Taiwan Minta Dukungan Dunia untuk Berpartisipasi di Pertemuan ICAO ke-41

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 28 Sep 2022, 15:01 WIB
Diperbarui 28 Sep 2022, 15:39 WIB
Melihat Latihan Perang Tahunan Han Kuang di Taiwan
Perbesar
Pesawat anti-kapal selam P3-C buatan AS berpatroli di udara selama Latihan Han Kuang tahunan, di laut dekat pelabuhan angkatan laut Suao di daerah Yilan, Taiwan, Selasa (26/7/2002). (AFP Photo/Sam Yeh)

Liputan6.com, Taipei - Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) mengembangkan peraturan dan standar umum untuk penerbangan sipil. Arahan dari ICAO ini dipatuhi oleh seluruh negara di dunia untuk memastikan pertumbuhan penerbangan sipil internasional yang aman dan teratur.

Sidang tiga tahunan ke-41 Majelis ICAO yang akan diadakan mulai 27 September hingga 7 Oktober tahun ini di Montreal, Kanada, akan menjadi acara terbesar organisasi tersebut sejak mulainya pandemi COVID-19.

Pertemuan tersebut akan menjadi simbol untuk mendukung pemulihan sektor penerbangan. Taiwan menyerukan ICAO untuk mengikutsertakan negaranya demi terwujudnya penerbangan yang lancar.

Taiwan’s Taipei Flight Information Region (Taipei FIR) adalah bagian dari jaringan ICAO yang memiliki lebih dari 300 FIR.

Administrasi Penerbangan Sipil Taiwan (CAA Taiwan) adalah satu-satunya entitas yang mengawasi dan bertanggung jawab atas manajemen lalu lintas udara yang aman di seluruh Taipei FIR.

Entitas ini menawarkan layanan informasi yang lengkap dan merampingkan rute udara untuk memastikan keselamatan semua pesawat dan penumpang yang tiba, berangkat, dan transit di Taipei FIR.

Namun, upaya Taipei FIR diklaim terhambat oleh tindakan China baru-baru ini, ketika pada Agustus 2022, China dinilai secara sepihak melakukan latihan militer di sekitar Taiwan.

Hal ini mempengaruhi rute udara internasional dan membahayakan keselamatan penerbangan di Taipei FIR serta FIR negara tetangga, demikian disebutkan dalam rilis yang disampaikan oleh TETO, Rabu (28/9/2022).

Dalam upaya untuk menghindari bahaya dan mengatasi masalah keselamatan, CAA Taiwan harus mengambil tindakan cepat untuk menyusun rencana, dan memandu pesawat, termasuk sejumlah pesawat asing yang berangkat, tiba, atau transit di Taipei FIR.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Manajemen Risiko

FOTO: Tangkal Ancaman China, Taiwan Kerahkan Jet Tempur F-16V
Perbesar
Pilot Angkatan Udara Taiwan berlari dekat jet tempur F-16V saat latihan di Chiayi, Taiwan, Rabu (5/1/2022). Pilot Angkatan Udara Taiwan melakukan latihan untuk mensimulasikan intersepsi pesawat China ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan. (Sam Yeh/AFP)

Situasi tersebut telah membebani maskapai penerbangan dengan biaya tambahan, karena mereka harus menempuh perjalanan yang lebih lama dan mahal, serta meningkatnya risiko keamanan yang tidak terduga.

Dari perspektif manajemen risiko dan keselamatan, ICAO perlu mengizinkan CAA Taiwan untuk berpartisipasi dalam ICAO sehingga dapat berkomunikasi dengan FIR lain secara tepat waktu melalui organisasi internasional ini.

Berbagi Pengalaman Penerbangan Taiwan untuk Tujuan Penerbangan Bebas Hambatan

Terlepas dari pandemi parah yang telah berdampak terhadap perkembangan dunia selama dua tahun terakhir ini, CAA Taiwan telah melakukan segala upaya untuk mempertahankan rekor keamanan yang kuat dari Taipei FIR sembari mematuhi langkah-langkah antipandemi dan mematuhi standar dan rekomendasi praktik ICAO.

Dengan upaya bersama oleh pihak penerbangan sipil dan pemerintah, maskapai nasional Taiwan menjadi satu dari sedikit maskapai di seluruh dunia yang tetap menguntungkan dan tidak melakukan pemutusan hubungan kerja.

Selain itu, menurut statistik Airports Council International untuk tahun 2020 dan 2021, Bandara Internasional Taoyuan Taiwan adalah bandara tersibuk keempat di dunia untuk kargo udara internasional.

Kemajuan teknologi telah menyebabkan perkembangan dan perubahan yang belum pernah terjadi dalam sejarah penerbangan.

Drone (pesawat terbang nirawak) adalah salah satu contohnya. Penggunaan drone yang lebih luas dan menimbulkan risiko potensial terhadap keselamatan penerbangan serta operasi bandara, telah mendorong ICAO untuk merevisi ketentuan dalam materi panduan terkait sistem pesawat tak berawak.

 


Akses Terhadap Taiwan Terbatas

Ilustrasi bendera Taiwan (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Taiwan (unsplash)

Namun, akses untuk memperoleh informasi dari ICAO sangat terbatas bagi CAA Taiwan. Meskipun demikian, CAA Taiwan telah membentuk mekanisme manajemen secara tepat waktu guna menjaga keselamatan penerbangan di dalam FIR Taipei.

Bab khusus tentang drone dalam Undang-Undang Penerbangan Sipil Taiwan mulai berlaku sejak 31 Maret 2020. Sistem aplikasi berbasis web yang disebut Sistem Informasi Manajemen Operasi Drone juga dimulai pada saat yang bersamaan.

Selanjutnya, untuk menjaga keamanan pengoperasian bandara dan mendeteksi aktivitas drone ilegal, CAA Taiwan menyiapkan sistem pertahanan drone di berbagai bandara.

Selain itu, CAA Taiwan juga telah merencanakan sistem pengaturan otomatis lalu lintas udara generasi berikutnya untuk memastikan sistem manajemen lalu lintas udaranya memenuhi kebutuhan operasional Taipei FIR di masa depan.

Taiwan bersedia berbagi pengalaman penerbangannya dengan negara lain dan berharap dapat mempelajari pengalaman mereka untuk meningkatkan keselamatan penerbangan.

Mendesak Masyarakat Internasional untuk Mendukung Partisipasi Taiwan di ICAO

Seruan Taiwan untuk masuk dalam ICAO semakin mendapat perhatian dunia internasional. Sebagai bagian penting dalam komunitas penerbangan internasional, Taiwan bertanggung jawab untuk menjaga keselamatan penerbangan. Partisipasi dalam ICAO akan memungkinkan Taiwan bersama dengan semua negara lain berkontribusi dalam penerbangan global dan kesejahteraan seluruh umat manusia.

 


Seputar ICAO

Ilustarsi bendera Taiwan (AFP/Mandy Cheng)
Perbesar
Ilustarsi bendera Taiwan (AFP/Mandy Cheng)

Selama bertahun-tahun, CAA Taiwan telah mempertahankan standar layanan dan keamanan terbaik untuk Taipei FIR demi mematuhi Standar dan Rekomendasi Praktik dari ICAO.

Tema dari ICAO, "Menghubungkan Kembali Dunia", pada Majelis tahun ini bertujuan untuk mempromosikan pemulihan penerbangan global.

Sekarang saatnya ICAO berhubungan kembali dengan Taiwan. Agar lebih berkontribusi dalam penerbangan sipil internasional, CAA Taiwan berharap dapat berbagi pengalaman dan praktik terbaiknya dan berpartisipasi dalam Majelis ke-41 ICAO secara bermakna dan profesional untuk membantu dunia memenuhi tujuan ICAO, yakni terwujudnya jaringan yang lancar demi keselamatan penerbangan.

ICAO merupakan forum penting di sektor penerbangan dan perkembangannya. Organisasi ini merupakan wadah otoritas penerbangan sipil yang membahas isu-isu, seperti keselamatan penerbangan, layanan navigasi udara, keamanan penerbangan, perlindungan lingkungan, dan ekonomi penerbangan.

Semua hal itu berdampak pada perkembangan sektor penerbangan sipil di setiap negara. Oleh karena industri penerbangan global sangat terdampak oleh pandemi, kolaborasi di antara semua pihak maskapai dalam mendukung kesehatan penumpang dan perjalanan yang aman menjadi lebih penting dibanding sebelumnya, sehingga tidak boleh ada otoritas penerbangan sipil yang diabaikan.

ICAO akan mengadakan sesi Majelis ke-41 dengan tujuan untuk menghubungkan kembali dunia, dan partisipasi Taiwan akan membantu dunia memenuhi tujuan tersebut.

Infografis 6 Cara Hindari Covid-19 Saat Bepergian dengan Pesawat. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Hindari Covid-19 Saat Bepergian dengan Pesawat. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya