Krisis di Inggris, Anak Sekolah Kelaparan: Kunyah Karet dan Pura-Pura Makan Bekal Kosong

Oleh Resha Febriyana Putri pada 27 Sep 2022, 14:28 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 14:28 WIB
Inggris Dilanda Kelangkaan Bahan Bakar
Perbesar
Pompa tertutup terlihat di sebuah pompa bensin di Manchester yang kehabisan bahan bakar setelah pecahnya panic buying, Senin (27/9/2021). Tentara mungkin dilibatkan untuk mengirimkan bensin ke stasiun-stasiun yang mengering, ketika krisis bahan bakar Inggris masih berlanjut. (AP Photo/Jon Super)

Liputan6.com, London - Inggris sedang mengalami krisis ekonomi yang memilukan hingga membuat anak-anak kelaparan di sekolah. Kepala sekolah dan badan amal bantuan makanan mengatakan mereka berjuang untuk mengatasi meningkatnya permintaan dari keluarga yang tidak mampu membeli makanan.

Anak-anak sangat lapar sehingga mereka makan karet atau bersembunyi di taman bermain karena mereka tidak mampu membeli makan siang, menurut laporan dari para kepala sekolah di seluruh Inggris.

Mengutip The Guardian, Selasa (27/9/2022), para kepala sekolah mengatakan bahwa pemerintah membiarkan sekolah-sekolah menghadapi krisis yang semakin meningkat - sebuah pesan yang diperkuat survei baru tentang kemiskinan pangan di sekolah, yang akan diterbitkan bulan depan oleh Chefs in Schools, sebuah badan amal makan sehat yang melatih koki untuk dapur sekolah.

Survei ini mengungkapkan bahwa banyak sekolah di Inggris sudah melihat peningkatan yang memilukan pada anak-anak yang kelaparan, bahkan sebelum musim dingin dan tagihan energi yang besar memaksa lebih banyak keluarga untuk memilih untuk menyalakan pemanas ruangan dan membeli makanan.

Salah satu sekolah di Lewisham, London Tenggara, mengatakan kepada badan amal tentang seorang anak yang "berpura-pura makan dari kotak makan siang yang kosong". Mereka tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan makanan sekolah gratis dan tidak ingin teman-temannya tahu bahwa tidak ada makanan di rumah.

Kelompok bantuan makanan masyarakat juga mengatakan kepada Observer minggu ini bahwa mereka berjuang untuk mengatasi permintaan baru dari keluarga yang tidak dapat memberi makan anak-anak mereka.

"Kami mendengar tentang anak-anak yang sangat lapar sehingga mereka makan karet di sekolah," ujar Naomi Duncan, kepala eksekutif Chefs in Schools.

"Anak-anak datang ke sekolah karena belum makan apa pun sejak makan siang sehari sebelumnya. Pemerintah harus melakukan sesuatu." tambahnya.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Hak Atas Makan Gratis

bekal sekolah
Perbesar
Ilustrasi/copyright shutterstock.com

Di Inggris, semua anak sekolah dasar berhak atas makanan sekolah gratis dari penerimaan hingga tahun kedua.

Tetapi di luar itu, hanya anak-anak yang orang tuanya berpenghasilan kurang dari £7.400 (Rp 120 miliar) per tahun yang memenuhi syarat, dan 800.000 anak yang hidup dalam kemiskinan tidak mendapatkannya, menurut Child Poverty Action Group.

Banyak sekolah yang bekerja sama dengan badan amal Duncan yang menguras anggaran yang terlalu banyak untuk memberi makan anak-anak yang kelaparan namun tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan makanan sekolah gratis.

Dia ingin semua anak dari keluarga dengan kredit universal memenuhi syarat, posisi yang juga diambil oleh serikat guru.

"Ini benar-benar memilukan bagi koki kami. Mereka secara aktif keluar dan menemukan anak-anak yang bersembunyi di taman bermain karena mereka tidak berpikir mereka bisa mendapatkan makanan, dan memberi mereka makan," tuturnya.

Duncan mengatakan bahwa survei tersebut mengungkapkan bahwa para guru membeli pemanggang roti sehingga mereka dapat membagikan sarapan kepada anak-anak yang kelaparan untuk berkonsentrasi.

 


Krisis Makanan

[Fimela] Bento
Perbesar
Ilustrasi bekal makan anak | unsplash.com

Satu sekolah di Streatham, London Selatan, memiliki dana kesulitan yang dulunya mendukung 50 anak tetapi sekarang mendukung 100 anak.

Paul Gosling, Presiden Asosiasi Nasional Kepala Sekolah, mengatakan: "Pemerintah tahu bahwa ketika anak-anak datang di pagi hari dalam keadaan lapar dan kedinginan, sekolah akan turun tangan dan membantu. Tetapi tidak benar bahwa hal itu diserahkan kepada kami tanpa dukungan tambahan."

Dia mengatakan bahwa dengan tagihan energi yang besar dan kenaikan gaji guru yang tidak didanai, mendukung keluarga yang putus asa akan mendorong ratusan sekolah ke dalam kondisi defisit.

Para kepala sekolah menyambut baik pengumuman pemerintah minggu lalu bahwa listrik dan gas di sekolah akan dibatasi pada "harga yang didukung pemerintah" yang lebih rendah, mengurangi £4.000 ( Rp 65 miliar) untuk sekolah yang membayar £10.000 (Rp 163 miliar) per bulan untuk energi.

Tetapi mereka menyatakan kecemasan bahwa batas tersebut hanya ditawarkan selama enam bulan, dan memperingatkan bahwa banyak sekolah masih akan memiliki tagihan yang jauh lebih tinggi daripada yang mereka anggarkan.

Will Teece, kepala sekolah di Brookvale Groby Learning Campus, sebuah sekolah akademi sekunder di Leicester, mengatakan bahwa para orang tua telah menelepon, menanyakan apakah sekolah akan menawarkan klub sarapan gratis atau klub setelah jam sekolah dengan makanan yang disediakan.

Dia memperingatkan: "Pada saat ada kebutuhan yang jauh lebih besar akan dukungan untuk keluarga kami, kami berada dalam posisi yang jauh lebih lemah untuk dapat menyediakannya."

 


Para Komunitas Kewalahan

bekal wadah plastik
Perbesar
ilustrasi bekal/Photo by S'well on Unsplash

Oxford Mutual Aid, sebuah kelompok komunitas yang mengirimkan paket makanan darurat, harus memotong hari pengirimannya karena ratusan pengemas, pengemudi, dan organisator sukarelawannya tidak dapat mengatasi peningkatan permintaan bantuan, yang mencakup rujukan reguler dari sekolah dasar.

Kelompok ini mendengar setiap hari dari masyarakat setempat yang tidak pernah tidak mampu membeli makanan sebelumnya.

Craig Johnson, pendiri Launch Foods, sebuah badan amal di Glasgow yang menyediakan makan siang gratis untuk 300 anak sekolah setiap hari, mengatakan: "Orang-orang berbicara tentang krisis yang semakin dekat. Sudah ada krisis."

Badan amal, yang mengendarai truk pengangkut perak ke sekolah-sekolah dasar dan memberi makan semua orang "tanpa stigma" dengan menggunakan kelebihan makanan, harus mencabut nomor teleponnya dari situs webnya karena menerima panggilan telepon setiap hari dari orang-orang termasuk Newcastle, Liverpool, dan London, menanyakan apakah mereka dapat membantu memberi makan anak-anak di daerah mereka.

Michelle Dornelly, pendiri Children with Voices, sebuah badan amal yang memberi makan keluarga di tiga perkebunan di Hackney, London timur, mengatakan mereka berjuang untuk mengatasi "tingkat kebutuhan yang berbeda".

Selain anak-anak secara teratur tidur dalam keadaan lapar, dia juga khawatir dengan tingkat kecemasan mereka yang semakin meningkat.

"Saya khawatir tentang anak-anak yang pergi ke sekolah tanpa pena, tanpa deodoran, tanpa sikat gigi. Semua itu memengaruhi harga diri, dan kepercayaan diri mereka benar-benar lesu." tutur Michelle Dornelly.

Dornelly, yang juga mendapatkan kredit universal, mengatakan bahwa badan amalnya tidak memiliki ruang penyimpanan atau freezer yang cukup, dan dia khawatir tentang berapa banyak yang harus ditanggung oleh para sukarelawan wanitanya.

 

Infografis Hindari 5 Hal Saat Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Hindari 5 Hal Saat Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya