ABK China Akui Disiksa di Kapal Ikan Tiongkok

Oleh Tommy Kurnia pada 26 Sep 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 26 Sep 2022, 08:00 WIB
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)
Perbesar
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Liputan6.com, Koh Tang - Kisah penyiksaan di kapal ikan Tiongkok juga dialami oleh warga China itu sendiri. Niat mencari nafkah pun malah menjadi hari-hari yang menyiksa. 

Dilaporkan VOA Indonesia, Senin (26/9/2022), beberapa warga China yang selamat dari sebuah kapal yang tenggelam di dekat sebuah pulau di Kamboja, hari Minggu (25/9) menggambarkan apa yang awalnya mereka yakini sebagai pekerjaan menangkap ikan dalam jangka pendek, yang akhirnya menjadi situasi tanpa makanan dan air minum, sementara barang-barang pribadi mereka dirampas. Ada 41 orang yang berangkat dari bagian selatan China pada 11 September lalu ketika memulai penangkapan ikan ini.

Hingga laporan ini disampaikan, jumlah mereka yang diselamatkan tim SAR Kamboja di dekat Koh Tang, sebuah pulau Kamboja yang dekat dengan perbatasan laut Vietnam, telah bertambah menjadi 30 orang.

Polisi Kamboja telah menangkap dua anak buah kapal ABK yang digambarkan sebagai pemandu.

Salah seorang yang selamat mengatakan kepada wartawan bahwa mereka dibawa ke kapal penangkap ikan kayu berukuran kecil itu dengan janji bekerja selama sepuluh hari. Namun mereka tidak memiliki makanan dan dengan cepat kehabisan air.

Kapal naas itu kemudian kemasukan air, sementara para penumpang dan ABK tidak memiliki jaket pelampung.

Seorang perwakilan propinsi Preah Sihanouk Kamboja, Kheang Phearom, menulis di Facebooknya bahwa sembilan orang lagi berhasil diselamatkan, sementara tiga mayat ditemukan di sekitarnya. Delapan orang lainnya masih hilang.

Rekaman video dramatis menunjukkan bagaimana tim SAR Kamboja di kapal terdekat melemparkan jaket-jaket pelampung penyelamat ke arah kapal tua yang perlahan-lahan tenggelam. 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


4 WNI Ilegal Terdampar di Pulau Che Mat Zin, KBRI Malaysia Turun Tangan

Judha Nugraha dalam konferensi pers daring terkait repatriasi Eril anak Ridwan Kamil, Sabtu (11/6/2022).
Perbesar
Judha Nugraha dalam konferensi pers daring terkait repatriasi Eril anak Ridwan Kamil, Sabtu (11/6/2022).

Beralih ke isu pekerja RI, empat orang WNI dilaporkan terdampar di di Pulau Che Mat Zin, Negara Bagian Selangor, Malaysia. Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) sedang berkoordinasi dengan Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) untuk meminta akses kekonsuleran agar dapat segera bertemu dengan empat WNI tersebut.

Laporan VOA Indonesia, Minggu (25/9), Direktur Perlidungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha kepada VOA, Sabtu (24/9), menjelaskan setelah mendalami informasi tersebut, pihaknya memastikan keempat warga Indonesia itu tinggal di Malaysia tanpa dokumen atau ilegal. 

Menurut pejabat Kemlu RI tersebut, para WNI itu ingin pulang ke Indonesia, tetapi karena tidak berdokumen, maka mereka menggunakan jasa calo untuk bisa mengantar kembali ke Tanah Air. Keempat WNI yang belum diketahui asalnya itu akhirnya dijanjikan oleh calo tersebut akan dipulangkan menggunakan kapal dari Pulau Che Mat Zin. Mereka menunggu di pulau itu selama empat hari, tetapi sang calo tak kunjung datang.

Karena sudah habis perbekalan, lanjutnya, keempat WNI itu nekat berenang dari Pulau Che Mat Zin ke Pulau Ketam. Ketika berenang itulah, mereka ditemukan oleh sebuah kapal dan kemudian keempatnya diserahkan ke kepolisian maritim Selangor. Saat ini mereka sedang menjalani proses penyelidikan terkait kasus keimigrasian atau masuk masuk ke Malaysia secara ilegal.

“Dari Pulau Che Mat Zin ke Pulau Ketam, wilayah Selangor yang berdekatan. Pada saat mereka berenang itulah kemudian mereka ditemukan oleh satu boat. Kemudian pemilik boat tersebut melaporkan ke Police Marine Selangor kemudian dibawa dan dilakukan pendalaman,” ungkap Judha.


Kondisi WNI Sehat

Hutan Indonesia Terbakar, Kabut Asap Selimuti Malaysia dan Singapura
Perbesar
Bendera Malaysia berkibar di bawah Kuala Lumpur Tower saat kabut asap menyelimuti Kuala Lumpur, Malaysia, Rabu (18/9/2019). Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mendeteksi sebaran asap akibat kebakaran hutan dan lahan di Sumatra mencapai Malaysia dan Singapura. (AP Photo/Vincent Thian)

Lebih lanjut, menambahkan kondisi empat WNI itu relatif baik. Pihak Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Ibu Kota Kuala Lumpur sedang meminta akses kekonsuleran untuk bertemu mereka dan melakukan pendampingan hukum.

Karena pihak KBRI Kuala Lumpur belum bertemu keempatnya, dia mengakui belum mendapat informasi rinci mengenai mereka, termasuk data pribadi, serta bagaimana mereka bisa tiba di Malaysia secara ilegal dan sejak kapan.

“Saat ini kita sedang meminta akses kekonsuleran untuk bisa bertemu dengan mereka dan melakukan pendampingan hukum, “ tambah Judha. 

Menurut seorang sumber VOA, kasus semacam itu banyak terjadi. Warga Indonesia yang tidak berdokumen resmi ingin pulang ke Indonesia menggunakan jasa penyelundup. Tarifnya lima tahun lalu sekitar 700 ringgit.

Untuk menekan perlintasan ilegal seminimal mungkin, menurut Judha, pemerintah mengawasi perbatasan-perbatasan dengan negara lain secara ketat. Perlintasan ilegal laut terbesar melalui Selat Malaka, antara Kepulauan Riau dengan Johor dan Sumaera Utara dengan Selangor, dan lewat Nunukan, Kalimantan Utara. Sedangkan perlintasan ilegal jalur darat di Kalimantan Barat ke arah Sabah dan Serawak.


Butuh Perbaikan Sistem

Bendera Malaysia (AFP PHOTO)
Perbesar
Bendera Malaysia (AFP PHOTO)

Seperti dilansir The Star pada Rabu lalu, Direktur Badan Penegakan maritim untuk wilayah Selangor Kapten Siva Kumar Vengadasalam keempat WNI itu berumur antara 26-43 tahun. Mereka tidak berdokumen dan ingin meninggalkan Malaysia secara tidak sah.

Nurismi Ramadani dari Koalisi Buruh Migran Berdaulat mengatakan pemerintah perlu membenahi sistem yang ada di perbatasan ini, di antaranya dengan memperbanyak pintu masuk resmi dari Indonesia ke Malaysia begitu juga sebaliknya. Hal ini juga salah satu cara untuk mencegah warga Indonesia masuk ke Malaysia secara ilegal.

“Poin resminya diperbanyak, apalagi diperbatasan dikenal dengan banyak jalur-jalur alternatif. Nah itu yang harus diperbaiki, dibenahi, dipikirkan oleh negara agar mencegah orang menjadi ilegal jadi harus benar-benar dibenahi pintu masuk dan keluarnya,” kata Nurismi.

Pihak pemerintah RI pun masih terus melakukan berbagai kegiatan sosialisasi dan edukasi mengenai prosedur resmi untuk bekerja di luar negeri dan hukum yang berlaku di negara- tujuan.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya