Menlu China Serukan Taiwan Bagian dari Tiongkok, Tolak Kemerdekaan Taipei

Oleh Hariz Barak pada 25 Sep 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 25 Sep 2022, 14:00 WIB
Taiwan Gelar Latihan Militer Tembak Langsung Anti Invasi China
Perbesar
Tentara militer Taiwan menembakkan howitzer 155 inci selama latihan anti-pendaratan langsung di daerah Pingtung, Taiwan selatan (9/8/2022). Taiwan mengadakan latihan militer tembakan langsung, yang mensimulasikan pertahanan pulau itu dari invasi China, ketika Beijing melakukan latihan militer baru di sekitar tetangganya. (AFP/Sam Yeh)

Liputan6.com, New York - Berbicara dalam Majelis Umum PBB, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan bahwa reunifikasi China-Taiwan di bawah pemerintahan Beijing saat ini merupakan cara untuk mencapai 'perdamaian' di Selat Taiwan.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Sabtu memperingatkan para pemimpin dunia agar tidak ikut campur di Taiwan.

Yi mengatakan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa Beijing akan mengambil "langkah-langkah tegas" untuk mencegah dukungan dari luar untuk kemerdekaan pulau itu.

"Kita harus memerangi kegiatan separatis kemerdekaan Taiwan dengan tekad paling kuat dan mengambil langkah paling kuat untuk menentang campur tangan eksternal," kata diplomat top China itu dalam pidato Majelis Umum PBB, dikutip dari MSN News, Minggu (25/9/2022).

Menurut Wang Yi, setiap langkah "untuk menghalangi penyatuan kembali China pasti akan dihancurkan oleh roda sejarah."

China membela klaimnya atas Taiwan, yang terpisah dari daratan setelah perang saudara pada tahun 1949 dan sekarang memiliki pemerintahannya sendiri.

Kunjungan baru-baru ini oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi telah secara signifikan meningkatkan ketegangan antara Washington dan Beijing.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pertemuan China - US Bahas Taiwan

FOTO: Tangkal Ancaman China, Taiwan Kerahkan Jet Tempur F-16V
Perbesar
Pilot Angkatan Udara Taiwan berlari dekat jet tempur F-16V saat latihan di Chiayi, Taiwan, Rabu (5/1/2022). Pilot Angkatan Udara Taiwan melakukan latihan untuk mensimulasikan intersepsi pesawat China ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan. (Sam Yeh/AFP)

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengadakan pembicaraan di sela-sela Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Awal pekan ini, Presiden AS Joe Biden telah mengatakan bahwa pasukan AS akan mempertahankan Taiwan jika terjadi invasi China. China menanggapi dengan mengatakan bahwa Washington seharusnya tidak mengirim "sinyal yang salah" yang berkaitan dengan "kemerdekaan" Taiwan.

 


Prinsip Satu China di Bawah Pemerintahan Beijing

Taiwan Gelar Latihan Militer Tembak Langsung Anti Invasi China
Perbesar
Tentara militer Taiwan menembakkan howitzer 155 inci selama latihan anti-pendaratan langsung di daerah Pingtung, Taiwan selatan (9/8/2022). Latihan militer tersebut akan mencakup pengerahan ratusan tentara dan sekitar 40 meriam howitzer. (AFP/Sam Yeh)

"Hanya ketika China sepenuhnya bersatu kembali, barulah ada perdamaian sejati di seberang Selat Taiwan," kata Wang Yi.

Dia juga mengingatkan bahwa pemerintah RRT adalah satu-satunya pemerintah yang mewakili seluruh Tiongkok, merujuk pada nama resmi Tiongkok, Republik Rakyat Tiongkok. "Prinsip satu-China telah menjadi norma dasar dalam hubungan internasional," tambah menteri itu.

China secara teratur menekan setiap perusahaan di seluruh dunia, yang hanya menyiratkan bahwa Taiwan bisa menjadi negaranya sendiri. Misalnya, Taiwan harus bersaing sebagai "Chinese Taipei" di Olimpiade.

Kekuatan pemerintah daratan telah mengisolasi pemerintah pulau, meskipun beberapa anggota PBB terus terlibat secara diplomatik dengan Taipei.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya