun, di dalam negeri, kekhawatiran berkembang bahwa kelangkaan kubis juga akan merusak tradisi Kimjang - pembuatan dan pembagian kimchi di antara keluarga, teman, dan masyarakat, yang sering dilakukan pada tetapi tidak terbatas pada bulan November.

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya