Taiwan Akhiri Karantina COVID-19 Per 13 Oktober 2022, Siap Terima Kedatangan Turis Asing

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 29 Sep 2022, 15:26 WIB
Diperbarui 29 Sep 2022, 15:26 WIB
FOTO: Taiwan Berlakukan Pembatasan Perangi Pandemi COVID-19
Perbesar
Warga memakai masker untuk melindungi diri dari penyebaran COVID-19 di Taipei, Taiwan, Sabtu (15/5/2021). Taiwan yang telah berhasil membuat iri dalam menahan COVID-19 memberlakukan pembatasan baru di ibu kotanya saat memerangi wabah terburuk sejak pandemi dimulai. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Liputan6.com, Taipei - Taiwan akan mengakhiri karantina wajib COVID-19 untuk kedatangan mulai 13 Oktober dan menyambut wisatawan kembali, kata pemerintah pada Kamis (29 September), menyelesaikan langkah besar rencananya untuk membuka kembali ke dunia luar.

Dilansir Channel News Asia, Kamis (29/9/2022), Taiwan telah mempertahankan beberapa aturan masuk dan karantinanya karena sebagian besar wilayah Asia lainnya melonggarkan atau mencabutnya sepenuhnya, meskipun pada bulan Juni itu memangkas jumlah hari yang diperlukan dalam isolasi untuk kedatangan menjadi tiga dari tujuh sebelumnya.

Taiwan telah melaporkan 6,3 juta kasus domestik sejak awal tahun, didorong oleh varian Omicron yang lebih menular. Dengan lebih dari 99 persen dari mereka yang tidak menunjukkan atau hanya gejala ringan, pemerintah telah melonggarkan pembatasan dalam "model Taiwan baru".

Juru bicara kabinet Lo Ping-cheng mengatakan kepada wartawan bahwa dengan populasi yang divaksinasi dengan baik dan pandemi terkendali di dalam negeri, saatnya telah tiba untuk membuka kembali perbatasan.

Kedatangan masih perlu memantau kesehatan mereka selama tujuh hari dan melakukan tes cepat, tetapi wisatawan akan diizinkan untuk kembali, tambahnya.

Pemerintah sebelumnya mengatakan akan membuka kembali 13 Oktober.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Syarat Tes PCR Juga Dicabut

FOTO: Kasus COVID-19 di Taiwan Naik ke Level Tiga
Perbesar
Para pengendara sepeda motor mengenakan masker untuk membantu melindungi diri dari penyebaran virus corona COVID-19 di Taipei, Taiwan, Senin (12/7/2021). Kasus COVID-19 di Taiwan naik ke level tiga. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Serangkaian tindakan lain mulai berlaku pada hari Kamis, termasuk mengakhiri tes reaksi berantai polimerase (PCR) untuk kedatangan dan melanjutkan masuk bebas visa untuk warga negara dari semua negara yang sebelumnya memiliki status itu.

Selama pandemi, warga Taiwan dan warga asing tidak dilarang keluar dan masuk kembali, tetapi harus dikarantina di rumah atau di hotel hingga dua minggu.


Sistem Asuransi Kesehatan Nasional Selamatkan Warga Taiwan dari COVID-19

FOTO: Taiwan Berlakukan Pembatasan Perangi Pandemi COVID-19
Perbesar
Warga memakai masker untuk melindungi dari penyebaran COVID-19 saat melewati Gedung Taipei 101 di Taipei, Taiwan, Sabtu (15/5/2021). Taiwan yang membuat iri dalam menahan COVID-19 memberlakukan pembatasan baru di ibu kota saat memerangi wabah terburuk sejak pandemi. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Lebih dari 510 juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 6,25 juta kematian telah dilaporkan di seluruh dunia, saat pandemi COVID-19 melanda. Di saat semua negara terus memerangi pandemi, pencapaian Taiwan yang memiliki populasi 23,5 juta telah diakui secara luas.

Pada 10 Mei 2022, sekitar 390.000 kasus yang dikonfirmasi dan 931 kematian telah dilaporkan di Taiwan. Berkat upaya bersama pemerintah dan masyarakat, laju pertumbuhan ekonomi Taiwan di tahun 2021 mencapai 6,45 persen.

Sistem Asuransi Kesehatan Nasional (NHI) Taiwan, yang diluncurkan pada 1995, telah memainkan peran penting dalam memerangi pandemi. Sistem NHI menyediakan layanan kesehatan yang komprehensif dan berkualitas tinggi, mencapai cakupan universal (99,9 persen).

Sistem perawatan kesehatan dan NHI Taiwan yang kuat telah melindungi masyarakat dan memastikan stabilitas sosial selama pandemi COVID-19. Selain itu, database NHI yang komprehensif dan sistem informasi terkini lainnya sangat penting dalam memastikan keberhasilan penerapan teknologi digital untuk pencegahan penyakit.


Sistem Perawatan Kesehatan Taiwan

FOTO: Tahun Ajaran Baru, Seluruh Sekolah di Taiwan Kembali Dibuka
Perbesar
Siswa sekolah dasar mengenakan masker untuk melindungi diri dari penyebaran COVID-19 dan dan mendisinfeksi saat tiba di sekolah di Taipei, Taiwan, Rabu (1/9/2021). Seluruh sekolah di Taiwan kembali dibuka untuk tahun ajaran baru setelah ditutup akibat pandemi COVID-19. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Sistem perawatan kesehatan Taiwan menduduki peringkat kedua di dunia pada 2021 oleh CEOWorld. Pada tahap awal pandemi COVID-19 pada Februari 2020, demi mengurangi risiko penularan masyarakat, pemerintah menerapkan Sistem Karantina Masuk dengan mengintegrasikan database NHI, imigrasi, dan bea cukai untuk memungkinkan analisis big data.

Data diperkenalkan ke Sistem Pelacakan Pagar Digital, yang menggunakan sistem penentuan posisi pada ponsel untuk memantau keberadaan orang-orang yang dikarantina atau diisolasi di rumah.

Untuk memastikan bahwa semua penduduk mendapatkan masker media dan dapat menikmati akses yang adil karena permintaan yang meningkat, warga diharuskan menggunakan kartu NHI mereka untuk membeli masker di bawah Sistem Distribusi Masker Berbasis Nama, membantu mencegah ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan.

Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19
Perbesar
Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya