Meksiko Jadi Tempat Paling Mematikan Bagi Aktivis Lingkungan

Oleh Liputan6.com pada 30 Sep 2022, 07:05 WIB
Diperbarui 30 Sep 2022, 07:05 WIB
Bendera Meksiko (AP/Marco Ugarte)
Perbesar
Bendera Meksiko (AP/Marco Ugarte)

Liputan6.com, Mexico City - Meksiko telah menjadi tempat paling mematikan di dunia bagi aktivis lingkungan dan pembela hak atas tanah, menurut sebuah survei global yang dirilis pada Rabu (28/9).

Survei tersebut keluar di saat penduduk asli Yaqui di Meksiko utara masih berduka atas terbunuhnya para pemimpin kelompok mereka yang mempertahankan air dan tanah.

Menurut laporan organisasi nonpemerintah, Global Witness, terdapat 54 aktivis terbunuh di Meksiko pada 2021. Jumlah tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan 33 aktivis yang menjadi korban di Kolombia dan 26 aktivis di Brasil.

Organisasi tersebut mencatat kematian 200 aktivis di seluruh dunia pada 2021, seperti dikutip dari laman VOA Indonesia, Jumat (30/9/2022).

Lebih dari dua pertiga pembunuhan itu terjadi di wilayah Amerika latin. Mereka yang menjadi korban seringkali adalah orang-orang yang paling berani dan paling dihormati dalam komunitas mereka.

Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador pada bulan lalu meminta maaf kepada para masyarakat Yaquis untuk kekejaman yang mereka alami di masa lalu. Obrador juga menjanjikan sejumlah program infrastruktur untuk meningkatkan taraf hidup kelompok tersebut.

Namun sang presiden menolak untuk menghentikan program pengambilan air dari wilayah masyarakat Yaqui, direktur pengelola air daerah setempat, Humberton Borbón, telah menyebutkan bahwa praktik tersebut "100 persen ilegal" dan putusan pengadilan mendukung posisi Yaqui untuk mempertahankan hak mereka.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Demi Selamatkan Bumi, Aktivis Lingkungan Larang Seks dengan Pria Pemakan Daging

[Fimela] Daging merah
Perbesar
Ilustrasi daging merah | pixabay.com/users/tomwieden-26234

Sebuah kelompok hak-hak hewan menyerukan agar larangan seks diberlakukan pada pria yang makan daging.

Divisi Jerman People for the Ethical Treatment of Animals (PETA) mengklaim bahwa pria yang sangat gemar memakan daging adalah gejala maskulinitas beracun, dan bahwa perilaku itu dapat membunuh planet ini.

Organisasi nirlaba itu telah mendesak perempuan untuk melakukan pemogokan seks untuk "menyelamatkan dunia", demikian seperti dikutip dari NZ Herald, Minggu (25/9/2022).

Selama episode NewsDay Sky News Australia hari Jumat, tersedia untuk streaming di Flash, manajer pemasaran PETA Australia Laura Weyman-Jones membahas larangan tersebut.

Perwakilan PETA Australia mengatakan pernyataan organisasinya dirancang untuk menjadi pembuka percakapan, sebelum menambahkan, "kami benar-benar tidak peduli dengan kehidupan seks Anda".

"Apa yang kami pedulikan adalah planet ini dan hewan-hewan yang berbagi dengan kami dan hewan-hewan yang berbagi dengan kami dan hewan-hewan itu sekarat oleh miliaran orang dengan cara paling kasar yang bisa dibayangkan untuk burger dan isian sandwich," katanya kepada co-host Tom Connell.

"Ini adalah pembuka percakapan. Kalau tidak, saya kira Anda tidak akan mengundang kami untuk membicarakannya."


Larangan yang Masih Diperdebatkan

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi daging sapi. (dok. pixabay.com/PDPhotos)

Presenter Sky News meminta Weyman-Jones untuk mengklarifikasi apakah semua rilis media PETA adalah pembuka percakapan, dengan menyatakan: "Tapi Anda tidak serius mengatakan harus ada larangan apa pun?"

Dia menjawab: "Kami benar-benar tidak peduli apa yang dilakukan atau tidak dilakukan orang di kamar tidur, itu bukan urusan saya.

"Tapi seperti yang Anda katakan, ini adalah pembuka percakapan yang bagus jika tidak, Anda tidak akan menelepon kami. Ini adalah topik mendesak yang perlu kita semua bicarakan lebih lanjut."

Weyman-Jones menyarankan orang-orang "mengambil semuanya dengan sedikit humor" dan melihat larangan itu sebagai "saran yang sangat bagus".

"Kami tahu bahwa pria vegan mendapatkan lebih banyak kecocokan di aplikasi kencan karena kasih sayang itu menarik," katanya.

"Kita tahu bahwa arteri yang menyumbat daging meningkatkan risiko disfungsi ereksi dan setiap makanan gemuk membuat kita lebih dekat dengan bencana lingkungan, sama sekali tidak ada yang seksi tentang hal itu."


Pria Menyebabkan 41 Persen Lebih Banyak Emisi Gas Rumah Kaca

Seoul Kampanyekan Veganisme Berskala Global demi Tekan Emisi Gas Rumah Kaca
Perbesar
Ilustrasi Seoul. (dok. cskkkk/Pixabay)

PETA Jerman menunjukkan sebuah studi yang diterbitkan oleh jurnal online ilmiah PLOS ONE yang menemukan bahwa pria menyebabkan 41 persen lebih banyak emisi gas rumah kaca daripada wanita sebagian besar karena mereka mengonsumsi lebih banyak daging.

"Siapa yang tidak mengenal mereka, para ayah pinggiran kota yang menangani botol bir dan penjepit barbekyu, yang mendesis sosis 70 sen di atas panggangan 700 euro mereka. Zucchini yang disediakan oleh pengunjung dipandang dengan kecurigaan dan hanya ditoleransi dengan enggan," kata Daniel Cox, pemimpin tim kampanye di PETA Jerman, dalam sebuah pernyataan.

"Fakta bahwa 'master panggangan' Jerman percaya bahwa mereka harus membuktikan maskulinitas mereka kepada diri mereka sendiri dan rekan-rekan mereka dengan mengonsumsi daging tidak hanya terjadi pada kekecewaan hewan itu.

"Sekarang ada bukti ilmiah bahwa maskulinitas beracun juga merusak iklim. Jadi pajak daging yang besar dan kuat sebesar 41 persen untuk pria akan sesuai. Larangan seks atau reproduksi untuk semua pria pemakan daging juga akan bijaksana dalam konteks ini."

Infografis Menerapkan Gaya Hidup Ramah Lingkungan
Perbesar
Infografis Menerapkan Gaya Hidup Ramah Lingkungan. (Liputan6.com/Triiyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya