Perbatasan Finlandia Dipenuhi WN Rusia yang Menghindari Aturan Wajib Militer

Oleh Liputan6.com pada 27 Sep 2022, 08:04 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 08:04 WIB
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Liputan6.com, Svetogorsk - Mobilisasi atau pengerahan warga sipil secara parsial untuk bertempur di Ukraina yang diumumkan Presiden Rusia Vladimir Putin Rabu lalu (21/9) telah memicu eksodus dari mereka yang berusaha menghindari wajib militer.

Ribuan orang melarikan diri dengan mobil, menciptakan antrean panjang lalu lintas yang mencapai berjam-jam, atau bahkan berhari-hari, di beberapa perbatasan, seperti dikutip dari laman VOA Indonesia, Selasa (27/9/2022).

Antrean panjang terlihat di persimpangan Svetogorsk antara Rusia dan Finlandia Minggu pagi (25/9).

Lainnya membeli tiket pesawat yang sangat jarang ada, dan kalaupun ada harganya sudah melangit, supaya dapat terbang ke luar negeri di tengah beredar luasnya isu tentang penutupan perbatasan.

Putin, dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, mengatakan perintah mobilisasi berlaku untuk tentara cadangan yang baru-baru ini bertugas atau memiliki ketrampilan khusus, tetapi setiap laki-laki di Rusia yang berusia 18-65 tahun dianggap sebagai tentara cadangan, dan keputusan Putin itu membuka pintu perluasan panggilan wajib militer.

Kremlin mengatakan tujuan awal mobilisasi itu adalah menambah sekitar 300.000 tentara ke dalam pasukannya di Ukraina di tengah keterbatasan perlengkapan militer, meningkatnya korban dan melemahnya moral tentara Rusia. Pengerahan tentara cadangan itu menjatuhkan hukuman yang lebih berat terhadap tentara Rusia yang tidak mematuhi perintah perwira, atau meninggalkan pasukan dan menyerah pada musuh.

Putin menandatangani langkah-langkah pengerahan parsial itu menjadi undang-undang pada hari Sabtu (24/9).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Aturan Putin

Presiden Rusia Vladimir Putin. (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi parsial di Rusia, yang secara tidak langsung akan mengharuskan warga untuk bergabung dalam upaya perang di Ukraina.

Dia juga memperingatkan negara-negara Barat untuk tidak menyerang wilayah Rusia. Kalau berani maka akan dibalas dengan cepat.

Pidato Putin pada Rabu kemarin datang ketika invasi Rusia mencapai hampir tujuh bulan dan di tengah serangan balasan yang berhasil oleh militer Ukraina, demikian dikutip dari laman Fox News, Kamis (22/9/2022)

Wajib militer "sepenuhnya memadai untuk ancaman yang kita hadapi, yaitu melindungi tanah air kita, kedaulatan dan integritas teritorialnya, untuk memastikan keamanan rakyat kita dan orang-orang di wilayah yang telah dibebaskan," katanya.

"Kita berbicara tentang mobilisasi parsial, yaitu hanya warga negara yang saat ini berada di daftar cadangan yang akan dikenakan wajib militer, dan di atas semua itu, mereka yang bertugas di angkatan bersenjata memiliki spesialisasi militer tertentu dan pengalaman yang relevan," kata Putin.

Pernyataan itu juga muncul satu hari setelah Rusia mengumumkan akan mengadakan pemilihan di wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina timur dan selatan.

Ini akan memungkinkan wilayah-wilayah ini untuk bergabung dengan Rusia. Pemilihan seperti itu tidak diragukan lagi akan meningkatkan perang.


Ancam Barat Tak Ikut Campur

Banner Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Sumber Foto: AP Photo)
Perbesar
Banner Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Sumber Foto: AP Photo)

Putin telah mengancam Barat untuk tidak ikut campur. Dia juga mencegah penggunaan nuklir untuk melawan Rusia.

“Kepada mereka yang membiarkan pernyataan seperti itu mengenai Rusia, saya ingin mengingatkan Anda bahwa negara kita juga memiliki berbagai alat penghancur, dan untuk komponen yang terpisah dan lebih modern daripada negara-negara NATO dan ketika integritas wilayah negara kita terancam, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki," kata Putin.

"Itu bukan gertakan," tambah Putin.

Referendum akan dimulai pada Jumat di wilayah Luhansk, Kherson, Zaporizhzhia dan Donetsk.

Jika wilayah-wilayah ini berhasil memilih untuk bergabung dengan Rusia, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia mengatakan itu akan memungkinkan negaranya menggunakan "cara apa pun" untuk membela mereka.

Pemungutan suara untuk bergabung dengan Rusia juga dipandang sebagai tindakan yang tidak dapat diubah, tambah Dmitry Medvedev.

Pada Rabu kemarin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengutuk upaya ini dan mengatakan suara seperti itu hanyanya bentuk "kebisingan."

"Situasi di garis depan jelas menunjukkan bahwa inisiatif itu milik Ukraina," katanya.

"Posisi kami tidak berubah karena kebisingan di suatu tempat. Dan kami menikmati dukungan penuh dari mitra kami dalam hal ini."


Referendum

FOTO: Rusia - Ukraina Memanas, Emmanuel Macron Temui Vladimir Putin di Moskow (SPUTNIK/AFP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin saat bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Vladimir Putin dan Emmanuel Macron berupaya menemukan titik temu atas Ukraina dan NATO di tengah kekhawatiran Rusia sedang mempersiapkan invasi ke Ukraina. (SPUTNIK/AFP)

Pemungutan suara referendum, yang juga ditolak oleh para pemimpin Barat, diperkirakan akan menguntungkan Rusia.

"Saya berterima kasih kepada semua teman dan mitra Ukraina atas kecaman keras berprinsip massal hari ini atas upaya Rusia untuk menggelar referendum palsu baru," kata Zelenskyy.

Duta Besar AS untuk Ukraina Bridget Brink mengatakan "referendum palsu dan mobilisasi adalah tanda-tanda kelemahan dan kegagalan Rusia."

"Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui klaim Rusia yang konon mencaplok wilayah Ukraina, dan kami akan terus mendukung Ukraina selama yang diperlukan," tambahnya.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace dengan cara yang sama menanggapi komentar Putin dalam sebuah tweet.

"Presiden Putin melanggar janjinya sendiri untuk tidak memobilisasi sebagian penduduknya dan aneksasi ilegal sebagian Ukraina, merupakan pengakuan bahwa invasinya gagal," katanya.

"Dia dan Menteri Pertahanannya telah mengirim puluhan ribu warga mereka sendiri ke kematian mereka, tidak diperlengkapi dengan baik dan dipimpin dengan buruk."

"Tidak ada jumlah ancaman dan propaganda yang dapat menyembunyikan fakta bahwa Ukraina memenangkan perang ini, komunitas internasional bersatu dan Rusia menjadi paria global."

Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya